Blog Ini Menggunakan Hosting 15GB Dengan Harga RM80 Sahaja. Klik Untuk Info Lanjut
Powered by MaxBlogPress  

Jiwa Positif Hidup BerTuhan (JPHBT)

Menyedari KeTuhanan Allah SWT dan Kehambaan Diri Di dalam Setiap Detik Kehidupan

Apa Itu Agama?

20 June 2011 | Tiada Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

FacebookGoogle GmailYahoo MailWordPressTwittermore

Saudara, Inilah Agama (lihat video di bawah). Agama yang sering kita debatkan. Seringkali mendengar sekumpulan ini mengatakan dia yang benar, yang lain mengatakan merekalah yang benar. Lalu bergaduh dengan sekadar pandangan dan pendapat masing-masing. Sedangkan agama itu sebuah keindahan, kedamaian, kebahagiaan etc.

Agama, sebuah Taman Yang Indah yang pernah saya jelaskan di Artikel SEBUAH TAMAN YANG INDAH sebelum ini. Marilah kita bersama-sama memasuki taman ini dan rasailah sendiri keindahan, kedamaian, kebahagiaan etc. Pasti tiada lagi gaduh-gaduh dan menunjuk hebat dengan ilmu yang ada.  Tegur menegur sangat baik namun berjaga-jaga dan yang terbaik menegur terus pada individunya. Bukan menyerang melalui cara selain terus kepada individu tersebut tanpa ada penjelasan yang sebenar.

Banyak ilmu tidak kira apa jua bukan bermakna kita lebih hebat dari yang lain. Semoga kita sentiasa berada di dalam Sebuah Taman Yang Indah.

 

Incoming search terms:

Mengapa Perlu Berdoa?

15 October 2009 | 2 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Mengapa kita perlu berdoa? Bukankah Allah SWT sememangnya tahu semua keinginan kita tanpa kita berdoa pun? Bukankah Allah SWT mengetahui apa yang terlintas di fikiran kita? Mengapa kita perlu berdoa lagi kerana bukankah berdoa itu sama sahaja seperti apa yang ada di dalam hati dan fikiran kita?

Suatu ketika dahulu saya sering putus asa di dalam berdoa. Kekadang terasa sangat penat dan bosan berdoa kerana sangat penat menunggu apa yang diinginkan dimakbulkan oleh Allah SWT. Sejak mengenal Allah SWT sehinggalah beberapa tahun yang lepas, saya sering memikirkan mengapa perlunya saya berdoa sedangkan Allah SWT mengetahui segala apa yang saya inginkan.

Mengapa Perlu Berdoa?

Berdoa adalah memohon dan meminta serta berharap. Pemohon sudah pasti memiliki darjat yang lebih rendah daripada Pemberi. Begitulah kita dengan Allah SWT. Jelas menunjukkan kita memerlukan Allah SWT dan memohon pelbagai perkara di dalam kehidupan kita ini. Darjat kita terlalu jauh malah amat jauh sehinggakan langsung tiada darjat atau juga sebenarnya tidak boleh membuat perbandingan langsung berbanding kebesaran Allah SWT.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Fuad Berkomunikasi

14 October 2009 | 2 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

“Ya Allah, aku berkomunikasi denganMu apa yang aku fikirkan ya Allah. Biarlah pembaca tahu macam mana aku melakukan komunikasi denganMu setiap hari ya Allah. Mudah-mudahan mereka faham apakah yang aku maksudkan tukarkan mind-chat kepada komunikasi denganMu ya Allah.

Ya Allah, UiTM dah ada air-cond balik dah. Seronoknya ya Allah.  Baru boleh buat kerja ni. Aku nak tengok programming ni dulu. Belajar pelan-pelan. Kasi aku ilham banyak-banyak ye ya Allah. Senang kerja aku nanti ni. Terima kasih ya Allah.

Mana Puan Habsah ni ya Allah. Lepas dia habis kelas kot dia call. Tunggu dia call je lah. kan ya Allah. Nanti lambat nanti sesak pulak jalan kat depan fakulti ni. Ada konvo ni. Penat pula aku nak tunggu lift tu nanti kan ya Allah.

Ya Allah, laparlah pulak. Nanti pukul 4 nanti nak pergi cafe sat lah ya Allah. Kot-kot ada goreng pisang ke apa ke. Sedap juga makan. Hari ni nak balik lepas maghrib lah ya Allah. Tadi datang lambat.

Aduhai….slow aa pulak Matlab ni ya Allah. Jenuh ni kalau nak coding kalau programming slow camni. Bilalah windows 7 aku tu nak sampai ya Allah. Dah lebih 2 bulan order. Kata sampai dari singapore lepas windows 7 launching. Hmmm lantaklah ye ya Allah. Ada lah tu. Tunggu je le kan ya Allah.”

