Blog Ini Menggunakan Hosting 15GB Dengan Harga RM80 Sahaja. Klik Untuk Info Lanjut
Powered by MaxBlogPress  

Jiwa Positif Hidup BerTuhan (JPHBT)

Menyedari KeTuhanan Allah SWT dan Kehambaan Diri Di dalam Setiap Detik Kehidupan

Praktikal: Aktifkan Kerohanian (Diri/Jiwa)

4 September 2010 | 1 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

FacebookGoogle GmailYahoo MailWordPressTwittermore

Cuba di dalam diam…. sedari bahawa Allah SWT itu Tuhan. ye…Tuhan. Bukan kawan-kawan…bukan ibu ayah…bukan saudara mara…tetapi Allah SWT itu TUHAN!!!

Baik..diam…rendahkan hati…lihatlah alam atau diri saudara…. lalu sedari Allah SWT ini Tuhan. Lakukan sekarang… rasakan terus….sedari terus….tingkatkan lagi kesedaran itu….

Di ketika kesedaran sudah muncul…panggillah Allah SWT dengan perlahan-lahan…ya Allah….diam sejenak dan terima respon daripada Allah SWT..ulangi terus di dalam jarak masa beberapa ketika agar jiwa sempat menangkap respon Allah SWT.

Setelah itu…mengucaplah dua kalimah syahadah..kemudian berselawat ke atas nabi dalam kesedaran memohon kepada Allah SWT. Benar-benar memohon agar Allah SWT memberikan rahmat kepada Nabi junjungan kita Nabi Muhammad SAW.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Mengapa Kita Gagal Mencapai Taqwa Dengan Berpuasa

26 August 2010 | 2 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

“Dan tiadalah aku berani membersihkan diriku; sesungguhnya nafsu manusia itu sangat menyuruh melakukan kejahatan, kecuali orang-orang yang telah diberi rahmat oleh Tuhanku (maka terselamatlah dia dari hasutan nafsu itu). Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (Al-Quran, Yusof 12:53)

Sederhana di dalam mengawal nafsu.

Kita berpuasa bertujuan untuk kembali kepada fitrah dan menjadi hamba yang bertaqwa.  Namun seringkali puasa yang kita jalankan hanya sekadar mendapat lapar dan dahaga sahaja. Ia menjadi seperti sebuah adat iaitu berlapar beramai-ramai.

Latihan puasa yang bertujuan untuk menghalang kehendak nafsu juga seringkali dilihat seolah-olah gagal apabila nafsu masih kuat dan kekadang semakin meningkat jadinya di bulan Ramadhan ini.

Tidak mungkin ada salahnya ibadah yang diwajibkan oleh Allah SWT ini namun mengapa makin dihalang kehendak nafsu, makin meningkat keinginannya.

Baca Selanjutnya…

Wahai Isteriku

14 July 2010 | 9 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Wahai isteriku,
Jika kau harapkan kepadaku untuk menghargai dirimu
aku tidak mampu memberikannya selalu
kerana kekadang aku juga lemah tidak terdaya

Wahai isteriku
Haraplah pada Allah SWT
KERANA Allah SWT yang memegang jiwaku
agar aku menghargai dirimu

Wahai isteriku
Jangan sesekali kau menangis keranaku
tetapi menangislah kerana Allah SWT
yang kekadang kau lupa akan diriNya
kerana terlalu mengharapkan penghargaan daripadaku

Wahai isteriku
Aku takut meletakkan harapanku kepadamu
kerana aku lebih mengharapkan Allah SWT
untuk membimbingmu menjadi isteri yang terbaik untukku

Wahai isteriku
Aku takut menghargai dirimu
melainkan penghargaan atas kehendak Allah SWT
kerana aku hanya menurut kehendak Allah SWT

Wahai isteriku
Dikala kau bersedih keranaku
ketahuilah bahawa kau sedang jauh dari Allah
kerana kau mengharapkan diriku lebih daripadaNya

Wahai isteriku
aku tidak mampu membahagiakan dirimu
kerana aku hanya mampu lakukan yang terbaik untukmu
tetapi Allah SWT yang memberikan kebahagiaan itu untukmu

Wahai isteriku
simpanlah air matamu hanya untuk Allah
bukan untuk diriku
kerana aku bimbang kau lebih mengharapkan aku daripada Allah

Wahai isteriku
sesungguhnya aku menyayangi dirimu
hanyalah kerana Allah SWT
yang melantik diriku menjadi wakil utk menyayangimu

Wahai isteriku
sesungguhnya aku menjadi penemanmu
semata-mata kerana Allah SWT
yang mewakilkan diriku untukmu yang dikasihiNya

