Blog Ini Menggunakan Hosting 15GB Dengan Harga RM80 Sahaja. Klik Untuk Info Lanjut
Powered by MaxBlogPress  

Jiwa Positif Hidup BerTuhan (JPHBT)

Menyedari KeTuhanan Allah SWT dan Kehambaan Diri Di dalam Setiap Detik Kehidupan

Memahami Latihan Unggul Ramadhan

21 August 2010 | 1 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

FacebookGoogle GmailYahoo MailWordPressTwittermore

Saudara,

Mengapa siangnya berpuasa iaitu menahan kehendak nafsu…malamnya dibebaskan nafsu? Untuk apa sebenarnya latihan seperti ini?

Iftar itu bukan berbuka puasa untuk melempiaskan nafsu (mkn, seks, etc). Ia adalah masa untuk kita mengukur sejauh mana pencapaian kembali kepada fitrah dgn latihan puasa siang harinya. Seharusnya pencapaian setiap hari meningkat dan terus meningkat agar tiba sahaja Aidilfitri kita mencapai tahap yang tertinggi di dalam kembali kepada fitrah sebagai kesedaran tertinggi untuk dibawa sepanjang tahun.

Walaupun nafsu jasad itu dibebaskan dari ikatan kehendaknya (makan, seks, etc) sesudah terbenam matahari namun seharusnya kita tetap terus mampu mengekalkan keberadaan kita iaitu berada di atas nafsu…di atas fikiran dan emosi..di atas rasa jasad dan di atas rasa rohani. Kita terus berada di tahapan kesedaran tertinggi dengan memiliki hati nurani…tenang..bahagia…berada di atas rasa. Tidak mengikut apatah lagi masuk ke dalam fikiran dan emosi.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Syawal Dan Keredhaan Suami

25 September 2009 | 2 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Pada malam 13 september 2009 yang lepas, isteri saya mula berasa sakit untuk melahirkan anak. Dengan jam di tangannya, isteri mengambil masa untuk mengukur masa pengecutan (contraction). Semua persediaan termasuk beg keperluan bersalin memang siap sedia sebulan awal di dalam kereta. Jam 11.30 malam saya membawa isteri ke Hospital Pakar An-Nur di Bandar Baru Bangi.

***

Dipendekkan cerita, ketika waktu bersalin, saya duduk di sebelah isteri saya menuntun isteri untuk berserah kepada Allah SWT. Isteri sememangnya selalu melakukan latihan kembali kepada Allah SWT namun dengan tuntunan, ia lebih memudahkan.

Saya meminta maaf dan meredhakan isteri saya dengan benar-benar ikhlas. Saya memohon kepada Allah SWT jika ditakdirkan isteri saya kembali kepada Allah SWT, Allah SWT akan memasukkan kemana-mana syurga dari mana-mana pintu yang isteri saya inginkan.

Kemudian saya terus menuntun isteri saya untuk benar-benar kembali kepada Allah SWT. Saya telah redhakan beliau, maka tidak perlu lagi fikirkan hal suami dan anak-anak. Serahkan urusan suami dan anak-anak kepada Allah SWT.

“Jangan fikir abang dan kakak. Ingat Allah SWT sahaja.”

Kesakitan yang dirasai jangan ditahan. Jika ditahan, ia pasti akan mendatangkan lebih sakit kerana kita tidak redha, pasrah dan rela menerima kehendak Allah SWT iaitu kesakitan itu.  Nikmati sakit yang Allah SWT berikan dengan meredakan ketegangan otot yang menahan sakit.

Saya menuntun isteri untuk berkomunikasi dengan Allah SWT.

“Ya Allah, terima kasih kerana memberi aku rasa sakit ini ya Allah. Ya Allah, aku berasa sakit ya Allah.”

Alhamdulillah, isteri dapat melalui rasa bersalin secara normal dengan baik dan mudah. (anak pertama dahulu bersalin secara cesarean).

***

Pengalaman sakit merupakan satu anugerah daripada Allah SWT. Namun kebiasaan kita menghadapi sakit ini semata-mata hanyalah dengan doa untuk penyembuhan. Ia tidak salah tetapi mulai hari ini, jika kita ditimpa sakit, marilah kita benar-benar menyerahkan diri kepada Allah SWT.

Kita tidak minta untuk dimatikan dan kita tidak pula meminta untuk terus dihidupkan. Kita hanya rela dan pasrah serta berserah dengan ketentuan Allah SWT yang mana terbaik di sisiNya. Yang pasti kita terus menjalankan ketetapan-ketetapan yang Allah SWT gariskan kepada kita sebagai satu kewajipan sebagai khalifah dan hambaNya.

