Blog Ini Menggunakan Hosting 15GB Dengan Harga RM80 Sahaja. Klik Untuk Info Lanjut
Powered by MaxBlogPress  

Jiwa Positif Hidup BerTuhan (JPHBT)

Menyedari KeTuhanan Allah SWT dan Kehambaan Diri Di dalam Setiap Detik Kehidupan

Cerita Seorang Hamba Tuqmaninah Mengadap Tuhan

23 February 2013 | Tiada Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

FacebookGoogle GmailYahoo MailWordPressTwittermore

Bacalah sehingga habis. Ia panjang. Namun penting untuk dirimu pratikkan ketika solat.

Tuqmaninah itu mendidik diri untuk bersabar.

Ketika solat didirikan dan sebentar lagi….
ada kerja yang segera perlu diselesaikan,
ada perjumpaan yang perlu dihadiri,
ada mesyuarat dalam sedikit masa lagi,
walau dalam keadaan apa pun jua…..
dirikanlah solat dengan tuqmaninah….

kerana tuqmaninah itu…
melatih dirimu sedar kuat kepada Allah,
mendidik jiwamu menjadi sabar,
mendidik hatimu sentiasa tenang dalam keadaan kelam kabut,
menjadikan hatimu tidak gelisah,
jiwamu lebih yakin dengan Allah bahawa apa jua yang terjadi selepas ini adalah aturanNya,

Mari… ketika solat..
RUKUKLAH terus selagi jiwamu tidak sedar kuat pada Allah. Diam… teruskan RUKUK… tuqmaninahlah sehingga sedar Allah. Ketika jiwamu kuat sedar pada Allah… pasti jiwamu tidak mampu menahan untuk memujiNya… pasti.

“ya Allah Engkaulah Tuhan Yang Maha Suci Yang Maha Agung dan dengan segala puji-pujianMu ya Allah.”

Jiwamu semakin tunduk padaNya. Keegoanmu melebur. Lalu jiwamu terus memuji semakin dalam dan semakin dalam untuk kedua dan ketiga kalinya bersama kesedaranmu padaNya semakin meningkat.

Kamu susuli rukukmu dengan iktidal. Ketika ini berkecai egomu ketika kamu katakan pada Allah… “Wahai Tuhan kami bagi Engkaulah segala pujian.”

Lebur… tiada lagi kamu banggakan dengan ilmumu itu (ini yang dikatakan diri menjadi ‘bodoh’. Ketika egomu masih menebal, kamu bimbang untuk mengaku ‘bodoh’ dengan Tuhanmu sendiri. Logik fikiranmu menafikan dengan pelbagai alasan).

Ketika dirimu masih membawa ilmumu itu, kamu pasti tersekat untuk sedar kepada Allah. Masih ada ego yang kamu pertahankan.

Jiwa yang sedar tiada apa lagi yang kamu miliki di sisi Allah kerana segala puji milik Allah… apakah kakimu masih mampu menahan jasadmu untuk berdiri?

Kamu rebah jatuh tersungkur sujud padaNya bersama hancur sudah egomu itu. Kamu sedar kepada Tuhanmu dan jiwamu tidak mampu menahan untuk memujiNya.

“ya Allah, Engkaulah Tuhan Yang Maha suci Tuhan Yang Maha Tinggi dan dengan segala puji-pujianMu ya Allah.”

Sama… sekelian kalinya… kedua dan ketiga kamu kuat sedar bersama pujian yang lebih mendalam kepadaNya.

Kamu bangun…. duduk tunduk. Tiada lagi pengharapanmu selain kepadaNya. Tiada lagi yang berhak menjadi tempat sandaranmu melainkanNya. Allahurabbi….

Kamu malu memohon kepadaNya. Melainkan permohonan yang diajarkan olehNya kepadamu.

Dalam ketundukkan…. dengan rasa ‘bodoh’mu itu… kamu memohon dengan benar…. dengan rendah hati….
“ya Allah… ampuni segala dosaku ya Allah”,
“ya Allah… rahmatilahku ya Allah”,
“ya Allah… cukupkanlah keperluanku ya Allah”,
“ya Allah… angkatlah darjatku ya Allah”,
“ya Allah… murahkan rezekiku ya Allah”,
“ya Allah… berikan hidayah kepadaku ya Allah”,
“ya Allah… sihatkanlah aku ya Allah”,
“ya Allah… maafkanlah aku ya Allah”…….