***

Cukuplah apa yang terlintas dalam fikiran saya, saya tuliskan tanpa henti. Begitulah apabila kita menukarkan segala mind-chat kita kepada berkomunikasi kepada Allah SWT. Tidak semestinya memohon sahaja tetapi segala apa yang difikirkan, dilakukan, dilihat, didengar, dirasakan dan sebagainya, ceritalah pada Allah SWT.

Dengan berkomunikasi, jiwa lebih tenang dan kesedaran Allah SWT itu sangat dekat dengan kita akan meningkat masa demi masa.

Latihkan untuk sentiasa berada dekat dengan Allah SWT.

Jawapan Allah #2

8 October 2009 | 9 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Jawapan Allah SWT #1

Seringkali saya diajukan soalan tentang jawapan Allah SWT. Soalan yang paling banyak adalah “bagaimana kita ingin tahu apa yang kita rasa itu samada daripada kehendak kita atau kehendak Allah SWT?”

Kali ini kita biarkan dahulu persoalan itu kerana saya lebih suka menjawab dengan beberapa pengalaman sahabat kita yang lain yang pernah meminta pendapat saya. Saudara akan faham dan boleh mendapat jawapan ke atas persoalan di atas dengan sebuah pengalaman saya di bawah.

***

Salah seorang wanita muda pernah berbicara dengan saya tentang jodoh. Beliau bertemu dengan seorang pemuda yang menyintai beliau dan beliau juga menyintai pemuda tersebut. Sebelum beliau suka pada pemuda itu, beliau banyak kali meminta petunjuk pada Allah SWT samada pemuda itu terbaik di sisi Allah SWT atau tidak.

Baca Selanjutnya…

Syawal Dan Keredhaan Suami

25 September 2009 | 2 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Pada malam 13 september 2009 yang lepas, isteri saya mula berasa sakit untuk melahirkan anak. Dengan jam di tangannya, isteri mengambil masa untuk mengukur masa pengecutan (contraction). Semua persediaan termasuk beg keperluan bersalin memang siap sedia sebulan awal di dalam kereta. Jam 11.30 malam saya membawa isteri ke Hospital Pakar An-Nur di Bandar Baru Bangi.

***

Dipendekkan cerita, ketika waktu bersalin, saya duduk di sebelah isteri saya menuntun isteri untuk berserah kepada Allah SWT. Isteri sememangnya selalu melakukan latihan kembali kepada Allah SWT namun dengan tuntunan, ia lebih memudahkan.

Saya meminta maaf dan meredhakan isteri saya dengan benar-benar ikhlas. Saya memohon kepada Allah SWT jika ditakdirkan isteri saya kembali kepada Allah SWT, Allah SWT akan memasukkan kemana-mana syurga dari mana-mana pintu yang isteri saya inginkan.

Kemudian saya terus menuntun isteri saya untuk benar-benar kembali kepada Allah SWT. Saya telah redhakan beliau, maka tidak perlu lagi fikirkan hal suami dan anak-anak. Serahkan urusan suami dan anak-anak kepada Allah SWT.

“Jangan fikir abang dan kakak. Ingat Allah SWT sahaja.”

Kesakitan yang dirasai jangan ditahan. Jika ditahan, ia pasti akan mendatangkan lebih sakit kerana kita tidak redha, pasrah dan rela menerima kehendak Allah SWT iaitu kesakitan itu.  Nikmati sakit yang Allah SWT berikan dengan meredakan ketegangan otot yang menahan sakit.

Saya menuntun isteri untuk berkomunikasi dengan Allah SWT.

“Ya Allah, terima kasih kerana memberi aku rasa sakit ini ya Allah. Ya Allah, aku berasa sakit ya Allah.”

Alhamdulillah, isteri dapat melalui rasa bersalin secara normal dengan baik dan mudah. (anak pertama dahulu bersalin secara cesarean).

***

Pengalaman sakit merupakan satu anugerah daripada Allah SWT. Namun kebiasaan kita menghadapi sakit ini semata-mata hanyalah dengan doa untuk penyembuhan. Ia tidak salah tetapi mulai hari ini, jika kita ditimpa sakit, marilah kita benar-benar menyerahkan diri kepada Allah SWT.

Kita tidak minta untuk dimatikan dan kita tidak pula meminta untuk terus dihidupkan. Kita hanya rela dan pasrah serta berserah dengan ketentuan Allah SWT yang mana terbaik di sisiNya. Yang pasti kita terus menjalankan ketetapan-ketetapan yang Allah SWT gariskan kepada kita sebagai satu kewajipan sebagai khalifah dan hambaNya.

