Blog Ini Menggunakan Hosting 15GB Dengan Harga RM80 Sahaja. Klik Untuk Info Lanjut
Powered by MaxBlogPress  

Jiwa Positif Hidup BerTuhan (JPHBT)

Menyedari KeTuhanan Allah SWT dan Kehambaan Diri Di dalam Setiap Detik Kehidupan

Konsep Ilahiyah

24 March 2010 | 3 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

FacebookGoogle GmailYahoo MailWordPressTwittermore

Saya kongsikan post saya di facebook. Mudah-mudahan ada manafaat.

Kita seringkali mengemukakan pendapat kita dengan mengungguli konsep rasional sedangkan seharusnya kita mengungguli konsep ilahiyah yang muncul dari pusat jiwa. “Demi jiwa, serta penyempurnaannya, maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketaqwaan.” (QS, As Syams: 7-8)

Ida Sumie:
Kadang2 saya mungkin terkeliru. Bagaimana kita nak membezakannya, dan bagaimana kita nak memastikan kita mengemukakan pendapat yang mengungguli konsep ilahiyah? Boleh Sdr Fuad bagi contoh?

Jawapan Fuad Latip:
Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Fikirkan Sejenak

12 May 2009 | 2 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Siapa aku?

Dari mana asalku?

Mengapa aku berada di dunia ini?

Lalu untuk apa?

Mengapa aku dilahirkan dan kemudian tua lalu mati?

Mengapa begitu sahaja kehidupan aku di dunia ini?

Fahamilah dan rasakanlah kehidupan berspiritual yg sebenar untuk memahami kehidupan di mana kita berasal daripada Allah turun ke Bumi kemudian kembali ke asalnya iaitu Allah.

Innalillahi wainna ilaihi raaji’uun.

Spritual BUKANLAH memasuki kumpulan memori yang tersimpan di dalam alam bawah sedar seperti melihat dan mendengar multimedia (dengan skrin besar) tentang Allah barulah tersentuh jiwanya.

Spritual adalah rohani yang bergerak mengakses alam kerohanian.

Spritual TIDAK pernah tersimpan di dalam memori otak manusia (God-Spot) yang baru tersusun beberapa tahun yang lalu.

Rohani memiliki pengalaman pertemuannya dengan Ilahi. Otak manusia belum pernah mengikuti perjumpaan dengan Allah pada masa itu kerana rohani tidak mempunyai otak, tidak memiliki jantung, tidak memiliki saraf, tidak memiliki daging dan otot.

Rohani bersifat sendiri, tidak bergantungan, bersifat abadi, tidak terpengaruh dengan ruang dan waktu, tidak mengalami kehidupan akan datang dan masa lalu. Ia adalah kesedaran masa sekarang. Tidak dibatasi oleh daging, tidak berada dalam jantung atau otak.

Ia ada di dalam dan sekaligus di luar jasad kita.

Kerohanian adalah kesedaran yang murni, yang bersifat ghaib.

Suara Spritual, Suara Jiwa, Suara Hati

2 March 2009 | 4 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Asma’ul Husna adalah HANYA MILIK ALLAH yang ketinggiannya sama sekali tidak mampu disamakan dengan sifat-sifat manusia. Sifat-sifat manusia itu wujud kerana fitrah manusia yang berasa senang untuk dekat dengan sifat-sifat Allah.

Kita telah diajar sejak kecil untuk mengenal Allah SWT melalui nama-nama atau sifat-sifat Allah yang dikenali sebagai Asma’ul Husna iaitu 99 Sifat-sifat Allah SWT. Jika kita renungkan satu persatu sifat-sifat itu, kita sentiasa ingin rasa dekat dengan sifat-sifat itu.

Di dalam diri kita telah diberikan Allah rasa ingin dekat dengan sifat-sifat diriNya yang tertentu dan sesuai sekadar untuk hambaNya.

Kemurkaan Allah kepada Iblis apabila enggan tunduk kepada manusia adalah kerana Iblis tidak mahu mengakui sifat-sifat Allah yang telah Allah tanamkan ke dalam jiwa manusia rasa sifat-sifat Allah.

Kita semua memiliki rasa untuk mendekati sifat-sifat Allah (sifat-sifat tertentu) cukup dengan tahap kita sebagai hambaNya kerana sifat-sifat yang kita ada pasti tidak mampu menjangkaui tahap yang Allah miliki kerana Allah Maha dalam semua sifat-sifatNya. Allah mempunyai sifat mutlak dalam semua sifat yang dimilikiNya.

…Dan juga dalam dirimu sendiri, apakah kamu tidak memperhatikan? (Quran: Adz-Dzariyaat 51:2)

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Spiritual dan Psychology

19 January 2009 | 2 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Sebagai seorang pensyarah dan juga ketua keluarga saya memerlukan ilmu Spiritual dan Psychology. Bahkan sememangnya saya amat memerlukan ilmu spiritual sebagai seorang mukmin agar wujud rasa cinta yang tidak tolok bandingnya terhadap Allah SWT.

Sebab itu saya banyak mempelajari kedua-dua ilmu ini sejak beberapa tahun lepas agar saya dapat menjadi seorang pendidik yang dapat melahirkan modal insan yang cemerlang dari pelbagai segi termasuk jiwa yang hebat. Jiwa yang mempunyai rasa cinta kepada Allah sehingga tidak lagi bergantung kepada apa jua selain Allah 100%.

Baca Selanjutnya…

  • FB GROUP JPHBT

  • JPHBT di Android Phone

  • Artikel Terkini

  • Petikan

    Milikilah kesedaran tertinggi agar kita mampu memiliki rasa kehambaan yang mendalam kepada Allah SWT sebagai asas terhadap ibadah yang dilakukan. Berserahlah kepadaNya untuk memiliki ketenangan hidup di dunia dan akhirat. "Ya Allah gantilah kegelisahan di hati ini dengan ketenangan yang membahagiakan. Terima kasih Allah, terima kasih".
    - Fuad Latip -
  • Doa

    Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan siapa pun yang membaca blog ini, menjadi orang-orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosa-dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkah. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Amin.
  • Arkib

  • Popular Keyword