Satu persatu dirimu memohon kepadaNya. Tenang…. tidak tergesa-gesa kerana dirimu sedar daripada “siapa” dirimu sedang memohon…. Daripada Tuhanmu.

Inilah cerita seorang hamba Tuhan tuqmaninah mendirikan solat. Walaupun ceritanya tidak lengkap untuk semua rukun solat, namun seharusnya solatmu seperti ini. Malah terus meningkat dan sempurna setiap hari.

Diri kita ini bukan tidak sedar kuat pada Allah. Tetapi ego kita itulah yang menghalang kita untuk kuat sedar kepadaNya.

Allahuakbar! Allahuakbar! Allahuakbar!

Fuad Latip
23 Februari 2013

Penyelesaian Masalah Hidup

19 February 2013 | Tiada Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Ketika kita ada dilanda masalah (menurut fikiran kita, sesuatu yang menimpa itu masalah), kita datang ke Allah.

Ternyata ketika kita berdoa, jiwa lebih terasa sempit dan akhirnya menangis. Menangisnya kita kerana masalah yang menimpa. Ini adalah sering terjadi pada kita.

Apakah yang menyebabkan semakin berdoa, semakin jiwa berasa lebih sempit?
Kita memohon kepada Allah agar masalah kita dapat diselesaikan. Kita mohon agar diberikan jalan agar masalah kita dapat diselesaikan dengan kadar yang segera.

Harapan ini menyebabkan jiwa semakin terhimpit. Kita memohon segala aturan, takdir dan qada’ kita ditentukan dengan cara kita. Akhirnya jiwa kita semakin parah.

Bagaimana menyelesaikannya?
Fahamilah bahawa masalah yang sebenarnya adalah bukan masalah yang kita hadapi itu. Bukan masalah yang kita harapkan ia selesai itu.

Masalah UTAMA kita adalah TIDAK MAMPU MENERIMA KEHENDAK ALLAH. Yang harus didoakan adalah memohon agar diperkuatkan jiwa untuk mampu menerima kehendak Allah. Mampu menerima apa yang telah terjadi.

Ketika jiwa tidak mampu menerima kehendak Allah, Allah makin sempitkan jiwa kita. Semakin degil, semakin dihimpit dan terus dihimpit hingga akhirnya kita penat dan letih.

Ketika penat dan letih, di sinilah hati akan berkata…. “lantaklah…. biarlah…. sudahlah…. ect”. Inilah tanda jiwa sudah menyerahkan semuanya pada Allah.

Ia kelihatan seperti putus asa, namun me’lantak’lah itu lah permulaan untuk jiwa bangun semula.

PERSOALAN?
Adakah kita ingin hingga benar-benar rasa terhimpit dan kemudian baru ingin berserah? Bukankah jika awal-awal lagi berserah lebih membahagiakan. Tidaklah jiwa terhimpit menahan sakit yang pasti memakan masa berhari-hari malah bertahun.

Lalu ketika ada masalah,
PERTAMA KENA LAKUKAN adalah datang ke Allah dan MEMOHON MAAF kepada Allah kerana jiwa tidak mampu menerima.

ya Allah, hambaMu memohon maaf ya Allah kerana tidak mampu menerima kehendakMu ya Allah. Ya Allah maafkan hambaMu ini ya Allah kerana tidak mampu menerima takdirMu ya Allah. Ya Allah…….. maafkan hambaMu ini ya Allah….. maafkan ye ya Allah… maafkan…

KEDUA mohonlah agar jiwa diperkuatkan oleh Allah untuk menerima kehendakNya kerana yang mampu menguatkan jiwa HANYA ALLAH SWT.

