Blog Ini Menggunakan Hosting 15GB Dengan Harga RM80 Sahaja. Klik Untuk Info Lanjut
Powered by MaxBlogPress  

Jiwa Positif Hidup BerTuhan (JPHBT)

Menyedari KeTuhanan Allah SWT dan Kehambaan Diri Di dalam Setiap Detik Kehidupan

Khusyuk Dahulu Barulah Solat

19 July 2010 | 1 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

FacebookGoogle GmailYahoo MailWordPressTwittermore

Saudara,

Ketika saya menjelaskan tentang hal khusyuk pada tahun lepas (29 Julai 2009 – Baca Artikel di sini) bahawa kita mesti khusyuk dahulu pada Allah SWT barulah mudah untuk sabar dan solat, ada yang tidak setuju. Mereka berkata bahawa kita perlu solat dan barulah capai khusyuk dan sentiasa sedar di dalam solat.

Kefahaman yang silap ini membuatkan ramai yang mencari khusyuk itu di dalam solat sehingga merekacipta pelbagai kaedah untuk mencapai khusyuk. Ada yang fokus pada sejadah dan tulisan Allah. Ada yang fokus pada bacaan. Fokus pada kaabah, fokus pada suara bacaan dan sebagainya yang mana semua itu bukan sebenarnya untuk disembah.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Spiritual: Rohani Vs God Spot

17 March 2010 | 10 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Saya pernah menulis satu artikel bertajuk Fikirkan Sejenak tahun lepas tentang kekeliruan tentang kerohanian. Ramai yang keliru kerana terlalu mengikut barat dengan istilah God Spot yang terletak di otak kita. Fahaman ini disebarkan meluas sekarang ini sehingga ramai penganut islam di negara ini terkeliru.

Lalu ramai yang cuba mengikut formula-formula yang dibina hanya untuk mengakses bahagian God Spot ini sedangkan kerohanian yang sebenar adalah lebih tinggi daripada God Spot ini.

Saya tulis kembali apa yang pernah saya tuliskan sebelum ini agar saudara semua benar-benar mengerti apa yang dikatakan spiritual dan kerohanian.

Fahamilah dan rasakanlah kehidupan berspiritual yg sebenar untuk memahami kehidupan di mana kita berasal daripada Allah turun ke Bumi kemudian kembali ke asalnya iaitu Allah.

Innalillahi wainna ilaihi raaji’uun.

Spritual BUKANLAH memasuki kumpulan memori yang tersimpan di dalam alam bawah sedar seperti melihat dan mendengar multimedia tentang Allah barulah tersentuh jiwanya.

Spritual adalah ROHANI (Roh) yang bergerak mengakses alam kerohanian.

Spritual TIDAK pernah tersimpan di dalam memori otak manusia (God-Spot) yang baru tersusun beberapa tahun yang lalu.

Rohani memiliki pengalaman pertemuannya dengan Ilahi. Otak manusia belum pernah mengikuti perjumpaan dengan Allah pada masa itu kerana rohani tidak mempunyai otak, tidak memiliki jantung, tidak memiliki saraf, tidak memiliki daging dan otot.

Rohani bersifat sendiri, tidak bergantungan, bersifat abadi, tidak terpengaruh dengan ruang dan waktu, tidak mengalami kehidupan akan datang dan masa lalu. Ia adalah kesedaran masa sekarang. Tidak dibatasi oleh daging, tidak hanya berada dalam jantung atau otak.

Ia ada di dalam dan sekaligus di luar jasad kita.

Kerohanian adalah kesedaran yang murni, yang bersifat ghaib.

Semoga selepas ini kita jangan lagi terkeliru dengan hal kerohanian ini.

Incoming search terms:

Khusyuk Solat #5: Mudah Dan Praktikal

16 March 2010 | 7 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Khusyuk Solat itu mudah. Cuba lakukan sekarang (tidak perlu tunggu waktu solat pun tidak mengapa. Sekadar latihan).

Ringkasan:
Ketika bergerak dari satu rukun ke rukun, tenang dan rendahkan hati dahulu sambil berkomunikasi dengan Allah SWT. Pastikan hati benar-benar tunduk pada Allah SWT. Bila hati terasa tunduk, barulah membaca bacaan dalam solat. Terasa solat itu memberikan ketenangan yang mendamaikan.