Kita bersedia apa jua kemungkinan yang ditetapkan Allah SWT samada kita akan terus dihidupkan atau dimatikan. Kita bukan berperlakuan pasif dengan berserah. Kita aktif dengan bersedia di atas kehendak Allah SWT.

***

Semoga Ramadhan yang kita telah lalui adalah Ramadhan yang cukup berbeza kerana Ramadhan kali ini kita mempunyai kesedaran yang tertinggi tidak seperti yang lepas-lepas. Kita berada dalam kesedaran kerana kita sentiasa berkomunikasi dengan Allah SWT.

Semoga Syawal kita kali ini juga berbeza dengan syawal yang lepas kerana syawal kali ini adalah kemenangan yang disambut di dalam kesedaran yang tertinggi. Kita benar-benar layak untuk menyambut kemenangan kerana sedikit sebanyak kita sentiasa ingat Allah SWT dan  berada dalam kesedaran akan hal Allah SWT. Kita benar-benar kembali kepada fitrah walaupun mungkin belum sekukuhnya namun kita sudah mula mengecapi rasa berada dekat dengan Allah SWT. Rasa ketenangan yang tiada tolok bandingnya.

Semoga saudara semua dapat mengecapi nikmat sebenar kemenangan syawal yang sebenarnya.

Teringat Akan Kematian

8 September 2009 | 5 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Saya menerima respon daripada beberapa orang tentang latihan kembali kepada Allah SWT. 100% menyatakan tidak mampu kembali kepada Allah SWT dengan benar-benar berserah. Saya juga tidak tahu sejauh mana kemampuan saya untuk berserah ketika saat-saat sakaratul maut datang walaupun banyak kali berlatih kembali kepada Allah SWT. Semoga kita benar-benar mampu kembali kepada Allah SWT dengan jiwa yang sejahtera.

Saya mengajak saudara semua berfikir, iaitu jika kita sekarang tidak mampu berserah 100% kepada Allah SWT di dalam latihan kembali kepada Allah, fikirkan bagaimana di saat kematian yang benar tiba. Di masa nyawa dicabut dari jasad, kita bukan hanya berdepan dengan kesakitan kematian tetapi juga berdepan dengan ajakan dan hasutan syaitan yang sangat hebat. Mampukah kita kembali kepada Allah SWT dengan benar-benar berserah?

Nah! Bagaimana kita berasa kita akan mati dalam keadaan yang sejahtera sedangkan kita tidak pernah pun berlatih untuk kembali kepada Allah SWT? Walaupun siapa diri kita, banyak mana amalan diri kita, hebatnya ilmu kita, tingginya amal ibadah kita, berlatihlah kembali kepada Allah SWT. Kemampuan berserah, pasrah dan redha untuk benar-benar kembali kepada Allah SWT perlu dilatih.

***

Sejak saya menulis artikel bertajuk Berlatih Kembali Kepada Allah SWT, saya sendiri yang sering teringat untuk mati. Saya berasa kematian sangat hampir. Rasa ini semakin hari semakin kuat. Jika sudah menjadi ketentuan untuk saya kembali kepada Allah SWT, sesungguhnya saya pasrah dan berserah. Berserah kembali kepada Allah SWT dan menyerahkan semua milik yang Allah SWT pinjamkan kepada saya kembali kepada Allah SWT. Saya amat yakin Allah SWT akan menjaga keluarga saya, anak dan isteri.

Saya memohon maaf kepada semua di atas kesalahan yang saya lakukan.

Incoming search terms:

Berserah 100%

4 September 2009 | 3 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Saudara,

Rajah di atas jelas menunjukkan perbezaan berserah 100% berbanding berserah tetapi tidak 100% (Tidak berserah sebenarnya). Tidak berserah 100% akan membuatkan jiwa kita gelisah. Mengapa gelisah? Kerana kita masih ada kehendak.

Berserah = menerima KETENTUAN + mengikut KETETAPAN Allah SWT.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Terima kasih Allah

5 August 2009 | 6 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

“Ya Allah, terima kasih Allah kerana membuka hati pembaca blog ini untuk sentiasa berterima kasih denganMu ya Allah. Semakin ramai yang menyebut terima kasih dengan penuh ikhlas kepadaMu ya Allah. Terima kasih Allah, terima kasih.”

Artikel Seterusnya »
  • FB GROUP JPHBT

  • JPHBT di Android Phone

  • Artikel Terkini

  • Petikan

    Kita ini insan yang hanya memiliki daya dan kekuatan yang dialirkan Allah kepada kita. Makanya tiada yang lain yang mampu kita lakukan melainkan berserah segala-galanya kepada Allah SWT.
    - Fuad Latip -
  • Doa

    Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan siapa pun yang membaca blog ini, menjadi orang-orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosa-dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkah. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Amin.
  • Arkib

  • Popular Keyword