Blog Ini Menggunakan Hosting 15GB Dengan Harga RM80 Sahaja. Klik Untuk Info Lanjut
Powered by MaxBlogPress  

Jiwa Positif Hidup BerTuhan (JPHBT)

Menyedari KeTuhanan Allah SWT dan Kehambaan Diri Di dalam Setiap Detik Kehidupan

Berserah Atas Dasar Cinta

12 March 2010 | 5 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

FacebookGoogle GmailYahoo MailWordPressTwittermore

“Saya tidak mampu berbuat apa lagi. Macam-macam dah saya usahakan. Masih tetap gagal. Berserah je lah  pada Allah”

“Ujian demi ujian menimpa saya. Saya tidak mampu lagi berbuat apa-apa selain berserah pada Allah”

“Perniagaan saya sentiasa dirundung malang. Hutang saya keliling pinggang. Berserah sahajalah pada Allah. Saya tak mampu lagi nak berbuat apa-apa”

“Aku dah berlajar rajin-rajin. Kini berserah je pada Allah.”

Saudara,

Kata-kata di atas sering kita dengar. Lebih menyedihkan jika kita juga tergolong di dalam golongan orang yang sering menyebutkan kata-kata di atas.

Berserah itu mestilah atas dasar cinta pada Allah SWT. Bukan kerana terpaksa. Bukannya apabila kita telah tewas dengan kegagalan berkali-kali, kemudian kita berkata kita berserah pada Allah SWT. Ini bukan berserah yang sebenarnya.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Memohon Di Saat Genting

3 January 2010 | 10 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Saudara,

Allah SWT mengetahui keperluan diri kita lebih daripada kita sendiri. Maka sebab itu Allah SWT telah mengadakan segala keperluan kita sebelum kita memohon kepadaNya. Untuk memiliki apa yang diperlukan oleh kita, kita hanya perlu memohon kepada Allah SWT.

Namun di dalam hal memohon ini, ramai yang melihat dari segi keperluan bentuk fizikal. Jika ada dari segi perasaan hati, ramai yang memohon setelah sesuatu menimpa pada hati tersebut seperti sedih dan sempit.

Kita jarang memohon di saat genting iaitu dalam keadaan hampir melakukan sesuatu yang kita tahu kesudahannya adalah tidak baik. Seperti contoh, ketika kita bersembang, kita tahu jika kita mengumpat, kita berdosa. Namun hati ini memberontak untuk kita bercerita keburukan orang lain kepada kawan-kawan kita dan selalunya kita akur dengan kehendak hati. Kita sering menyalahkan Allah SWT dengan mengatakan bahawa kita tidak boleh berbuat apa-apa kerana hati kuat berasakan untuk mengumpat.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Memiliki Kesedaran Cinta Allah SWT

1 December 2009 | 6 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Diam sejenak. Tundukkan sedikit kepala dan letakkan tangan kanan di atas dada. Sambil menyebut …ya Allah…(bukan di dalam hati..sebut sehingga terdengar)…dan rasakan rasa cinta kita pada Allah SWT.

Ada rasa atau tidak? Diam lagi….ulangi sehingga benar-benar rasa samada ada rasa cinta atau tidak … dan kemudian mohonlah kepada Allah SWT seperti di bawah.

“ya Allah kurniakan rasa cinta kepadaMu ke dalam hatiku ya Allah. Ya Allah, tiada rasa cinta dalam hatiku ini ya Allah. Kurniakan ya Allah. Terima kasih ya Allah, terima kasih.”

Ulangi selalu latihan di atas untuk melihat sejauh mana cinta kita pada Allah SWT secara realiti. Ulangi juga untuk melihat sejauh mana cinta kita kepada Rasulullah SAW.

***

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Ikhlas #1: Bagaimana Mahu Ikhlas?

16 November 2009 | 6 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

“Iblis menjawab: “Demi kekuasaan Engkau aku akan menyesatkan mereka semuanya, kecuali hamba-hamba-Mu yang mukhlis (Ikhlas) di antara mereka.”
(QS, Shaad 38 : 82-83)

“Iblis berkata: “Ya Tuhanku, oleh sebab Engkau telah memutuskan bahawa aku sesat, pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan ma’siat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya, kecuali hamba-hamba Engkau yang mukhlis (ikhlas) di antara mereka.”
(
QS Al-Hijr, 15 : 39-40)

Mengapa iblis tidak dapat menyesatkan orang-orang yang ikhlas? Kerana ketika kita ikhlas kerana Allah SWT, kita berserah apa sahaja kepada Allah SWT. Ketika itu kita tidak lagi berada di wilayah kekuatan kita tetapi di wilayah kekuatan dan kekuasaan Allah SWT. Kita mengikut dengan jiwa yang berserah kehendak Allah SWT. Mana mungkin iblis atau syaitan dapat menandingi kekuatan Allah SWT.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Kepulangan

7 November 2009 | 1 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Perasaan pulang sangat jauh berbeza dengan perasaan ketika kita pergi. Ketika pulang, kita berasa sangat gembira. Pelbagai perasaan muncul dalam diri ketika kita ingin pulang.

