Blog Ini Menggunakan Hosting 15GB Dengan Harga RM80 Sahaja. Klik Untuk Info Lanjut
Powered by MaxBlogPress  

Jiwa Positif Hidup BerTuhan (JPHBT)

Menyedari KeTuhanan Allah SWT dan Kehambaan Diri Di dalam Setiap Detik Kehidupan

Fuad Berkomunikasi

14 October 2009 | 2 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

FacebookGoogle GmailYahoo MailWordPressTwittermore

“Ya Allah, aku berkomunikasi denganMu apa yang aku fikirkan ya Allah. Biarlah pembaca tahu macam mana aku melakukan komunikasi denganMu setiap hari ya Allah. Mudah-mudahan mereka faham apakah yang aku maksudkan tukarkan mind-chat kepada komunikasi denganMu ya Allah.

Ya Allah, UiTM dah ada air-cond balik dah. Seronoknya ya Allah.  Baru boleh buat kerja ni. Aku nak tengok programming ni dulu. Belajar pelan-pelan. Kasi aku ilham banyak-banyak ye ya Allah. Senang kerja aku nanti ni. Terima kasih ya Allah.

Mana Puan Habsah ni ya Allah. Lepas dia habis kelas kot dia call. Tunggu dia call je lah. kan ya Allah. Nanti lambat nanti sesak pulak jalan kat depan fakulti ni. Ada konvo ni. Penat pula aku nak tunggu lift tu nanti kan ya Allah.

Ya Allah, laparlah pulak. Nanti pukul 4 nanti nak pergi cafe sat lah ya Allah. Kot-kot ada goreng pisang ke apa ke. Sedap juga makan. Hari ni nak balik lepas maghrib lah ya Allah. Tadi datang lambat.

Aduhai….slow aa pulak Matlab ni ya Allah. Jenuh ni kalau nak coding kalau programming slow camni. Bilalah windows 7 aku tu nak sampai ya Allah. Dah lebih 2 bulan order. Kata sampai dari singapore lepas windows 7 launching. Hmmm lantaklah ye ya Allah. Ada lah tu. Tunggu je le kan ya Allah.”

***

Cukuplah apa yang terlintas dalam fikiran saya, saya tuliskan tanpa henti. Begitulah apabila kita menukarkan segala mind-chat kita kepada berkomunikasi kepada Allah SWT. Tidak semestinya memohon sahaja tetapi segala apa yang difikirkan, dilakukan, dilihat, didengar, dirasakan dan sebagainya, ceritalah pada Allah SWT.

Dengan berkomunikasi, jiwa lebih tenang dan kesedaran Allah SWT itu sangat dekat dengan kita akan meningkat masa demi masa.

Latihkan untuk sentiasa berada dekat dengan Allah SWT.

Jawapan Allah #2

8 October 2009 | 9 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Jawapan Allah SWT #1

Seringkali saya diajukan soalan tentang jawapan Allah SWT. Soalan yang paling banyak adalah “bagaimana kita ingin tahu apa yang kita rasa itu samada daripada kehendak kita atau kehendak Allah SWT?”

Kali ini kita biarkan dahulu persoalan itu kerana saya lebih suka menjawab dengan beberapa pengalaman sahabat kita yang lain yang pernah meminta pendapat saya. Saudara akan faham dan boleh mendapat jawapan ke atas persoalan di atas dengan sebuah pengalaman saya di bawah.

***

Salah seorang wanita muda pernah berbicara dengan saya tentang jodoh. Beliau bertemu dengan seorang pemuda yang menyintai beliau dan beliau juga menyintai pemuda tersebut. Sebelum beliau suka pada pemuda itu, beliau banyak kali meminta petunjuk pada Allah SWT samada pemuda itu terbaik di sisi Allah SWT atau tidak.

Baca Selanjutnya…

Teringat Akan Kematian

8 September 2009 | 5 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Saya menerima respon daripada beberapa orang tentang latihan kembali kepada Allah SWT. 100% menyatakan tidak mampu kembali kepada Allah SWT dengan benar-benar berserah. Saya juga tidak tahu sejauh mana kemampuan saya untuk berserah ketika saat-saat sakaratul maut datang walaupun banyak kali berlatih kembali kepada Allah SWT. Semoga kita benar-benar mampu kembali kepada Allah SWT dengan jiwa yang sejahtera.

Saya mengajak saudara semua berfikir, iaitu jika kita sekarang tidak mampu berserah 100% kepada Allah SWT di dalam latihan kembali kepada Allah, fikirkan bagaimana di saat kematian yang benar tiba. Di masa nyawa dicabut dari jasad, kita bukan hanya berdepan dengan kesakitan kematian tetapi juga berdepan dengan ajakan dan hasutan syaitan yang sangat hebat. Mampukah kita kembali kepada Allah SWT dengan benar-benar berserah?

Nah! Bagaimana kita berasa kita akan mati dalam keadaan yang sejahtera sedangkan kita tidak pernah pun berlatih untuk kembali kepada Allah SWT? Walaupun siapa diri kita, banyak mana amalan diri kita, hebatnya ilmu kita, tingginya amal ibadah kita, berlatihlah kembali kepada Allah SWT. Kemampuan berserah, pasrah dan redha untuk benar-benar kembali kepada Allah SWT perlu dilatih.