Wahai isteriku
Sesungguhnya aku juga insan yang lemah
yang sekadar memiliki kudrat
hanya atas apa yang Allah izinkan untukku

Wahai isteriku
tuntutlah penghargaan daripada Allah SWT
pasti nanti Allah SWT menggerakkan diriku
untuk menghargai dirimu

Wahai isteriku
semoga kita sentiasa diberi mawadah, rahmah dan sakinah
oleh Allah SWT
dengan semata-mata mengharapkan diriNya

Wahai isteriku, aku redha dan rela dirimu mencintai Allah
lebih daripada mencintai diriku
Kerana aku yakin, apabila dirimu mencintai Allah lebih daripada mencintaiku,
kau bukan sekadar mencintai diriku,
malah pastinya kau redha dan sanggup berkorban apa sahaja
sepenuh hatimu untukku dan bersama denganku.
Dan semuanya yang kau relakan itu hanya kerana cintamu pada Allah SWT.

Wahai isteriku,
Aku mencintaimu kerana Allah SWT dan aku mengharapkan kau juga begitu.

Ya Allah, ajari kami ya Allah untuk menyayangi antara kami ya Allah. Ajari kami untuk menghargai diri kami ya Allah. Jagai jiwa kami ya Allah. Sesungguhnya perkahwinan kami ini atas kehendakMu ya Allah. Kami serahkan seluruh kehidupan kami kepadaMu ya Allah. Terima kasih ya Allah..terima kasih.

[note]: Sekadar luahan hati seorang suami yang hanya sekadar mampu memberikan yang terbaik kepada isteri. Namun kebahagiaan, kepuasan hati, keceriaan, keharmonian, mawadah, kasih sayang dan semua itu adalah datang dari Allah terus ke jiwa isteri. Suami tidak mampu lakukan yang itu. Suami hanya mampu lakukan tanggungjawab yang diberi Allah.

Fuad Latip
14 Julai 2010

Incoming search terms:

Sedar Akan Allah SWT

6 June 2010 | 6 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Sedar akan Allah SWT itu mudah. Caranya: Sedar semua benda termasuk diri kita ini berasaskan zarah-zarah. Kita terdiri daripada pepejal, cecair dan gas. Semua zarah-zarah bergerak, digerakkan oleh yang Maha Menggerakkan (Allah SWT).

Tangan kita, kaki kita semua jasad kita ini terdiri daripada zarah-zarah yang bergerak dan digerakkan oleh Allah SWT. Tidak ada satu pun dalam alam ini tidak bergerak termasuk zarah-zarah diri kita.

Zarah Pepejal (meja, batu, dinding, kereta,rumah) bergetar. Zarah cecair berlanggar dengan gerakan perlahan. Zarah gas (udara) berlanggar dengan gerakan yang laju. Semuanya bergerak walaupun mata kasar kita melihat sesuatu itu tidak bergerak.

Kemudian, jangan memisahkan zat, sifat & Af’al (perbuatan) Allah SWT. Maka di mana ada zarah bergerak (bergerak kerana sifat Allah yang Maha Menggerakkan), maka di situ ada Allah.

Jangan pisahkan zat, sifat dan Af’al Allah seperti Allah itu di tempat lain (cth: Allah berada nun jauh di atas sana) dan zarah ini digerakkan oleh Allah. Pemahaman yang 100% salah.

Maka, di mana ada zarah yang bergerak, di situ ada Allah. Dengan kesedaran ini, maka kita mampu sedar akan Alalh SWT.

Kesimpulannya, Bukankah Allah itu sangat dekat? Bukankah Allah SWT itu meliputi? Dekat dan meliputi segala benda di alam ini termasuk diri kita. Meliputi itu bukan menyelubungi.

Nah! Bangunkan kesedaran tertinggi akan Allah SWT. Diam….kemudian panggillah Allah SWT perlahan-lahan dengan penuh kesedaran bahawa Allah SWT itu sangat dekat. Panggillah dengan penuh rendah hati… Ya Allah…

Mengetahui Jalan Baik Atau Buruk

6 May 2010 | 3 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Ramai yang bertanya saya, bagaimana utk mengetahui sesuatu itu adalah jalan yang terbaik di sisi Allah SWT.  Allah SWT telah sedia menjawab di dalam Al-Quran:

Wahai orang-orang yang beriman! Jika kamu bertakwa kepada Allah, nescaya Dia mengadakan bagi kamu (petunjuk) yang membezakan antara yang benar dengan yang salah dan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu, serta mengampunkan (dosa-dosa) kamu dan Allah (sememangnya) mempunyai limpah kurnia yang besar. (QS: Al-Anfal, 8:29)

Jelas sekali Allah menjelaskan di dalam Al-Quran bahawa nescaya Dia akan memberikan petunjuk (hidayah) yang membuatkan kita mampu membezakan yang mana baik dan yang mana buruk. Syaratnya apa? Syaratnya perlu bertaqwa kepada Allah SWT kerana Allah SWT menyeru ayat ini hanya kepada orang yang beriman.