Terperinci:
Sebelum mengangkat takbir, tundukkan hati. Bila sudah benar-benar rasa tunduk, angkatlah takbir membesarkan Allah SWT dengan pujian Allah Maha Besar.

Begitu juga ketika membaca takbiratul ikram, Al-Fatihah dan surah. Bacalah satu persatu. Satu nafas satu ayat dengan penuh kejiwaan.
Cth: memahami bacaan Al-Fatihah dengan lebih menjiwai adalah dengan memahami maknanya begini:
Segala puji Allah Tuhan sekelian alam mestilah difahami dengan “ya Allah, segala puji bagiMu ya Allah Tuhan sekelian alam ya Allah.

Dengan cara memahami sebegitu kita akan lebih menjiwai, lebih memuja dan memuji.

Kemudian sebelum rukuk, rendahkan hati sebenar-benarnya dan barulah tunduk rukuk pada Allah Tuhan Yang Maha Mulia. Rendahkan terus hati dan apabila sudah benar-benar rendah barulah memuji Allah SWT:
Maha Suci Tuhanku Yang Maha Mulia dan dengan segala puji-pujianNya.

Kemudian bangunlah dengan rasa diri ini tiada apa-apa bersama ungkapan:
Allah mendengar pujian orang yang memujinya.Wahai Tuhan kami, bagi Engkaulah segala pujian.

Kerana sedar dan rasa diri ini tiada apa-apa kerana semua pujian adalah hanya milik Allah SWT, rebahkan diri sujud kepada Allah SWT yang Maha Tinggi.

Sesudah hati benar-benar tunduk sujud kepada Yang Maha Tinggi, pujilah Allah:
Maha suci TuhanKu yang Maha Tinggi dan dengan segala puji-pujiannya.

Kemudian komunikasilah banyak-banyak dengan puja dan puji serta luahan kepada Allah SWT meminta dan memohon segala yang diperlukan ketika sujud. Ketika diri tiada apa-apanya.

Kemudian bangunlah dari sujud. Mohonlah dengan penuh harapan dan kejiwaan 8 perkara yang sudah lengkap yang kita perlukan di dalam kehidupan kita ini. Satu persatu ungkapkan,
Ya Allah, ampunilah aku Ya Allah,
Rahmatilah aku
Ya Allah,
Cukupkan keperluanku  daku
Ya Allah,
angkatlah darjatku
Ya Allah,
rezekikanlah aku
Ya Allah,
berilah aku hidayah
Ya Allah,
sihatkanlah aku
Ya Allah,
maafkanlah aku
Ya Allah.

Ketika membaca Tahiyat Awal,Pujilah Allah SWT dengan ucapan:
Segala penghormatan yang berkat solat yang baik adalah untuk Allah.

Kemudian berdoalah untuk Rasulullah tercinta dan juga diri kita dengan doa:
Sejahtera atas engkau wahai Nabi dan rahmat Allah serta keberkatannya.
Sejahtera ke atas kami dan atas hamba-hamba Allah yang soleh.

Kemudian bersama keyakinan dan juga penyaksian yang pernah kita akui di alam roh dahulu bahawa Allah SWT itulah satu-satuNya Tuhan dan tiada tuhan melainkan Allah SWT, kita memperbaharui penyaksian kita:
Aku naik saksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan aku naik saksi bahawasanya Muhammad itu adalah pesuruh Allah. Ya Tuhan kami, selawatkanlah ke atas Nabi Muhammad.

Terus dan ulangilah semua rukun dengan hati yang sentiasa rendah pada Allah SWT.

Rasailah nikmat solat iaitu pertemuan rasmi dengan Allah SWT 5 kali sehari walaupun sebenarnya kita sentiasa berjumpa dengan Allah SWT. Namun solat adalah pertemuan 100% tingkah laku kita tanpa melakukan kerja lain ketika berkomunikasi dengan Allah SWT selain menyempurnakan rukun solat. (Jika waktu lain, kita berkomunikasi dengan Allah SWT sambil membuat kerja.)

Mudah-mudahan saudara semua akan berasa damai dan bahagia yang sebenarnya.

