Blog Ini Menggunakan Hosting 15GB Dengan Harga RM80 Sahaja. Klik Untuk Info Lanjut
Powered by MaxBlogPress  

Jiwa Positif Hidup BerTuhan (JPHBT)

Menyedari KeTuhanan Allah SWT dan Kehambaan Diri Di dalam Setiap Detik Kehidupan

Memahami Latihan Unggul Ramadhan

21 August 2010 | 1 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

FacebookGoogle GmailYahoo MailWordPressTwittermore

Saudara,

Mengapa siangnya berpuasa iaitu menahan kehendak nafsu…malamnya dibebaskan nafsu? Untuk apa sebenarnya latihan seperti ini?

Iftar itu bukan berbuka puasa untuk melempiaskan nafsu (mkn, seks, etc). Ia adalah masa untuk kita mengukur sejauh mana pencapaian kembali kepada fitrah dgn latihan puasa siang harinya. Seharusnya pencapaian setiap hari meningkat dan terus meningkat agar tiba sahaja Aidilfitri kita mencapai tahap yang tertinggi di dalam kembali kepada fitrah sebagai kesedaran tertinggi untuk dibawa sepanjang tahun.

Walaupun nafsu jasad itu dibebaskan dari ikatan kehendaknya (makan, seks, etc) sesudah terbenam matahari namun seharusnya kita tetap terus mampu mengekalkan keberadaan kita iaitu berada di atas nafsu…di atas fikiran dan emosi..di atas rasa jasad dan di atas rasa rohani. Kita terus berada di tahapan kesedaran tertinggi dengan memiliki hati nurani…tenang..bahagia…berada di atas rasa. Tidak mengikut apatah lagi masuk ke dalam fikiran dan emosi.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Tidak Ada Tuhan

18 May 2010 | 4 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Seorang tukang gunting rambut sedang menggunting rambut seorang lelaki. Mereka banyak bercerita dan tiba satu ketika mereka bercerita tentang ketuhanan.

“saya tidak percaya adanya Tuhan”, kata tukang gunting rambut.

“oh, mengapa tidak percaya adanya Tuhan?”, lelaki itu membalas kata-kata tukang gunting rambut itu.

“Begini, cuba saudara perhatikan di persekitaran kawasan kedai ini sudah cukup membuktikan bahawa tiadanya Tuhan. Jika Tuhan itu ada, pasti tiada sakit, tiada manusia yang bermasalah, tiada manusia yang hidupnya melarat dalam kemiskinan.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Ebook JPHBT Vol. 3

21 February 2010 | 3 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Telah Terbit
Ebook Jiwa Positif Hidup BerTuhan Volume 3.
Klik sini untuk download.

Alhamdulillah, walaupun Ebook JPHBT Vol.3 tidak mengandungi artikel sebanyak Vol 1 dan Vol 2, tetapi diharapkan ia dapat memberikan manafaat kepada saudara semua. Namun sebenarnya banyak perkara yang agak sukar untuk saya kongsikan secara penulisan. Kerana itu saya adakan mini latihan. Walaupun waktu mini latihan terhad kerana saya perlu menumpukan penuh perhatian ke atas penyelidikan PhD saya, tetapi saya berharap saya dapat luangkan masa untuk sesiapa yang ingin mengetahui dengan lebih lanjut tentang Jiwa Positif Hidup BerTuhan.

Untuk mini latihan akan datang, saya akan bimbing bagaimana kita boleh memiliki kesedaran tertinggi dengan benar-benar menghayati surah Al-Fatihah. Apabila kita mampu sedar dengan kesedaran tertinggi dengan surah Al-Fatihah, pasti kita juga mudah untuk memiliki keyakinan dan mencapai khusyuk ketika solat. Ilmu ini saya miliki daripada arwah ayah saya di mana beliau belajar selama 3 bulan lebih untuk memahami sepenuhnya hanya surah Al-Fatihah.

Mudah-mudahan Ebook JPHBT Vol. 3 ini dapat memberikan manafaat kepada saudara semua seperti mana ia memberikan banyak manafaat kepada diri saya dan keluarga.

JPHBT Vol. 1: Komunikasi Dengan Allah

JPHBT Vol. 2: Memiliki Kesedaran Tertinggi

JPHBT Vol. 3: Berserah Kepada Allah

Memiliki Kesedaran Tertinggi: Rasa Yang Tiada Rasa

17 July 2009 | 1 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Artikel ini adalah artikel yang ke-100 Jiwa Positif dan Hidup BerTuhan.

Semasa belajar saya diterangkan oleh guru saya, keadaan kesedaran tertinggi itu adalah keadaan rasa yang tiada rasa. Aduh! Cukup sukar untuk memahami rasa yang tiada rasa ini. Bila ditanya, jawapan yang diberi adalah, rasa yang tiada rasa bukan untuk difahami dengan memikirkannya. Rasa yang tiada rasa perlu dialami dahulu dan barulah faham sebenarnya maksud rasa yang tiada rasa ini.

Lama. Memang lama untuk mendapat rasa yang tiada rasa. Berlatih setiap hari barulah mampu memiliki rasa yang tiada rasa. Kekadang ia kuat kekadang ia lemah.

Apabila kita disedarkan tentang kebesaran Allah SWT, kita berasa diri kita tiada apa-apa. Kita sedih, kita menyesal, kita ketakutan dengan dosa, kita rasa diri kita tidak layak untuk syurga Allah SWT lalu kita rasa kita takut membuat kesalahan kepada Allah SWT lagi.

Adakah kita sudah memiliki kesedaran yang tertinggi di mana kita mula mengalami rasa  sedih, rasa bersalah, rasa gembira, rasa bersyukur, rasa diri kita tiada apa-apa dan sebagainya? TIDAK. Kita masih berada di wilayah rasa yang masih berasa. Kita berasa sedih. Kita berasa takut. Kita berasa menyesal. Kita berasa bersalah. Pelbagai rasa menyelubungi diri kita.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

  • FB GROUP JPHBT

  • JPHBT di Android Phone

  • Artikel Terkini

  • Petikan

    Ego itu merupakan rasa ke'Aku'an. Apabila kita jauh dengan Allah SWT, kita akan berasa ego. Mengapa? Kerana kita lupa diri yang kita ini hanyalah insan yang hanya berdaya dengan kekuatan yang sedikit sahaja dialirkan oleh Allah SWT. Jika kita memiliki kesedaran tertinggi kepada Allah SWT, pasti kita tidak akan ada rasa ke'Aku'an ini kerana kita sedar siapa kita.
    - Fuad Latip -
  • Doa

    Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan siapa pun yang membaca blog ini, menjadi orang-orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosa-dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkah. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Amin.
  • Arkib

  • Popular Keyword