Ya Allah hambaMu mohon ya Allah agar jiwa ini dikuatkan ya Allah. HambaMu mohon ya Allah agar jiwa ini mampu menerima kehendakMu ya Allah. Ya Allah aku terima kehendakMu ya Allah. Aku terima ya Allah…. aku terima. Aku redha ya Allah…. aku pasrah ya Allah…. aku pasrah… Allahuakbar…. Subhanallah… Alhamdulillah….. ya Allah…..

KETIKA JIWA SUDAH MENERIMA, ADAKAH YANG DIKATAKAN ‘MASALAH’ ITU DIANGGAP MASALAH LAGI? Pasti tidak. Kita akan memahami dan menerima ia adalah kehendak Allah.

Ya benar, hal itu tidak dapat dilupakan. Tidak perlu melupakan. Ketika jiwa menerima, kita tidak kisah lagi walaupun fikiran tidak mampu melupakan hal itu. Inilah hebatnya pasrah, berserah dan redha dengan Allah SWT. Kekuatan kita didayakan kuat oleh Allah untuk mampu menerima.

Kita sangat memahami hingga terkeluar kata-kata….

“Aku perlu laluinya. Aku akan tetap terus berusaha bersandarkan ilham yang dipertunjukkan Allah dalam menyelesaikan hal yang menimpa. Ia akan selesai tidak sesaat awal dan tidak sesaat terlewat pun.”

Jiwa akan lebih sabar. Akan lebih khusyuk. Maka jiwa akan ringan untuk sentiasa datang kepada Allah setiap saat. Akan bahagia setiap saat bersama jiwa yang sedar Allah.

Nanti di sinilah titik bermulanya kita mampu melihat jalan penyelesaian hal yang kita anggap sebagai masalah tadi. Kita akan saksikan pertolongan Allah satu persatu datang tanpa disangka-sangka. Kita akan lihat mereka disekeliling kita akan digerakkan oleh Allah samada secara langsung atau tidak di dalam membantu menyelesaikan hal kita ini. KITA LEBIH SEDAR SETIAP SAAT PADA ALLAH.

Selama ini kita rasa semua ini kebetulan dan kini tidak lagi. Kita tahu semua ini adalah aturan Allah.

Fahamilah saudara bahawa inilah corak kehidupan kita. Hari ini diuji Allah, lalu diselesaikan Allah dengan caraNya. Bukan cara kita. Esok lusa akan terus diuji dan ia akan berterusan sebegini hingga kita datang mengadapNya dengan abadi

Yakinilah pada Allah kerana segala hal datang dari Allah dan kembalikanlah semuaNya pada Allah dengan berserah, pasrah dan redha. Kita redha dengan Allah, pasti Allah redha dengan kita.

Fuad Latip
19 Feb 2012

Incoming search terms:

Sedari Allah Setiap Saat Kehidupan

18 February 2013 | Tiada Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Sedari Allah setiap saat. Pertahankan dalam apa jua keadaan. Ia mudah dan sangat mudah. Menjadi susah dan berat ketika kita tidak mengenaliNya.

Cuba ambil masa beberapa saat. Tanyakan pada diri…. benarkah aku sudah mengenali Allah, Tuhanku?

Seandainya tidak benar mengenali Allah, masih tercari-cari, terbayang-bayang, maka bagaimana mungkin mampu menyedariNya.

Ketika tidak menyedariNya, lalu bagaimana dengan syahadah?

Bagaimana dengan solat?
Kepada siapa kita menyembah?

Adakah kita khusyuk pada:
1. suara imam yang merdu?
2. makna bacaan?
3. sejadah atau membayangkan kaabah?
yang mana semua ini bukanlah khusyuk pada Allah.

Tanyakan lagi, pada siapa kita syahadah?
Pada siapa yang kita berjanji solatku, ibadahku, hidupku dan matiku ini hanya untuk Allah?

Jawapan teorinya semua tahu yakni kita sembah Allah. Ia sekadar teori. Realiti dan hakikatnya….. mana?

Bertanyakan ke mana… lalu perlu tahu mana.
Bertanyakan arah mana… lalu perlu tahu mana.

Betanyakan mana…. maka perlu kenal Allah.

KETIKA INGIN KENAL ALLAH…. pasti mencari. Pasti tidak akan membiarkan diri terus dalam keadaan sekarang ini.