Siapakah orang yang beriman? Yang yakin dengan hati, perkataan dan perbuatan rukun iman yang enam. Namun rukun iman yang satu ini membuatkan ramai yang tidak mampu beriman sepenuhnya iaitu menerima ketentuan takdir baik dan buruk yang diberikan oleh Allah SWT.

Baca Selanjutnya…

Bebaskan Fikiran

5 May 2010 | 3 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Sebenarnya setiap hari kita banyak menggunakan fikiran bawah sedar kita. Fikiran bawah sedar mengakses ilmu yang tersimpan di otak kita. Ia terdiri daripada ilmu yang benar dan juga tidak benar kerana ilmu yang baru dijanakan adalah berdasarkan kepada ilmu yang sedia ada di otak kita. Kebenaran tentang sesuatu yang terkandung dalam data yang kita simpan tidak diketahui kebenaran sebenarnya kerana ia hanya bergantung kepada realiti fikiran kita, bukan realiti sebenar.

Kita selalu memberikan pendapat sesuatu perkara dengan cara mengakses kembali data-data yang tersimpan di otak kita. Kita kerapkali diam sambil mengaksesnya ketika kita ingin melontarkan sesuatu pendapat. Kita bergantung lebih 80% kepada fikiran bawah sedar kita di dalam sehari.

Data baru yang terjana juga bergantung kepada fikiran bawah sedar kita kerana kita menafsirkan sesuatu yang baru menggunakan fikiran bawah sedar. Penjanaan ini dilakukan ketika sedar namun analisis yang dilakukan banyak berdasarkan data yang sedia tersimpan di otak kita.

Mulai hari ini, bebaskan fikiran kita daripada fikiran bawah sedar. Kita bersihkan fikiran bawah sedar dengan data yang baru. Bagaimana?

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Muslim Vs Syaitan

13 April 2010 | 4 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Mudah-mudahan penjelasan mudah ini akan lebih meningkatkan iman kita.

Mari kita lihat rukun iman yang enam.
1. Percaya kepada Allah
2. Percaya kepada malaikat
3. percaya kepada kitab
4. percaya kepada rasul
5. percaya kepada hari kiamat
6. percaya kepada ketentuan baik dan buruk yg Allah SWT tentukan. (Qada’ dan Qadar)

Mari kita meneliti mengapa iblis/syaitan dilaknat oleh Allah SWT? Apakah dia tidak percaya Allah? apakah dia tidak percaya malaikat? kitab? rasul dan hari kiamat?

Apakah salahnya syaitan ini?
Baca Selanjutnya…

Mengatasi Semua Masalah

31 March 2010 | 9 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Saudara, saya mempunyai akaun di facebook bertujuan untuk berdakwah disamping mencari kawan lama dan baru di dalam berkongsi ilmu mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Banyak bertanyakan masalah yang melibatkan masalah rumahtangga, masalah bisnes, masalah jodoh, masalah rezeki, masalah kerja, masalah belajar, masalah anak dan sebagainya.

Mereka meminta saya membantu memberi pendapat di dalam menyelesaikan masalah mereka.

Di sini saya memberi terus jawapan yang utama yang perlu diselesaikan terlebih dahulu sebelum menyelesaikan masalah yang ada. Jika masalah yang satu ini tidak diselesaikan, maka pasti masalah-masalah yang lain akan terus menyeksakan jiwa dan meresahkan hidup.

Masalah Utama Yang Perlu Diselesaikan
Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Artikel Seterusnya »
  • FB GROUP JPHBT

  • JPHBT di Android Phone

  • Artikel Terkini

  • Petikan

    Komunikasi dengan Allah SWT menjadikan kita sentiasa berada di dalam keadaan Ihsan. Apakah Ihsan? Anta’budallah ka annaka taraah, fa’illam takun taraah, fa’innahu yaraak. Engkau mengabdi kepada Allah seperti engkau melihatNya. Jika engkau tidak melihatNya, maka sesungguhnya Dia melihatmu. Komunikasilah agar kita sentiasa sedar akan Allah SWT sentiasa dekat dengan kita dan melihat apa yang kita lakukan.
    - Fuad Latip -
  • Doa

    Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan siapa pun yang membaca blog ini, menjadi orang-orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosa-dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkah. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Amin.
  • Arkib

  • Popular Keyword