Ingat: Rendahkan hati dahulu sebelum membaca bacaan solat. Komunikasi dengan Allah SWT di dalam solat mampu merendahkan hati. Komunikasi di dalam hati. Praktis dan latih untuk tundukkan hati pada Allah SWT.

[note]: Kursus Solat Khusyuk akan diadakan April nanti. InshaAllah nanti saya akan perincikan.

Khusyuk Solat itu mudah: Cuba lakukan. Ketika bergerak dari satu rukun ke rukun, tenang dan rendahkan hati dahulu sambil berkomunikasi dengan Allah SWT. Pastikan hati benar-benar tunduk pada Allah SWT. Bila hati terasa tunduk, barulah membaca bacaan dalam solat. Terasa solat itu memberikan ketenangan yang mendamaikan.

Incoming search terms:

Ebook JPHBT Vol. 3

21 February 2010 | 3 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Telah Terbit
Ebook Jiwa Positif Hidup BerTuhan Volume 3.
Klik sini untuk download.

Alhamdulillah, walaupun Ebook JPHBT Vol.3 tidak mengandungi artikel sebanyak Vol 1 dan Vol 2, tetapi diharapkan ia dapat memberikan manafaat kepada saudara semua. Namun sebenarnya banyak perkara yang agak sukar untuk saya kongsikan secara penulisan. Kerana itu saya adakan mini latihan. Walaupun waktu mini latihan terhad kerana saya perlu menumpukan penuh perhatian ke atas penyelidikan PhD saya, tetapi saya berharap saya dapat luangkan masa untuk sesiapa yang ingin mengetahui dengan lebih lanjut tentang Jiwa Positif Hidup BerTuhan.

Untuk mini latihan akan datang, saya akan bimbing bagaimana kita boleh memiliki kesedaran tertinggi dengan benar-benar menghayati surah Al-Fatihah. Apabila kita mampu sedar dengan kesedaran tertinggi dengan surah Al-Fatihah, pasti kita juga mudah untuk memiliki keyakinan dan mencapai khusyuk ketika solat. Ilmu ini saya miliki daripada arwah ayah saya di mana beliau belajar selama 3 bulan lebih untuk memahami sepenuhnya hanya surah Al-Fatihah.

Mudah-mudahan Ebook JPHBT Vol. 3 ini dapat memberikan manafaat kepada saudara semua seperti mana ia memberikan banyak manafaat kepada diri saya dan keluarga.

JPHBT Vol. 1: Komunikasi Dengan Allah

JPHBT Vol. 2: Memiliki Kesedaran Tertinggi

JPHBT Vol. 3: Berserah Kepada Allah

Hubungan SEDAR dan IHSAN

19 August 2009 | 3 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Saudara, di sini ada satu soalan yang baik untuk dikongsi. Baca dahulu artikel “Bagaimana SEDAR itu?“.

SOALAN
Pok Mat:
salam en fuad

satu persoalan? Adakah SEDAR yang dimaksudkan sama atau hampir sama dengan IHSAN sebagaimana yang disabdakan oleh Rasulullah.

mohon penjelasan.

sebab terkadang kita amat sukar untuk menghadirkan rasa IHSAN ketika solat atau ketika apa jua aktiviti kehidupan yang kita lakukan.

wallahu’alam.

***
PENJELASAN
Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Khusyuk Dahulu, Baru Mudah Sabar Dan Solat

29 July 2009 | 1 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu.
Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat,
kecuali bagi orang-orang yang khusyuk.
(QS: Al Baqarah 2: 45)

Saya selalu mengingatkan sahabat-sahabat saya bahawa miliki dahulu khusyuk itu di luar solat (di dalam setiap aktiviti kita), maka dengan mudah khusyuk itu akan diperolehi dalam apa jua keadaan termasuk ketika solat. Artikel saya Khuyuk solat #1 – #4 banyak menerangkan dengan jelas untuk memiliki khusyuk di dalam setiap aktiviti yang kita lakukan.

Khusyuk itu maknanya MENYEDARI (tidak sekadar tahu dan ingat) bahawa Allah SWT itu dekat dengan kita dan MENYEDARI bahawa Allah SWT sentiasa melihat setiap apa yang kita lakukan. Kita sentiasa berada di dalam sedar hal yang dikatakan Ihsan ini.