Usaha untuk mencari wang sangat hebat.
Usaha untuk material sangat hebat.

Namun hal untuk MENGENAL TUHAN, MENGENAL ALLAH, kita tidak bersungguh-sungguh. Bukan untuk belajar tafsir. Bukan belajar fekah. Bukan belajar yang lain. Hanya TAUHID yang satu ini…. MENGENAL ALLAH.

Apakah kita tidak pernah takut dengan Allah ketika berapa puluh tahun kita solat, kita tidak kenal Tuhan yang kita sembah setiap hari?

Lebih malangnya kita, kita sedar kita tidak kenal Tuhan, tapi kita tidak pedulikan hal ini.

Mohonlah pada Allah… dan mohonlah selalu…

“ya Allah hambaMu mohon untuk dipermudahkan jalan-jalan untuk mengenaliMu ya Allah. HambaMu mohon ya Allah ditunjukkan jalan-jalannya ya Allah. Terima kasih ya Allah, terima kasih.”

Al-Quran menggambarkan keadaan yang pasti. Bukan ramalan.

Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu ialah mereka yang apabila disebut nama Allah gementarlah hati mereka dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya, menjadikan mereka bertambah iman dan kepada Tuhan mereka jualah mereka berserah. (2)
(QS, Al-Anfal,8:2)

Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang mendirikan solat, (4)
[Iaitu] orang-orang yang lalai dalam solatnya, (5)
orang-orang yang berbuat ria, (6)
dan orang-orang yang tidak memberikan sedikit pun pertolongan (pada yang berhak menerimanya) (7)
(QS, Al-Maun, 107:4-7)

[JPHBT MOTIVASI]: Menyediakan Jiwa Beribadah Hanya Untuk Allah

13 February 2013 | Tiada Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Mari setiap hari apa yang kita lakukan samada mencari rezeki dan membantu yang lain dilaksanakan atas perjuangan untuk Allah. Harus dibenarkan oleh hati tanpa paksaan tetapi atas kesedaran. Dan ini akan meledakkan semangat yang tinggi.

Bercita-citalah setiap hari agar apa yang dilakukan saat ini mampu dilakukan sesuatu yang besar untukNya.

Sami’na wa atho’na (Kami Dengar dan Kami Taat).

Di dalam melakukan kerja, teruslah sedar pada Allah. Di ketika semangat melemah, katakan pada Allah….

ya Allah, aku lakukan demi untukMu ya Allah. Semata-mata untukMu ya Allah. Hanya untukMu ya Allah.

Ulangi terus hingga “untuk yang selain Allah” hancur lebur tidak lagi diam di hati. Yang ada hanya Allah dan untuk Allah.

InshaAllah hati lapang. Terasa jelas lapang dari himpitan dan belenggu yang merampas ketenangan jiwa.
Tiada lagi kecewa.
Tiada lagi sedih.
Tiada lagi tertekan.
Tiada lagi runsing.
Tiada lagi beban.
Tiada lagi risau.
Tiada lagi bimbang dan lain-lain.

Apa pun yang berlaku, semuanya adalah aturan Allah.

inilah jalan yang perlu aku lalui dalam kehidupanku ini. Dan aku akan terus berpegang pada tali Allah. Yakin hanya padaMu ya Allah.”

Fuad Latip
13 Februari 2013

  • FB GROUP JPHBT

  • JPHBT di Android Phone

  • Artikel Terkini

  • Petikan

    Komunikasi dengan Allah SWT menjadikan kita sentiasa berada di dalam keadaan Ihsan. Apakah Ihsan? Anta’budallah ka annaka taraah, fa’illam takun taraah, fa’innahu yaraak. Engkau mengabdi kepada Allah seperti engkau melihatNya. Jika engkau tidak melihatNya, maka sesungguhnya Dia melihatmu. Komunikasilah agar kita sentiasa sedar akan Allah SWT sentiasa dekat dengan kita dan melihat apa yang kita lakukan.
    - Fuad Latip -
  • Doa

    Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan siapa pun yang membaca blog ini, menjadi orang-orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosa-dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkah. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Amin.
  • Arkib

  • Popular Keyword