Blog Ini Menggunakan Hosting 15GB Dengan Harga RM80 Sahaja. Klik Untuk Info Lanjut
Powered by MaxBlogPress  

Jiwa Positif Hidup BerTuhan (JPHBT)

Menyedari KeTuhanan Allah SWT dan Kehambaan Diri Di dalam Setiap Detik Kehidupan

Memahami Latihan Unggul Ramadhan

21 August 2010 | 1 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

FacebookGoogle GmailYahoo MailWordPressTwittermore

Saudara,

Mengapa siangnya berpuasa iaitu menahan kehendak nafsu…malamnya dibebaskan nafsu? Untuk apa sebenarnya latihan seperti ini?

Iftar itu bukan berbuka puasa untuk melempiaskan nafsu (mkn, seks, etc). Ia adalah masa untuk kita mengukur sejauh mana pencapaian kembali kepada fitrah dgn latihan puasa siang harinya. Seharusnya pencapaian setiap hari meningkat dan terus meningkat agar tiba sahaja Aidilfitri kita mencapai tahap yang tertinggi di dalam kembali kepada fitrah sebagai kesedaran tertinggi untuk dibawa sepanjang tahun.

Walaupun nafsu jasad itu dibebaskan dari ikatan kehendaknya (makan, seks, etc) sesudah terbenam matahari namun seharusnya kita tetap terus mampu mengekalkan keberadaan kita iaitu berada di atas nafsu…di atas fikiran dan emosi..di atas rasa jasad dan di atas rasa rohani. Kita terus berada di tahapan kesedaran tertinggi dengan memiliki hati nurani…tenang..bahagia…berada di atas rasa. Tidak mengikut apatah lagi masuk ke dalam fikiran dan emosi.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Tuhan Yang Mana?

31 July 2010 | 3 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Saya banyak mengulas tentang wahyu pertama yang sebenarnya amat jelas untuk kita memandu kehidupan kita ini. Walaupun satu ayat, jelas Allah SWT memberitahu kita arah tuju yang seharusnya kita lalui.

Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan (sekalian makhluk).
(QS Al-Alaq, 96:1)

Artikel yang lepas (bacalah) sebenarnya masih belum tamat huraiannya.

Tuhan Yang Mana?
Setelah kita di minta membaca dengan nama tuhan oleh Allah SWT, sebenarnya timbul satu lagi persoalan…iaitu tuhan yang mana harus kita serahkan apa yang kita bacakan. (baca maknanya luas. Bukan sekadar membaca tulisan tetapi sebenarnya termasuk analisis, sintesis, aplikasi, mengetahui, memahami etc…)

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Tip Khusyuk Dalam Solat

19 July 2010 | 1 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Sebelum membaca apa-apa bacaan di setiap gerakan solat, pastikan kita benar-benar rasa jelas lagi nyata bertemu dengan Allah SWT. Kemudian barulah membaca bacaan solat dengan penuh rendah hati dan terus menjaga kesedaran yang kita sedang bertemu dengan Allah SWT. Sederhana kan?

“khusyuk itu adalah keyakinan bertemu dengan Allah SWT dan yakin kembali kepadaNya”.

Kita berjaya kembali kepada Allah SWT apabila kita SEDAR akan pertemuan kita dengan Allah SWT yang sedang berlangsung itu.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Khusyuk Dahulu Barulah Solat

19 July 2010 | 1 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Saudara,

Ketika saya menjelaskan tentang hal khusyuk pada tahun lepas (29 Julai 2009 – Baca Artikel di sini) bahawa kita mesti khusyuk dahulu pada Allah SWT barulah mudah untuk sabar dan solat, ada yang tidak setuju. Mereka berkata bahawa kita perlu solat dan barulah capai khusyuk dan sentiasa sedar di dalam solat.

Kefahaman yang silap ini membuatkan ramai yang mencari khusyuk itu di dalam solat sehingga merekacipta pelbagai kaedah untuk mencapai khusyuk. Ada yang fokus pada sejadah dan tulisan Allah. Ada yang fokus pada bacaan. Fokus pada kaabah, fokus pada suara bacaan dan sebagainya yang mana semua itu bukan sebenarnya untuk disembah.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Rasa Nyata Hidup BerTuhan

6 July 2010 | 2 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Saudara, seringkali persoalan yang dilontarkan adalah tentang mengapa doa yang seringkali tidak dimakbulkan sedangkan Allah berjanji akan memakbulkan semua doa hambaNya kepadaNya. Juga persoalan mengapa sabar dan solat tidak mampu menjadi penolong hidup seorang hamba serta mencegah dari perbuatan keji dan mungkar.

Saya ingin membawa saudara semua untuk menghayati cuma satu hal yang sebenarnya cukup sederhana di dalam kita menyedari masalah utama di dalam persoalan di atas. Hal ini ialah tentang mengenal dan merasai diri sendiri.

Saudara,
Seringkali kita sekadar tahu dan kenal diri tetapi kita tidak merasakan kedudukan diri kita terhadap Allah SWT. Mari kita lihat beberapa contoh.