Ayat Al-Baqarah 2:45 tersebut selalu disalah ertikan di mana kita selalu MENCARI KHUSYUK DI DALAM SOLAT. Sedangkan jelas Allah SWT berfirman bahawa sabar dan solat itu mudah dilakukan bagi mereka yang khusyuk.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Khusyuk Solat #4: Latihan Menundukkan Ego

11 May 2009 | 5 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Tundukkan kepala 45 darjah ke bawah
(Seperti mula solat tetapi tidak perlu berdiri. Terbaik adalah duduk seperti duduk antara dua sujud.).

Amati nafas. Jangan atur. Amati sahaja.

Nafas bergerak kerana ada Dzat yang memberi kita hidup.

Sedari (living at the present) bahawa nama yang kita akan sebut selepas ini adalah nama Dzat yang memberi kita hidup.

Dzat yang menjadikan langit & bumi. Dzat yang Maha Agung.

Panggillah dengan rendah hati & suara yang lembut

Allah…

(diam & rasakan bagaimana Allah memberi respon panggilan saudara).

Kemudian panggillah lagi

Allah…

(ulangi dan rasakan respon. Ulangi sehingga merasai respon Allah)

Haram untuk membayangkan. Amati dan rasa sahaja.

Saudara,

Latihan ini boleh dilakukan sebelum solat. InshaAllah, apabila menyebut nama Allah ketika di dalam keadaan living at the present iaitu kita sedar nama yang kita sebutkan itu adalah nama Tuhan yang Maha Besar, nama Tuhan yang mengaturkan segala kehidupan kita dan kehidupan semua yang ada di langit dan di bumi dan di antaranya, pasti kita akan merasai debarannya.

Firman Allah (Al-Quran: Al-Anfal: Ayat 2):

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah apabila disebut nama Allah, bergementarlah hati mereka, dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya, bertambahlah iman mereka dan kepada Tuhan mereka sahajalah mereka bertawakal”

Incoming search terms:

Khusyuk Solat #2

28 April 2009 | 4 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Saudara perlu baca Khusyuk Solat #1 sebelum membaca Khusyuk Solat #2 ini.

Apakah khusyuk?
Khusyuk bermakna asyik. Apabila saudara berada di dalam keadaan keasyikan, pasti saudara tidak akan mengingati yang lain melainkan sesuatu yang mengasyikkan saudara itu sahaja. Keasyikan memberikan pengaruh yang besar di dalam diri kita. Kita lebih mudah mengingati dan mengikut perkara yang mengasyikkan diri kita.

Ketika saudara berada dalam keadaan keasyikan menonton TV, saudara juga berada di dalam keadaan khusyuk. Jika rancangan TV yang kita tonton membuatkan kita asyik, pasti pengaruhnya kepada diri kita adalah tinggi. Kita sentiasa ingat rancangan atau cerita TV itu sahaja. Tidak hairan bagaimana kanak-kanak lagi mudah terpengaruh.

Keasyikan atau khusyuk menjadikan fikiran kita berada di tahap alpha di mana proses berfikir perkara yang lain selain sesuatu yang mengasyikkan menjadi kurang. Sedang kita menonton rancangan yang mengasyikkan, bukankah kita akan terlupa perkara-perkara yang lain selain daripada rancangan yang mengasyikkan itu sahaja?

Baca Selanjutnya…

Artikel Seterusnya »
  • FB GROUP JPHBT

  • JPHBT di Android Phone

  • Artikel Terkini

  • Petikan

    Mohonlah pada Allah untuk minta diajarkan sesuatu perkara akan mampu menundukkan ego. Ini kerana seseorang yang minta diajar, pasti sedar dirinya adalah bodoh, lemah, tidak berdaya, tidak tahu dll. "Ya Allah, ajari aku bagaimana mahu beribadah kepadaMu ya Allah. Ajari aku bagaimana untuk dekat denganMu ya Allah. Ajari aku untuk memiliki kebahagiaan ya Allah"
    - Fuad Latip -
  • Doa

    Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan siapa pun yang membaca blog ini, menjadi orang-orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosa-dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkah. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Amin.
  • Arkib

  • Popular Keyword