Blog Ini Menggunakan Hosting 15GB Dengan Harga RM80 Sahaja. Klik Untuk Info Lanjut
Powered by MaxBlogPress  

Jiwa Positif Hidup BerTuhan (JPHBT)

Menyedari KeTuhanan Allah SWT dan Kehambaan Diri Di dalam Setiap Detik Kehidupan

Was-was Dan Risau

28 February 2010 | 11 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

FacebookGoogle GmailYahoo MailWordPressTwittermore

Setiap orang pasti pernah berasa was-was dan risau. Dua perkara ini cukup menganggu diri kita apabila kita berada di dalam keadaan tersebut. Ia mampu menjadi masalah kepada sesetengah orang sehinggakan ia digolongkan sebagai penyakit iaitu penyakit was-was dan risau.

Penyakit ini seringkali menyerang kita di dalam keadaan yang mendesak seperti menduduki peperiksaan, interview, meninggalkan harta benda, membawa wang atau barang kemas, berjumpa dengan seseorang dan sebagainya. Kadang kala penyakit ini benar-benar mengganggu kehidupan seseorang.

Lebih kronik apabila penyakit was-was dan risau ini melanda kita ketika beribadah. Was-was dengan solat, dengan haji dengan pelbagai ibadah lagi.

Mengapa Was-was dan Risau?
Was-was dan risau berlaku kerana tidak yakin. Keyakinan kita kepada sesuatu yang baik atau positif amat lemah sehinggakan kita hanya memikirkan perkara yang negatif yang akan berlaku terhadap diri kita. Fikiran negatif ini terus bermain di fikiran dan ditambah lagi dengan hasutan syaitan menyebabkan rasa was-was dan risau ini benar-benar mengganggu dan menyakitkan kita.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Petikan Positif #2

22 October 2009 | 4 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Petikan Positif #1

Petikan-petikan yang pernah saya paparkan di status facebook saya. Semoga ada manafaatnya.

Bagaimana berasa sangat yakin kepada Allah SWT ketika berdoa di mana yakin Allah SWT akan memakbulkan doa kita?
Apabila berdoa SEDARLAH Allah SWT sebenarnya terus sahaja memproses doa kita agar dimakbulkan. Doa kita bukan tidak dimakbulkan tetapi sedang diproses agar diri kita benar-benar bersedia menerima apa yang didoakan itu setelah Allah SWT memakbulkan permohonan kita nanti. Dengan menyedari doa kita sedang diproses, ia mampu meyakinkan kita dengan doa kita.

Bagaimana berlatih membangunkan kesedaran kepada Allah SWT?
Duduk dalam keadaan rehat, rendahkan hati, rasa dan yakin Allah SWT itu sangat dekat dan sebutlah perlahan-lahan “ya Allah” lalu diam sejenak dan terimalah respon daripada Allah SWT. Kemudian disambung dengan “ya Allah, aku rela ya Allah…aku rela”.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Mini Latihan JPHBT

21 October 2009 | 2 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Saudara,

Jika saudara ingin mengetahui dengan lebih jelas tentang jiwa positif hidup bertuhan yang dijelaskan di dalam laman web ini, saudara boleh menghubungi saya untuk diadakan mini latihan untuk saudara dan juga rakan-rakan yang ingin mengetahui dengan lebih jelas.

Mini latihan boleh diadakan di rumah untuk keluarga, di pejabat bersama kawan-kawan sekerja , organisasi kecil atau di tempat-tempat khas mengikut kelolaan saudara.

Saudara boleh klik DI SINI untuk info lanjut. Buat masa ini saya sedia melapangkan sedikit masa saya untuk saudara yang tinggal di Lembah Klang sahaja memandangkan saya perlu memberikan komitmen kepada aktiviti PhD saya.

Mini Latihan JPHBT adalah keterangan jelas di dalam memiliki kesedaran yang tertinggi di dalam hidup kita ini agar kita dapat mengekalkan keyakinan kebergantungan kita kepada Allah SWT dengan penuh yakin dan sentiasa prasangka baik kepada Allah SWT.

Bermula dengan menyedari masalah utama di dalam memiliki ketenangan dan kebahagiaan hidup, mini latihan JPBHT kemudiannya akan membawa saudara memahami “siapa aku” yang sebenarnya di dalam mengenali Allah SWT.

Mini latihan JPHBT juga memberikan latihan yang praktikal dan mudah untuk mengekalkan kesedaran kita kepada Allah SWT. Dengan memiliki kesedaran ini, inshaAllah kita akan sentiasa berada di dalam ketenangan dan kebahagiaan. Kita akan menjadi hamba yang benar-benar berserah dan sentiasa sedar akan Allah SWT walau di mana kita berada, walau apa yang kita lakukan, walau apa ujian yang datang dan pelbagai keadaan lagi.

Mini latihan JPHBT mampu memberikan motivasi berkekalan untuk berjaya dunia dan akhirat. Kita mula memahami dan mengetahui bagaimana jalan-jalan untuk mengekalkan semangat di dalam mencapai matlamat kita.

Semoga usaha ini akan memberikan manafaat kepada semua.

Incoming search terms:

Petikan Positif #1

2 September 2009 | 8 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Petikan ini saya kongsikan bersama sahabat-sahabat di Facebook.

