Blog Ini Menggunakan Hosting 15GB Dengan Harga RM80 Sahaja. Klik Untuk Info Lanjut
Powered by MaxBlogPress  

Jiwa Positif Hidup BerTuhan (JPHBT)

Menyedari KeTuhanan Allah SWT dan Kehambaan Diri Di dalam Setiap Detik Kehidupan

Ramadhan: Memiliki Taqwa

2 August 2011 | Tiada Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

FacebookGoogle GmailYahoo MailWordPressTwittermore

Puasa itu di siang hari. Inilah masa yang terbaik untuk sang jiwa pulang, sedar kuat ke Allah iaitu diketika saat sang jasad melemah.

Bukan melebihkan malam berbanding siang kerana yang WAJIB adalah berpuasa di siang harinya sedangkan malamnya adalah ibadah SUNAT yang dituntut.

Ketika malam, sang jasad sudah mendapatkan apa yang diinginkan. Menghalang sang jiwa untuk ke Allah. Di malam hari, adalah istirehat untuk keduanya (jiwa dan jasad) dengan bersolat terawih.

Puasa itu BUKAN bertujuan untuk menyekat nafsu jasad. Tapi sekatan itu adalah CARA yang disediakan Allah bertujuan untuk sang jiwa… iaitu kesedaran kita lebih kuat menyedari Allah.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Ramadhan: Menjadi Sang Pemerhati

31 July 2011 | Tiada Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Ceritanya mengisahkan sang jasad sedang diketuai oleh sang jiwa untuk berjalan pulang kerana sang jiwa perlu tahu dari Penciptanya apakah tugas seterusnya harus dilakukan di muka bumi ini. Perjalanan ini memerlukan kekuatan.. perlu berjihad samada ringan atau berat.

Diriba sang jiwa ada panduan (Al-Quran) jelas untuk pulang pemberian dari Penciptanya, dari tempat asalnya. Turut serta ada sebuah catatan pengajaran (Al-Hadith) oleh Insan yang sentiasa pulang ke tempat asal… iaitu Nabinya.

Sang jasadnya itu umpama anak-anak kecil yang sentiasa ada saja hal yang diinginkan sepanjang perjalanan pulang. Selalu ingin lebih dari keperluannya. Seadainya tidak dipenuhi, ia akan menangis malah boleh mengamuk tidak tentu arah.

Baca Selanjutnya…

Praktikal: Aktifkan Kerohanian (Diri/Jiwa)

4 September 2010 | 1 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Cuba di dalam diam…. sedari bahawa Allah SWT itu Tuhan. ye…Tuhan. Bukan kawan-kawan…bukan ibu ayah…bukan saudara mara…tetapi Allah SWT itu TUHAN!!!

Baik..diam…rendahkan hati…lihatlah alam atau diri saudara…. lalu sedari Allah SWT ini Tuhan. Lakukan sekarang… rasakan terus….sedari terus….tingkatkan lagi kesedaran itu….

Di ketika kesedaran sudah muncul…panggillah Allah SWT dengan perlahan-lahan…ya Allah….diam sejenak dan terima respon daripada Allah SWT..ulangi terus di dalam jarak masa beberapa ketika agar jiwa sempat menangkap respon Allah SWT.

Setelah itu…mengucaplah dua kalimah syahadah..kemudian berselawat ke atas nabi dalam kesedaran memohon kepada Allah SWT. Benar-benar memohon agar Allah SWT memberikan rahmat kepada Nabi junjungan kita Nabi Muhammad SAW.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Mengapa Kita Gagal Mencapai Taqwa Dengan Berpuasa

26 August 2010 | 2 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

“Dan tiadalah aku berani membersihkan diriku; sesungguhnya nafsu manusia itu sangat menyuruh melakukan kejahatan, kecuali orang-orang yang telah diberi rahmat oleh Tuhanku (maka terselamatlah dia dari hasutan nafsu itu). Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (Al-Quran, Yusof 12:53)

Sederhana di dalam mengawal nafsu.

Kita berpuasa bertujuan untuk kembali kepada fitrah dan menjadi hamba yang bertaqwa.  Namun seringkali puasa yang kita jalankan hanya sekadar mendapat lapar dan dahaga sahaja. Ia menjadi seperti sebuah adat iaitu berlapar beramai-ramai.

Latihan puasa yang bertujuan untuk menghalang kehendak nafsu juga seringkali dilihat seolah-olah gagal apabila nafsu masih kuat dan kekadang semakin meningkat jadinya di bulan Ramadhan ini.

Tidak mungkin ada salahnya ibadah yang diwajibkan oleh Allah SWT ini namun mengapa makin dihalang kehendak nafsu, makin meningkat keinginannya.

Baca Selanjutnya…

Memahami Latihan Unggul Ramadhan

21 August 2010 | 1 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Saudara,

Mengapa siangnya berpuasa iaitu menahan kehendak nafsu…malamnya dibebaskan nafsu? Untuk apa sebenarnya latihan seperti ini?