Kita bersedia apa jua kemungkinan yang ditetapkan Allah SWT samada kita akan terus dihidupkan atau dimatikan. Kita bukan berperlakuan pasif dengan berserah. Kita aktif dengan bersedia di atas kehendak Allah SWT.

***

Semoga Ramadhan yang kita telah lalui adalah Ramadhan yang cukup berbeza kerana Ramadhan kali ini kita mempunyai kesedaran yang tertinggi tidak seperti yang lepas-lepas. Kita berada dalam kesedaran kerana kita sentiasa berkomunikasi dengan Allah SWT.

Semoga Syawal kita kali ini juga berbeza dengan syawal yang lepas kerana syawal kali ini adalah kemenangan yang disambut di dalam kesedaran yang tertinggi. Kita benar-benar layak untuk menyambut kemenangan kerana sedikit sebanyak kita sentiasa ingat Allah SWT dan  berada dalam kesedaran akan hal Allah SWT. Kita benar-benar kembali kepada fitrah walaupun mungkin belum sekukuhnya namun kita sudah mula mengecapi rasa berada dekat dengan Allah SWT. Rasa ketenangan yang tiada tolok bandingnya.

Semoga saudara semua dapat mengecapi nikmat sebenar kemenangan syawal yang sebenarnya.

Berlatih Kembali Kepada Allah

31 August 2009 | 5 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Kematian itu datang bila-bila masa. Berlatihlah agar kita benar-benar bersedia untuk mati.

Ketika kita baring ingin tidur, berlatihlah untuk kembali kepada Allah SWT.  Pastikan kita mempunyai wudhuk. Rasai jiwa kita menuju kepada Allah SWT. Lupakan niat ingin tidur dengan menggantikannya dengan rasa kembali kepada Allah SWT sambil beristighfar memohon keampunan dan berzikir mengagungkan Allah SWT. Apabila rasa benar-benar tunduk pada Allah SWT, ucapkanlah dua kalimah syahadah.

Kemudian rasai jiwa kita keluar daripada jasad perlahan-lahan bermula dari kaki perlahan-lahan naik hingga ke leher kita. Serahkan kembali hak Allah SWT iaitu segala harta benda, anak, isteri/suami kepada Allah SWT. Tumpukan kepada jiwa yang akan meninggalkan jasad secara perlahan-lahan.

Teruskan merasai yang kita akan kembali kepada Allah sehingga kita ditidurkan oleh Allah SWT. Jika kita benar-benar kembali kepada Allah SWT iaitu ajal sampai ketika itu, Alhamdulillah kerana kita melepaskan nafas terakhir kita dengan benar-benar berserah pada Allah SWT.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Tidak Perlu Difikirkan

29 August 2009 | 3 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Apabila saya membincangkan hal taqwa, khusyuk dan kesedaran, saya menerima banyak soalan taqwa itu bagaimana? Khusyuk itu bagaimana? Kesedaran itu bagaimana?

Saya juga ditanya bagaimana untuk tahu yang kita sudah capai tahap taqwa. Bagaimana kita nak tahu kita sudah mencapai khusyuk? Bagaimana kita nak tau tahap kesedaran kita?

Taqwa, khusyuk dan kesedaran adalah rasa. Rasa sesuatu yang sukar difahami kerana kita perlu merasainya dahulu. Apa yang saya terangkan di dalam entri yang lepas hanyalah sifat-sifat rasa itu. Adalah sesuatu yang mustahil untuk membicarakan hal rasa dengan penulisan atau pertuturan.

Baca Selanjutnya…

Puasa: Memiliki dan Merasai Taqwa

24 August 2009 | 4 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Saudara,

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah SWT yang memberikan kesempatan kepada kita untuk menambahkan lagi amal kita di bulan Ramadhan kali ini. Kita menambahkan amal ibadah kita kepada Allah SWT setiap Ramadhan menjelma. Tujuannya tidak lain adalah untuk memiliki dan merasai ganjaran puasa iaitu Taqwa kepada Allah SWT seperti yang Allah janjikan di dalam firmanNya:

Wahai orang-orang yang beriman, telah diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana telah diwajibkan ke atas umat-umat yang sebelum kamu, semoga kamu menjadi orang-orang yang bertaqwa. (QS 2:183)

Namun apabila kita nilai dan muhasabah semula tahap taqwa yang dicapai setiap tahun selepas tamatnya bulan Ramadhan, kita dapati diri kita selepas bulan Ramadhan tiada bezanya berbanding diri kita sebelum bulan Ramadhan. Ketaqwaan kita masih sama atau meningkat hanya sedikit setelah kita menjalani ibadah puasa.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Petikan Puasa

22 August 2009 | 1 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Petikan tentang puasa daripada saya yang saya sebarkan melalui facebook. Akan ditambah dari masa ke semasa.