***

Sejak saya menulis artikel bertajuk Berlatih Kembali Kepada Allah SWT, saya sendiri yang sering teringat untuk mati. Saya berasa kematian sangat hampir. Rasa ini semakin hari semakin kuat. Jika sudah menjadi ketentuan untuk saya kembali kepada Allah SWT, sesungguhnya saya pasrah dan berserah. Berserah kembali kepada Allah SWT dan menyerahkan semua milik yang Allah SWT pinjamkan kepada saya kembali kepada Allah SWT. Saya amat yakin Allah SWT akan menjaga keluarga saya, anak dan isteri.

Saya memohon maaf kepada semua di atas kesalahan yang saya lakukan.

Incoming search terms:

Berserah 100%

4 September 2009 | 3 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Saudara,

Rajah di atas jelas menunjukkan perbezaan berserah 100% berbanding berserah tetapi tidak 100% (Tidak berserah sebenarnya). Tidak berserah 100% akan membuatkan jiwa kita gelisah. Mengapa gelisah? Kerana kita masih ada kehendak.

Berserah = menerima KETENTUAN + mengikut KETETAPAN Allah SWT.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Tidak Perlu Difikirkan

29 August 2009 | 3 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Apabila saya membincangkan hal taqwa, khusyuk dan kesedaran, saya menerima banyak soalan taqwa itu bagaimana? Khusyuk itu bagaimana? Kesedaran itu bagaimana?

Saya juga ditanya bagaimana untuk tahu yang kita sudah capai tahap taqwa. Bagaimana kita nak tahu kita sudah mencapai khusyuk? Bagaimana kita nak tau tahap kesedaran kita?

Taqwa, khusyuk dan kesedaran adalah rasa. Rasa sesuatu yang sukar difahami kerana kita perlu merasainya dahulu. Apa yang saya terangkan di dalam entri yang lepas hanyalah sifat-sifat rasa itu. Adalah sesuatu yang mustahil untuk membicarakan hal rasa dengan penulisan atau pertuturan.

Baca Selanjutnya…

Bagaimana SEDAR itu?

18 August 2009 | 4 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Orang bertanya saya SEDAR itu bagaimana?

Analogi mudahnya:
Ketika kita menonton tv bersama pasangan, kita tidak memikirkan pasangan di sebelah, tetapi kita SEDAR pasangan kita ada di sebelah. Ketika kita asyik menonton, kita masih sedar pasangan kita bersama-sama kita juga menonton.

Begitu juga perihalnya kesedaran akan Allah SWT. Ketika kita melakukan kerja, kita SEDAR Allah SWT berada sangat hampir dengan kita dan kita SEDAR Allah SWT sentiasa melihat diri kita, apa yang kita kerjakan dan apa yg kita fikirkan.

Ketika kita duduk, berdiri, berjalan, baring dan dalam semua keadaan, kita SEDAR Allah SWT berada sangat hampir dengan kita dan melihat kita.

Apa yang kita lihat, kita dengar, kita kata, kita fikir, yang terlintas di hati, semuanya diketahui Allah SWT.

Lalu ketika di dalam keadaan SEDAR, apakah kita sanggup melakukan maksiat, keburukan, kejahatan dan melanggar larangan Allah SWT?

Baca Selanjutnya…

Terima kasih Allah

5 August 2009 | 6 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

“Ya Allah, terima kasih Allah kerana membuka hati pembaca blog ini untuk sentiasa berterima kasih denganMu ya Allah. Semakin ramai yang menyebut terima kasih dengan penuh ikhlas kepadaMu ya Allah. Terima kasih Allah, terima kasih.”

Pasrah dan Berserah Itu Meyakinkan.

26 July 2009 | 4 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Saya telah sarankan agar kita berdoa mengikut format doa solat sunat istikharah jika ingin melakukan sesuatu kerja. Saya telah sarankan di dalam artikel saya bertajuk Redha, Pasrah dan Berserah.

Apabila kita berdoa, doalah seperti ini:

“Ya Allah, aku ingin lakukan [nyatakan apa yang saudara ingin lakukan]. Ya Allah, jika ia baik di sisiMu ya Allah maka ya Allah, Engkau jayakanlah ya Allah.

Tetapi ya Allah, seandainya jika ia tidak baik di sisiMu ya Allah, maka ya Allah janganlah Engkau jayakan ya Allah. Berikan aku jalan-jalan yang terbaik di dalam kehidupan aku ini ya Allah. Terima kasih ya Allah, terima kasih.”

Saya pernah menceritakan satu kisah pasrah kepada muslimah Gombak dan beberapa kawasan  di Wilayah Persekutuan KL 2 minggu yang lepas. Saya selitkan sebuah cerita di dalam syarahan untuk menerangkan dengan lebih jelas berkenaan dengan Jiwa Positif dan Hidup BerTuhan ini.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Artikel Seterusnya »
  • FB GROUP JPHBT

  • JPHBT di Android Phone

  • Artikel Terkini

  • Petikan

    Komunikasi dengan Allah SWT menjadikan kita sentiasa berada di dalam keadaan Ihsan. Apakah Ihsan? Anta’budallah ka annaka taraah, fa’illam takun taraah, fa’innahu yaraak. Engkau mengabdi kepada Allah seperti engkau melihatNya. Jika engkau tidak melihatNya, maka sesungguhnya Dia melihatmu. Komunikasilah agar kita sentiasa sedar akan Allah SWT sentiasa dekat dengan kita dan melihat apa yang kita lakukan.
    - Fuad Latip -
  • Doa

    Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan siapa pun yang membaca blog ini, menjadi orang-orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosa-dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkah. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Amin.
  • Arkib

  • Popular Keyword