Blog Ini Menggunakan Hosting 15GB Dengan Harga RM80 Sahaja. Klik Untuk Info Lanjut
Powered by MaxBlogPress  

Jiwa Positif Hidup BerTuhan (JPHBT)

Menyedari KeTuhanan Allah SWT dan Kehambaan Diri Di dalam Setiap Detik Kehidupan

Bagaimana SEDAR itu?

18 August 2009 | 4 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

FacebookGoogle GmailYahoo MailWordPressTwittermore

Orang bertanya saya SEDAR itu bagaimana?

Analogi mudahnya:
Ketika kita menonton tv bersama pasangan, kita tidak memikirkan pasangan di sebelah, tetapi kita SEDAR pasangan kita ada di sebelah. Ketika kita asyik menonton, kita masih sedar pasangan kita bersama-sama kita juga menonton.

Begitu juga perihalnya kesedaran akan Allah SWT. Ketika kita melakukan kerja, kita SEDAR Allah SWT berada sangat hampir dengan kita dan kita SEDAR Allah SWT sentiasa melihat diri kita, apa yang kita kerjakan dan apa yg kita fikirkan.

Ketika kita duduk, berdiri, berjalan, baring dan dalam semua keadaan, kita SEDAR Allah SWT berada sangat hampir dengan kita dan melihat kita.

Apa yang kita lihat, kita dengar, kita kata, kita fikir, yang terlintas di hati, semuanya diketahui Allah SWT.

Lalu ketika di dalam keadaan SEDAR, apakah kita sanggup melakukan maksiat, keburukan, kejahatan dan melanggar larangan Allah SWT?

Baca Selanjutnya…

Terima kasih Allah

5 August 2009 | 6 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

“Ya Allah, terima kasih Allah kerana membuka hati pembaca blog ini untuk sentiasa berterima kasih denganMu ya Allah. Semakin ramai yang menyebut terima kasih dengan penuh ikhlas kepadaMu ya Allah. Terima kasih Allah, terima kasih.”

Islamic NLP for Parenting: Pelukan Hati ke Hati

27 July 2009 | 4 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Nur Durrotun Nasihah semakin membesar. Lagi dua minggu beliau berumur 3 tahun. Bercakap jangan ditandingi. Tanya itu ini.

Jika di rumah pelbagai perkara dilakukannya. Jika tidak diawasi, ada sahaja kerjanya yang bukan-bukan. Main air, main bedak, punggah sana sini. Saya tidak melarang jika beliau ingin bermain apa sahaja kecuali yang membahayakan.

Namun kekadang kelakuan beliau benar-benar menguji kesabaran ayah dan mama. Ketika ini, jika kita marah, sebenarnya ia boleh merosakkan jiwa beliau walaupun beliau takut untuk melakukan perkara yang tidak disenangi.

Jika ditegur dengan baik, memang susah untuk didengari. Jika tidak ditegur langsung, lagi pelbagai perkara yang jadi.

Saya megambil pengajaran daripada arwah ayah saya. Beliau suka memeluk saya sejak saya kecil sehingga besar walaupun saya sudah berumur 20 tahun lebih. Saya rasa tenang di dalam pelukan seorang ayah. Juga di dalam pelukan mak. Ketika itu saya berasa sungguh damai. Rasa yang pasti tidak mampu ditulis di sini. Diketika itu apa sahaja arahan mereka mudah diikuti.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Bahagia Itu Pilihan

15 July 2009 | 3 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Jika kita tidak bahagia, sebenarnya kita yang memilih untuk tidak bahagia. Jika kita malas, sebenarnya kita yang memilih untuk malas. Jika kita tidak kaya, sebenarnya kita yang memilih untuk tidak kaya. Jika kita tidak pandai, sebenarnya kita yang memilih untuk tidak pandai. Jika kita banyak masalah, sebenarnya kita yang memilih untuk banyak masalah.

Mahu bahagia atau tidak adalah pilihan. Yang penting itu harus memiliki kesedaran yang tertinggi bahawa bahagia itu hanya dapat diperolehi daripada Allah SWT. Full stop.

Maka terpulang kepada kita samada mahu pilih bahagia atau tidak di dalam membuat pilihan. Jika mahu bahagia, mudah saja, sentiasa memastikan diri berada dekat dengan Allah SWT. Ingat dan berserah pada Allah SWT sahaja. Tidak perlu yang lain awalnya kerana yang lain PASTI akan menyusul apabila jiwa ini ingat dan berserah pada Allah SWT. Jadinya nanti tidak ada paksaan di dalam beribadah.

Ibadah yang menyusul itu dilakukan kerana benar-benar ikhlas kerana diilhamkan Allah SWT dengan Taqwa terus masuk ke dalam jiwa. Allah menggerakkan segala-galanya.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

  • FB GROUP JPHBT

  • JPHBT di Android Phone

  • Artikel Terkini

  • Petikan

    Komunikasi dengan Allah SWT menjadikan kita sentiasa berada di dalam keadaan Ihsan. Apakah Ihsan? Anta’budallah ka annaka taraah, fa’illam takun taraah, fa’innahu yaraak. Engkau mengabdi kepada Allah seperti engkau melihatNya. Jika engkau tidak melihatNya, maka sesungguhnya Dia melihatmu. Komunikasilah agar kita sentiasa sedar akan Allah SWT sentiasa dekat dengan kita dan melihat apa yang kita lakukan.
    - Fuad Latip -
  • Doa

    Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan siapa pun yang membaca blog ini, menjadi orang-orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosa-dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkah. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Amin.
  • Arkib

  • Popular Keyword