Blog Ini Menggunakan Hosting 15GB Dengan Harga RM80 Sahaja. Klik Untuk Info Lanjut
Powered by MaxBlogPress  

Jiwa Positif Hidup BerTuhan (JPHBT)

Menyedari KeTuhanan Allah SWT dan Kehambaan Diri Di dalam Setiap Detik Kehidupan

Muslim Vs Syaitan

13 April 2010 | 4 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

FacebookGoogle GmailYahoo MailWordPressTwittermore

Mudah-mudahan penjelasan mudah ini akan lebih meningkatkan iman kita.

Mari kita lihat rukun iman yang enam.
1. Percaya kepada Allah
2. Percaya kepada malaikat
3. percaya kepada kitab
4. percaya kepada rasul
5. percaya kepada hari kiamat
6. percaya kepada ketentuan baik dan buruk yg Allah SWT tentukan. (Qada’ dan Qadar)

Mari kita meneliti mengapa iblis/syaitan dilaknat oleh Allah SWT? Apakah dia tidak percaya Allah? apakah dia tidak percaya malaikat? kitab? rasul dan hari kiamat?

Apakah salahnya syaitan ini?
Baca Selanjutnya…

Jiwa Positif Memberi Ketenangan #1

27 October 2009 | 3 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Saya pernah menulis mengapa jiwa positif di dalam artikel saya sebelum ini.

Sabtu 24 oktober 2009, saya berkesempatan berkongsi tentang Jiwa Positif dan Hidup BerTuhan bersama dengan ahli keluarga Tuan Sezali Othman salah seorang Pengarah LHDN serta ahli keluarga Hakim Mahkamah Tinggi Kuala Lumpur Datuk Siti Mariah Hj Ahmad. Terima kasih Allah SWT kerana memberikan kesempatan dan peluang untuk mengadakan mini latihan bersama dengan ahli keluarga Tuan Sezali dan Datuk Siti Mariah.

Saya berkongsikan bersama mereka yang hadir tentang mengapa perlunya jiwa positif. Saya ucapkan jutaan terima kasih kepada ahli keluarga Tuan Sezali dengan layanan yang amat baik. Mereka juga teruja dengan kaedah jiwa positif dan hidup berTuhan sebenar di dalam meningkatkan mutu hidup dengan memiliki kehidupan yang tenang dan jiwa yang positif. Terima kasih Allah SWT.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Fuad Berkomunikasi

14 October 2009 | 2 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

“Ya Allah, aku berkomunikasi denganMu apa yang aku fikirkan ya Allah. Biarlah pembaca tahu macam mana aku melakukan komunikasi denganMu setiap hari ya Allah. Mudah-mudahan mereka faham apakah yang aku maksudkan tukarkan mind-chat kepada komunikasi denganMu ya Allah.

Ya Allah, UiTM dah ada air-cond balik dah. Seronoknya ya Allah.  Baru boleh buat kerja ni. Aku nak tengok programming ni dulu. Belajar pelan-pelan. Kasi aku ilham banyak-banyak ye ya Allah. Senang kerja aku nanti ni. Terima kasih ya Allah.

Mana Puan Habsah ni ya Allah. Lepas dia habis kelas kot dia call. Tunggu dia call je lah. kan ya Allah. Nanti lambat nanti sesak pulak jalan kat depan fakulti ni. Ada konvo ni. Penat pula aku nak tunggu lift tu nanti kan ya Allah.

Ya Allah, laparlah pulak. Nanti pukul 4 nanti nak pergi cafe sat lah ya Allah. Kot-kot ada goreng pisang ke apa ke. Sedap juga makan. Hari ni nak balik lepas maghrib lah ya Allah. Tadi datang lambat.

Aduhai….slow aa pulak Matlab ni ya Allah. Jenuh ni kalau nak coding kalau programming slow camni. Bilalah windows 7 aku tu nak sampai ya Allah. Dah lebih 2 bulan order. Kata sampai dari singapore lepas windows 7 launching. Hmmm lantaklah ye ya Allah. Ada lah tu. Tunggu je le kan ya Allah.”

***

Cukuplah apa yang terlintas dalam fikiran saya, saya tuliskan tanpa henti. Begitulah apabila kita menukarkan segala mind-chat kita kepada berkomunikasi kepada Allah SWT. Tidak semestinya memohon sahaja tetapi segala apa yang difikirkan, dilakukan, dilihat, didengar, dirasakan dan sebagainya, ceritalah pada Allah SWT.

Dengan berkomunikasi, jiwa lebih tenang dan kesedaran Allah SWT itu sangat dekat dengan kita akan meningkat masa demi masa.

Latihkan untuk sentiasa berada dekat dengan Allah SWT.

Minta Pada Allah SWT

30 July 2009 | 9 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Saya menerima banyak email inginkan penjelasan tentang jiwa positif dan hidup berTuhan ini. Saya tidak mampu memberi jawapan dan kadang-kadang memang saya tidak memberikan apa-apa jawapan.

Setiap persoalan kita pasti akan hadir persoalan yang lain. Data atau informasi di dalam otak kita tidak sama, lalu ketidaksamaan ini akan wujud ketidakpuasan hati kita dengan sesetengah jawapan. Lalu kita akan bertanya dan terus bertanya.

Saya ingin memberi jawapan soalan-soalan yang biasa ditanya. Saudara lakukan dan amalkan dengan jawapan yang saya berikan di bawah. Simpan dahulu soalan-soalan atau persoalan-persoalan yang ada di dalam fikiran.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

  • FB GROUP JPHBT

  • JPHBT di Android Phone

  • Artikel Terkini

  • Petikan

    Ego itu merupakan rasa ke'Aku'an. Apabila kita jauh dengan Allah SWT, kita akan berasa ego. Mengapa? Kerana kita lupa diri yang kita ini hanyalah insan yang hanya berdaya dengan kekuatan yang sedikit sahaja dialirkan oleh Allah SWT. Jika kita memiliki kesedaran tertinggi kepada Allah SWT, pasti kita tidak akan ada rasa ke'Aku'an ini kerana kita sedar siapa kita.
    - Fuad Latip -
  • Doa

    Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan siapa pun yang membaca blog ini, menjadi orang-orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosa-dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkah. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Amin.
  • Arkib

  • Popular Keyword