Tidak kira ketika pulang kerja atau pulang ke mana sahaja termasuk pulang ke kampung. Kita akan berasa tenang dan bahagia kerana kita pulang ke tempat asal kita. Kita pulang di mana terdapatnya orang-orang yang kita kasih dan sayang. Pulang dari kerja cukup membahagiakan apabila kita pulang dengan penuh kejiwaan seperti yang pernah saya tuliskan di sini.

Saudara,

Apabila kita berada di dalam kesedaran tertinggi, kita sebenarnya sedang pulang. Pulang kepada Yang Maha Membahagiakan. Pulang kepada Yang Maha Kasih Sayang. Pulang kepada Yang Maha Merindui dan Mencintai. Iaitu pulang ke Allah SWT. Kerana itu pulangnya kita itu menjadikan jiwa kita tenang dan sangat bahagia.

Kita tidak pergi atau menuju ke Allah SWT kerana kita datang daripada Allah SWT dan pastinya kita pulang, iaitu kembali kepada Allah SWT. “inna lillahi wa inna ilayhi raji’un”.

Baca Selanjutnya…

Cinta Yang Pudar

6 November 2009 | 2 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Cinta itu sendiri adalah rasa dan di dalamnya penuh dengan pelbagai rasa. Segala rasa di dalam cinta adalah yang membahagiakan walaupun rasa rindu yang ada dalam cinta kekadang menyeksakan.

Cinta itu hadir tanpa dipaksa kerana ia anugerah Allah SWT. Namun kehangatan cinta adalah kerana ada usaha untuk menjadikan cinta itu hangat. Kita berusaha dengan gerakan yang Allah SWT ilhamkan untuk memperhebatkan rasa cinta.

Imbas kembali saat kita mula dilamun cinta. Ia hadir dengan rasa suka. Kemudian cinta hadir setelah ada usaha ke arah rasa cinta itu. Kita melakukan usaha agar wujudnya rasa cinta. Dengan izin Allah SWT cinta itu hadir dan dirasai. Apakah sebenarnya usaha yang kita lakukan?

Usaha kita adalah berkomunikasi dengan pasangan kita. Kita tidak membiarkan rasa suka itu terpadam begitu sahaja. Kita melakukan satu usaha agar rasa suka itu semakin meningkat dan bertukar kepada rasa cinta. Kita mengeratkan rasa cinta itu dengan talian yang lurus dengan bernikah.

Baca Selanjutnya…

Rahmat Semesta Alam

30 October 2009 | 1 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Rahmat Semesta Alam

Alam raya berhias bintang
Terlukis indah yang tak terkira
Tanda kuasa dan kasih sayang
Allah Maha Besar

Lihat semesta bumi berputar
Telah terjadi dalam sekejap
AllahhuRabbi
Memanggil serta tunduk patuh padaNya

Maka nikmat mana
yang akan kau dustakan
Maka nikmat mana
yang akan kau dustakan

Masihkah kau mengingkari
Adanya Sang Pencipta
Masihkah kau melupakan
Ke mana akan kembali

ciptaan: Abu Sangkan/Tommy/Pongger

Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan siang,
ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan,
dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang Yang berakal;

(Iaitu) orang-orang Yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): “Wahai Tuhan kami! tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini Dengan sia-sia, Maha suci engkau, maka peliharalah Kami dari azab neraka.
QS 3:190-191


Incoming search terms:

Jiwa Positif Memberi Ketenangan #1

27 October 2009 | 3 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Saya pernah menulis mengapa jiwa positif di dalam artikel saya sebelum ini.

Sabtu 24 oktober 2009, saya berkesempatan berkongsi tentang Jiwa Positif dan Hidup BerTuhan bersama dengan ahli keluarga Tuan Sezali Othman salah seorang Pengarah LHDN serta ahli keluarga Hakim Mahkamah Tinggi Kuala Lumpur Datuk Siti Mariah Hj Ahmad. Terima kasih Allah SWT kerana memberikan kesempatan dan peluang untuk mengadakan mini latihan bersama dengan ahli keluarga Tuan Sezali dan Datuk Siti Mariah.

Saya berkongsikan bersama mereka yang hadir tentang mengapa perlunya jiwa positif. Saya ucapkan jutaan terima kasih kepada ahli keluarga Tuan Sezali dengan layanan yang amat baik. Mereka juga teruja dengan kaedah jiwa positif dan hidup berTuhan sebenar di dalam meningkatkan mutu hidup dengan memiliki kehidupan yang tenang dan jiwa yang positif. Terima kasih Allah SWT.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Artikel Seterusnya »
  • FB GROUP JPHBT

  • JPHBT di Android Phone

  • Artikel Terkini

  • Petikan

    Milikilah kesedaran tertinggi agar kita mampu memiliki rasa kehambaan yang mendalam kepada Allah SWT sebagai asas terhadap ibadah yang dilakukan. Berserahlah kepadaNya untuk memiliki ketenangan hidup di dunia dan akhirat. "Ya Allah gantilah kegelisahan di hati ini dengan ketenangan yang membahagiakan. Terima kasih Allah, terima kasih".
    - Fuad Latip -
  • Doa

    Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan siapa pun yang membaca blog ini, menjadi orang-orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosa-dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkah. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Amin.
  • Arkib

  • Popular Keyword