  • Manusia itu dianalogikan seperti sebuah kereta yang dipandu pemandu dan membawa seorang bos di belakangnya. Kereta itu sendiri adalah jasad yang berfikiran dan beremosi (banyak ragam).  Pemandunya adalah jiwa/nafs/ego dan bosnya sebagai penentu arah adalah roh yang sentiasa menentukan arah yang dituju mesti ke Allah SWT. Makanya pemandu mestilah memandu mengikut kehendak bos. Bukan kehendak kereta.
  • Al-Quran itu manual untuk manusia hidup di muka bumi ini. Seperti kereta pasti ada manual. Kereta tidak boleh langgar lubang. Nanti rosak tayar. Begitu juga manusia. Tidak boleh minum arak. Nanti rosakkan jasad. Kereta kena jaga, basuh, tukar minyak enjin. Begitu juga manusia. Kena tutup aurat, solat, jaga akhlak dan lain-lain. Semua dijelaskan dlm Al-Quran. Allah buatkan manual manusia kerana Allah Maha Mengetahui ciptaanNya. Tahu mana yang boleh merosakkan dan mana yang boleh memelihara jasad dan jiwa manusia.
  • Seseorang ingin penjelasan mudah untuk berserah. Di harap ini penjelasan yg mudah. Berserah itu menerima KETENTUAN dan dalam masa yang sama mengikut KETETAPAN Allah SWT. Cth: Katalah kita ini hidup susah. Maka kita tidak menyalahkan Allah menjadikan hidup kita susah (kita terima KETENTUAN hidup susah) dan dlm masa yang sama kita kena berusaha untuk hidup senang kerana Allah SWT tidak suka kita hidup dalam kemiskinan (KETETAPAN).
  • Baca Selanjutnya…

Bagaimana SEDAR itu?

18 August 2009 | 4 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Orang bertanya saya SEDAR itu bagaimana?

Analogi mudahnya:
Ketika kita menonton tv bersama pasangan, kita tidak memikirkan pasangan di sebelah, tetapi kita SEDAR pasangan kita ada di sebelah. Ketika kita asyik menonton, kita masih sedar pasangan kita bersama-sama kita juga menonton.

Begitu juga perihalnya kesedaran akan Allah SWT. Ketika kita melakukan kerja, kita SEDAR Allah SWT berada sangat hampir dengan kita dan kita SEDAR Allah SWT sentiasa melihat diri kita, apa yang kita kerjakan dan apa yg kita fikirkan.

Ketika kita duduk, berdiri, berjalan, baring dan dalam semua keadaan, kita SEDAR Allah SWT berada sangat hampir dengan kita dan melihat kita.

Apa yang kita lihat, kita dengar, kita kata, kita fikir, yang terlintas di hati, semuanya diketahui Allah SWT.

Lalu ketika di dalam keadaan SEDAR, apakah kita sanggup melakukan maksiat, keburukan, kejahatan dan melanggar larangan Allah SWT?

Baca Selanjutnya…

Khusyuk Dahulu, Baru Mudah Sabar Dan Solat

29 July 2009 | 1 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu.
Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat,
kecuali bagi orang-orang yang khusyuk.
(QS: Al Baqarah 2: 45)

Saya selalu mengingatkan sahabat-sahabat saya bahawa miliki dahulu khusyuk itu di luar solat (di dalam setiap aktiviti kita), maka dengan mudah khusyuk itu akan diperolehi dalam apa jua keadaan termasuk ketika solat. Artikel saya Khuyuk solat #1 – #4 banyak menerangkan dengan jelas untuk memiliki khusyuk di dalam setiap aktiviti yang kita lakukan.

Khusyuk itu maknanya MENYEDARI (tidak sekadar tahu dan ingat) bahawa Allah SWT itu dekat dengan kita dan MENYEDARI bahawa Allah SWT sentiasa melihat setiap apa yang kita lakukan. Kita sentiasa berada di dalam sedar hal yang dikatakan Ihsan ini.

Ayat Al-Baqarah 2:45 tersebut selalu disalah ertikan di mana kita selalu MENCARI KHUSYUK DI DALAM SOLAT. Sedangkan jelas Allah SWT berfirman bahawa sabar dan solat itu mudah dilakukan bagi mereka yang khusyuk.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Memiliki Kesedaran Tertinggi #4

5 July 2009 | 1 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Ilmu itu dipelajari, kemudian difahami agar mudah diingati, kemudian dipraktikkan.

Untuk apa? Agar kita dapat merasai lalu mengukuhkan lagi kesedaran hal mutlak Allah SWT.

Sedar itu perlu dikukuhkan dengan rasa. Rasa sebenar tidak dapat digambarkan dengan penulisan dan pembacaan semata-mata. Rasa sebenar tidak mampu dipindahkan daripada seseorang ke seseorang yang lain.

Kerana itu ilmu perlu dipraktikkan dengan cara yang dipelajari dan difahami.

Jika gagal untuk merasai, pelajari lagi, fahamkan lagi lalu praktikkan semula.

Ulangi proses ini. Pasti kita akan sampai kepada kesedaran yang tertinggi.

Inilah proses pembelajaran baik di mana peringkat pun serta apa jua bidang pun. Sains dan teknologi, sains sosial, pengurusan dan perniagaan, perubatan dan sebagainya yang mana semua ilmu tersebut termasuk di dalam Agama Islam.

Baca Selanjutnya…

  • FB GROUP JPHBT

  • JPHBT di Android Phone

  • Artikel Terkini

  • Petikan

    Komunikasi dengan Allah SWT menjadikan kita sentiasa berada di dalam keadaan Ihsan. Apakah Ihsan? Anta’budallah ka annaka taraah, fa’illam takun taraah, fa’innahu yaraak. Engkau mengabdi kepada Allah seperti engkau melihatNya. Jika engkau tidak melihatNya, maka sesungguhnya Dia melihatmu. Komunikasilah agar kita sentiasa sedar akan Allah SWT sentiasa dekat dengan kita dan melihat apa yang kita lakukan.
    - Fuad Latip -
  • Doa

    Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan siapa pun yang membaca blog ini, menjadi orang-orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosa-dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkah. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Amin.
  • Arkib

  • Popular Keyword