Iftar itu bukan berbuka puasa untuk melempiaskan nafsu (mkn, seks, etc). Ia adalah masa untuk kita mengukur sejauh mana pencapaian kembali kepada fitrah dgn latihan puasa siang harinya. Seharusnya pencapaian setiap hari meningkat dan terus meningkat agar tiba sahaja Aidilfitri kita mencapai tahap yang tertinggi di dalam kembali kepada fitrah sebagai kesedaran tertinggi untuk dibawa sepanjang tahun.

Walaupun nafsu jasad itu dibebaskan dari ikatan kehendaknya (makan, seks, etc) sesudah terbenam matahari namun seharusnya kita tetap terus mampu mengekalkan keberadaan kita iaitu berada di atas nafsu…di atas fikiran dan emosi..di atas rasa jasad dan di atas rasa rohani. Kita terus berada di tahapan kesedaran tertinggi dengan memiliki hati nurani…tenang..bahagia…berada di atas rasa. Tidak mengikut apatah lagi masuk ke dalam fikiran dan emosi.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Tip-Tip Mudah Kembali Kepada Fitrah

6 August 2010 | 3 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Beberapa hari lagi, kita akan masuk Bulan Ramadhan. Bagi saya bulan ini adalah bulan latihan agar diri kita yang sedar ini akan kembali kepada fitrah.

Saban tahun kita mencuba untuk benar-benar dapat kembali kepada fitrah. Berpuluh-puluh tahun kita menyambut ramadhan dengan cukup bilangan puasanya. Namun sejauh mana bulan yang penuh kasih sayang Allah SWT dengan keampunanNya mampu benar-benar menjadikan kita hamba yang bertaqwa. Hamba yang bertaqwa itu mudah iaitu mengikut kehendak Allah atau dengan nama lain berserah. Kembali kepada fitrah itu adalah kembali kepada sifat sebenar diri kita..sentiasa ingin dekat dengan Allah SWT.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

JPHBT: 1 Tahun

12 November 2009 | 3 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

3 November 2009 yang lalu genaplah setahun laman web ini berkongsi manafaat yang besar dan keindahan serta ketenangan yang saya dan keluarga miliki apabila sentiasa sedar dan merasai nikmat hidup berTuhan yang sebenar sejak beberapa tahun yang lalu hingga kini.

Jika ingin dikongsikan pengalaman tentang nikmat yang Allah SWT berikan, pasti tidak mampu ditulis dan diceritakan kerana sesungguhnya nikmat yang Allah SWT berikan terlalu besar dan hebat.

Saya juga yakin saudara semua mempunyai pengalaman yang hebat tentang nikmat yang Allah SWT berikan. Malah semua daripada kita pasti memiliki nikmat yang Allah SWT kurniakan. Membezakannya adalah samada kita sedar atau sekadar tahu sahaja.

Apabila hidup ini sentiasa disedarkan bahawa segala-galanya adalah hanya daripada Allah SWT sehinggakan kepada perkara yang kecil pun, maka hidup kita ini sentiasa sedar yang kita ini perlu sangat-sangat bergantung kepada Allah SWT. Dengan kesedaran itulah maka kita hidup penuh dengan tanggungjawab sebagai wakil Allah SWT.

Baca Selanjutnya…

Petikan Positif #2

22 October 2009 | 4 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Petikan Positif #1

Petikan-petikan yang pernah saya paparkan di status facebook saya. Semoga ada manafaatnya.

Bagaimana berasa sangat yakin kepada Allah SWT ketika berdoa di mana yakin Allah SWT akan memakbulkan doa kita?
Apabila berdoa SEDARLAH Allah SWT sebenarnya terus sahaja memproses doa kita agar dimakbulkan. Doa kita bukan tidak dimakbulkan tetapi sedang diproses agar diri kita benar-benar bersedia menerima apa yang didoakan itu setelah Allah SWT memakbulkan permohonan kita nanti. Dengan menyedari doa kita sedang diproses, ia mampu meyakinkan kita dengan doa kita.

Bagaimana berlatih membangunkan kesedaran kepada Allah SWT?
Duduk dalam keadaan rehat, rendahkan hati, rasa dan yakin Allah SWT itu sangat dekat dan sebutlah perlahan-lahan “ya Allah” lalu diam sejenak dan terimalah respon daripada Allah SWT. Kemudian disambung dengan “ya Allah, aku rela ya Allah…aku rela”.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Artikel Seterusnya »
  • FB GROUP JPHBT

  • JPHBT di Android Phone

  • Artikel Terkini

  • Petikan

    Kita perlu sedar hidup ini adalah mencabar. Hidup ini memang susah. Hidup ini memang banyak masalah. Kesedaran ini membuatkan kita tahu yang diri kita tidak mampu mengharungi hidup ini tanpa bantuan Allah SWT. Jika kita sedar hidup ini susah, pasti kita akan BERSUNGGUH-SUNGGUH mengharapkan bantuan Allah SWT.
    - Fuad Latip -
  • Doa

    Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan siapa pun yang membaca blog ini, menjadi orang-orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosa-dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkah. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Amin.
  • Arkib

  • Popular Keyword