Puasa adalah halangan kpd keinginan jasad. Namun puasa HANYA berjaya menjadi penghalang kpd keinginan jasad jika kita SEDAR yg kita sedang berpuasa. Jika tidak, puasa (penghalang) akan menjadi rapuh & pasti segala keinginan jasad akan mudah merempuh penghalang (puasa) itu. Tidak hairanlah kita berpuasa tapi seringkali tewas dgn keinginan jasad (nafsu). SEDAR berpuasa bukanlah SEDAR yg kita lapar & dahaga

Puasa memelihara kesihatan hati dan anggota badan sekaligus mengembalikan apa-apa yang telah dirampas oleh hawa nafsu.

Puasa itu menahan diri. Untuk menahan diri, kita perlukan ketahanan diri yang kukuh. Nafsu perlu dikawal. Tapi bagaimana nak kawal kalau kita sendiri tidak tahu di mana nafsu. Maka tahu dahulu nafsu itu apa, di mana dan kaitan dengan diri, jiwa dan roh. Baru mudah mengawalnya. Kenal diri sendiri pasti akan kenal Tuhan. Salam Ramadhan. Semoga berjaya menahan diri dan mengawal nafsu dan akhirnya kembali kepada fitrah.

Baca Selanjutnya…

Hubungan SEDAR dan IHSAN

19 August 2009 | 3 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Saudara, di sini ada satu soalan yang baik untuk dikongsi. Baca dahulu artikel “Bagaimana SEDAR itu?“.

SOALAN
Pok Mat:
salam en fuad

satu persoalan? Adakah SEDAR yang dimaksudkan sama atau hampir sama dengan IHSAN sebagaimana yang disabdakan oleh Rasulullah.

mohon penjelasan.

sebab terkadang kita amat sukar untuk menghadirkan rasa IHSAN ketika solat atau ketika apa jua aktiviti kehidupan yang kita lakukan.

wallahu’alam.

***
PENJELASAN
Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Bagaimana SEDAR itu?

18 August 2009 | 4 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Orang bertanya saya SEDAR itu bagaimana?

Analogi mudahnya:
Ketika kita menonton tv bersama pasangan, kita tidak memikirkan pasangan di sebelah, tetapi kita SEDAR pasangan kita ada di sebelah. Ketika kita asyik menonton, kita masih sedar pasangan kita bersama-sama kita juga menonton.

Begitu juga perihalnya kesedaran akan Allah SWT. Ketika kita melakukan kerja, kita SEDAR Allah SWT berada sangat hampir dengan kita dan kita SEDAR Allah SWT sentiasa melihat diri kita, apa yang kita kerjakan dan apa yg kita fikirkan.

Ketika kita duduk, berdiri, berjalan, baring dan dalam semua keadaan, kita SEDAR Allah SWT berada sangat hampir dengan kita dan melihat kita.

Apa yang kita lihat, kita dengar, kita kata, kita fikir, yang terlintas di hati, semuanya diketahui Allah SWT.

Lalu ketika di dalam keadaan SEDAR, apakah kita sanggup melakukan maksiat, keburukan, kejahatan dan melanggar larangan Allah SWT?

Baca Selanjutnya…

Artikel Seterusnya »
  • FB GROUP JPHBT

  • JPHBT di Android Phone

  • Artikel Terkini

  • Petikan

    Ego itu merupakan rasa ke'Aku'an. Apabila kita jauh dengan Allah SWT, kita akan berasa ego. Mengapa? Kerana kita lupa diri yang kita ini hanyalah insan yang hanya berdaya dengan kekuatan yang sedikit sahaja dialirkan oleh Allah SWT. Jika kita memiliki kesedaran tertinggi kepada Allah SWT, pasti kita tidak akan ada rasa ke'Aku'an ini kerana kita sedar siapa kita.
    - Fuad Latip -
  • Doa

    Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan siapa pun yang membaca blog ini, menjadi orang-orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosa-dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkah. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Amin.
  • Arkib

  • Popular Keyword