Blog Ini Menggunakan Hosting 15GB Dengan Harga RM80 Sahaja. Klik Untuk Info Lanjut
Powered by MaxBlogPress  

Jiwa Positif Hidup BerTuhan (JPHBT)

Menyedari KeTuhanan Allah SWT dan Kehambaan Diri Di dalam Setiap Detik Kehidupan

Petikan Positif #2

22 October 2009 | 4 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

FacebookGoogle GmailYahoo MailWordPressTwittermore

Petikan Positif #1

Petikan-petikan yang pernah saya paparkan di status facebook saya. Semoga ada manafaatnya.

Bagaimana berasa sangat yakin kepada Allah SWT ketika berdoa di mana yakin Allah SWT akan memakbulkan doa kita?
Apabila berdoa SEDARLAH Allah SWT sebenarnya terus sahaja memproses doa kita agar dimakbulkan. Doa kita bukan tidak dimakbulkan tetapi sedang diproses agar diri kita benar-benar bersedia menerima apa yang didoakan itu setelah Allah SWT memakbulkan permohonan kita nanti. Dengan menyedari doa kita sedang diproses, ia mampu meyakinkan kita dengan doa kita.

Bagaimana berlatih membangunkan kesedaran kepada Allah SWT?
Duduk dalam keadaan rehat, rendahkan hati, rasa dan yakin Allah SWT itu sangat dekat dan sebutlah perlahan-lahan “ya Allah” lalu diam sejenak dan terimalah respon daripada Allah SWT. Kemudian disambung dengan “ya Allah, aku rela ya Allah…aku rela”.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Teringat Akan Kematian

8 September 2009 | 5 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Saya menerima respon daripada beberapa orang tentang latihan kembali kepada Allah SWT. 100% menyatakan tidak mampu kembali kepada Allah SWT dengan benar-benar berserah. Saya juga tidak tahu sejauh mana kemampuan saya untuk berserah ketika saat-saat sakaratul maut datang walaupun banyak kali berlatih kembali kepada Allah SWT. Semoga kita benar-benar mampu kembali kepada Allah SWT dengan jiwa yang sejahtera.

Saya mengajak saudara semua berfikir, iaitu jika kita sekarang tidak mampu berserah 100% kepada Allah SWT di dalam latihan kembali kepada Allah, fikirkan bagaimana di saat kematian yang benar tiba. Di masa nyawa dicabut dari jasad, kita bukan hanya berdepan dengan kesakitan kematian tetapi juga berdepan dengan ajakan dan hasutan syaitan yang sangat hebat. Mampukah kita kembali kepada Allah SWT dengan benar-benar berserah?

Nah! Bagaimana kita berasa kita akan mati dalam keadaan yang sejahtera sedangkan kita tidak pernah pun berlatih untuk kembali kepada Allah SWT? Walaupun siapa diri kita, banyak mana amalan diri kita, hebatnya ilmu kita, tingginya amal ibadah kita, berlatihlah kembali kepada Allah SWT. Kemampuan berserah, pasrah dan redha untuk benar-benar kembali kepada Allah SWT perlu dilatih.

***

Sejak saya menulis artikel bertajuk Berlatih Kembali Kepada Allah SWT, saya sendiri yang sering teringat untuk mati. Saya berasa kematian sangat hampir. Rasa ini semakin hari semakin kuat. Jika sudah menjadi ketentuan untuk saya kembali kepada Allah SWT, sesungguhnya saya pasrah dan berserah. Berserah kembali kepada Allah SWT dan menyerahkan semua milik yang Allah SWT pinjamkan kepada saya kembali kepada Allah SWT. Saya amat yakin Allah SWT akan menjaga keluarga saya, anak dan isteri.

Saya memohon maaf kepada semua di atas kesalahan yang saya lakukan.

Incoming search terms:

Berserah 100%

4 September 2009 | 3 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Saudara,

Rajah di atas jelas menunjukkan perbezaan berserah 100% berbanding berserah tetapi tidak 100% (Tidak berserah sebenarnya). Tidak berserah 100% akan membuatkan jiwa kita gelisah. Mengapa gelisah? Kerana kita masih ada kehendak.

Berserah = menerima KETENTUAN + mengikut KETETAPAN Allah SWT.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Petikan Positif #1

2 September 2009 | 8 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Petikan ini saya kongsikan bersama sahabat-sahabat di Facebook.

  • Manusia itu dianalogikan seperti sebuah kereta yang dipandu pemandu dan membawa seorang bos di belakangnya. Kereta itu sendiri adalah jasad yang berfikiran dan beremosi (banyak ragam).  Pemandunya adalah jiwa/nafs/ego dan bosnya sebagai penentu arah adalah roh yang sentiasa menentukan arah yang dituju mesti ke Allah SWT. Makanya pemandu mestilah memandu mengikut kehendak bos. Bukan kehendak kereta.
  • Al-Quran itu manual untuk manusia hidup di muka bumi ini. Seperti kereta pasti ada manual. Kereta tidak boleh langgar lubang. Nanti rosak tayar. Begitu juga manusia. Tidak boleh minum arak. Nanti rosakkan jasad. Kereta kena jaga, basuh, tukar minyak enjin. Begitu juga manusia. Kena tutup aurat, solat, jaga akhlak dan lain-lain. Semua dijelaskan dlm Al-Quran. Allah buatkan manual manusia kerana Allah Maha Mengetahui ciptaanNya. Tahu mana yang boleh merosakkan dan mana yang boleh memelihara jasad dan jiwa manusia.
  • Seseorang ingin penjelasan mudah untuk berserah. Di harap ini penjelasan yg mudah. Berserah itu menerima KETENTUAN dan dalam masa yang sama mengikut KETETAPAN Allah SWT. Cth: Katalah kita ini hidup susah. Maka kita tidak menyalahkan Allah menjadikan hidup kita susah (kita terima KETENTUAN hidup susah) dan dlm masa yang sama kita kena berusaha untuk hidup senang kerana Allah SWT tidak suka kita hidup dalam kemiskinan (KETETAPAN).
  • Baca Selanjutnya…
  • FB GROUP JPHBT

  • JPHBT di Android Phone

  • Artikel Terkini

  • Petikan

    Iman itu kesedaran. Cinta itu menguatkan kesedaran. Komunikasi itu melahirkan cinta.
    - Fuad Latip -
  • Doa

    Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan siapa pun yang membaca blog ini, menjadi orang-orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosa-dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkah. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Amin.
  • Arkib

  • Popular Keyword