Baca Selanjutnya…

Sedar Akan Allah SWT

6 June 2010 | 6 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Sedar akan Allah SWT itu mudah. Caranya: Sedar semua benda termasuk diri kita ini berasaskan zarah-zarah. Kita terdiri daripada pepejal, cecair dan gas. Semua zarah-zarah bergerak, digerakkan oleh yang Maha Menggerakkan (Allah SWT).

Tangan kita, kaki kita semua jasad kita ini terdiri daripada zarah-zarah yang bergerak dan digerakkan oleh Allah SWT. Tidak ada satu pun dalam alam ini tidak bergerak termasuk zarah-zarah diri kita.

Zarah Pepejal (meja, batu, dinding, kereta,rumah) bergetar. Zarah cecair berlanggar dengan gerakan perlahan. Zarah gas (udara) berlanggar dengan gerakan yang laju. Semuanya bergerak walaupun mata kasar kita melihat sesuatu itu tidak bergerak.

Kemudian, jangan memisahkan zat, sifat & Af’al (perbuatan) Allah SWT. Maka di mana ada zarah bergerak (bergerak kerana sifat Allah yang Maha Menggerakkan), maka di situ ada Allah.

Jangan pisahkan zat, sifat dan Af’al Allah seperti Allah itu di tempat lain (cth: Allah berada nun jauh di atas sana) dan zarah ini digerakkan oleh Allah. Pemahaman yang 100% salah.

Maka, di mana ada zarah yang bergerak, di situ ada Allah. Dengan kesedaran ini, maka kita mampu sedar akan Alalh SWT.

Kesimpulannya, Bukankah Allah itu sangat dekat? Bukankah Allah SWT itu meliputi? Dekat dan meliputi segala benda di alam ini termasuk diri kita. Meliputi itu bukan menyelubungi.

Nah! Bangunkan kesedaran tertinggi akan Allah SWT. Diam….kemudian panggillah Allah SWT perlahan-lahan dengan penuh kesedaran bahawa Allah SWT itu sangat dekat. Panggillah dengan penuh rendah hati… Ya Allah…

Bebaskan Fikiran

5 May 2010 | 3 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Sebenarnya setiap hari kita banyak menggunakan fikiran bawah sedar kita. Fikiran bawah sedar mengakses ilmu yang tersimpan di otak kita. Ia terdiri daripada ilmu yang benar dan juga tidak benar kerana ilmu yang baru dijanakan adalah berdasarkan kepada ilmu yang sedia ada di otak kita. Kebenaran tentang sesuatu yang terkandung dalam data yang kita simpan tidak diketahui kebenaran sebenarnya kerana ia hanya bergantung kepada realiti fikiran kita, bukan realiti sebenar.

Kita selalu memberikan pendapat sesuatu perkara dengan cara mengakses kembali data-data yang tersimpan di otak kita. Kita kerapkali diam sambil mengaksesnya ketika kita ingin melontarkan sesuatu pendapat. Kita bergantung lebih 80% kepada fikiran bawah sedar kita di dalam sehari.

Data baru yang terjana juga bergantung kepada fikiran bawah sedar kita kerana kita menafsirkan sesuatu yang baru menggunakan fikiran bawah sedar. Penjanaan ini dilakukan ketika sedar namun analisis yang dilakukan banyak berdasarkan data yang sedia tersimpan di otak kita.

Mulai hari ini, bebaskan fikiran kita daripada fikiran bawah sedar. Kita bersihkan fikiran bawah sedar dengan data yang baru. Bagaimana?

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Konsep Ilahiyah

24 March 2010 | 3 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Saya kongsikan post saya di facebook. Mudah-mudahan ada manafaat.

Kita seringkali mengemukakan pendapat kita dengan mengungguli konsep rasional sedangkan seharusnya kita mengungguli konsep ilahiyah yang muncul dari pusat jiwa. “Demi jiwa, serta penyempurnaannya, maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketaqwaan.” (QS, As Syams: 7-8)

Ida Sumie:
Kadang2 saya mungkin terkeliru. Bagaimana kita nak membezakannya, dan bagaimana kita nak memastikan kita mengemukakan pendapat yang mengungguli konsep ilahiyah? Boleh Sdr Fuad bagi contoh?

Jawapan Fuad Latip:
Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Artikel Seterusnya »
  • FB GROUP JPHBT

  • JPHBT di Android Phone

  • Artikel Terkini

  • Petikan

    5 rukun islam itu mesti dilakukan dengan sengaja. Apa itu sengaja? Iaitu dilakukan dalam keadaan sedar. Ambil satu rukun iaitu solat. Ramai yang solat tapi tidak sedar yang dia sedang bersolat. Fikiran terbang merata-rata ketika solat. Ia termasuk dalam lalai di dalam solat.
    - Fuad Latip -
  • Doa

    Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan siapa pun yang membaca blog ini, menjadi orang-orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosa-dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkah. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Amin.
  • Arkib

  • Popular Keyword