Blog Ini Menggunakan Hosting 15GB Dengan Harga RM80 Sahaja. Klik Untuk Info Lanjut
Powered by MaxBlogPress  

Jiwa Positif Hidup BerTuhan (JPHBT)

Menyedari KeTuhanan Allah SWT dan Kehambaan Diri Di dalam Setiap Detik Kehidupan

Dahulukan sunnah Rasulullah dalam perkara yang wajib

25 January 2013 | Tiada Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

FacebookGoogle GmailYahoo MailWordPressTwittermore

Ketika Maulidur Rasul ramai yang menyarankan agar kita perbanyakkan mengikuti sunnah Rasul. Namun yang dijelaskan dalam hal-hal sunat. Sedangkan yang utama diikuti adalah dalam hal wajib di mana kita harus mencontohi Rasulullah bagaimana Baginda Rasul menjalankan perkara yang wajib agar kita mampu menjalankan dengan sesempurna mungkin.

Dahulukan sunnah Rasulullah dalam perkara yang wajib disamping perbanyakkan yang sunat.

Maknanya, jika mendirikan solat, solatlah sepertimana Rasulullah solat. Sempurnakan solat kita dengan perbaikinya hari ke hari. Fahami bagaimana solat mampu mencegahkan diri kita dari perkara keji dan mungkar.

Jika berpuasa, puasalah sepertimana Rasulullah berpuasa. Fahami bagaimana puasa yang dikatakan mampu menjadikan kita hamba yang bertaqwa.

Seterusnya sama untuk zakat, sedekah, haji, hidup bermasyarakat etc.

Sunnah Rasulullah itu adalah bagaimana Rasulullah menjalani kehidupan berTuhan yang paling sempurna dalam semua hal. Ibadat, sosial, perniagaan etc yang menjadi contoh terbaik bukan hanya untuk umat Islam tetapi untuk seluruh manusia.

Maka ikutilah bagaimana Rasulullah menjalani hal kehidupan dalam semua perkara terutama yang diwajibkan Allah disamping perkara yang sunat yakni yang digalakkan oleh Rasulullah untuk melakukannya.

Fuad Latip
25 Jan 2013 — at New World Suites, Bintulu

Incoming search terms:

Bagaimana Salawat Dapat Mewujudkan Kasih Sayang Kita Dengan Rasulullah?

24 January 2013 | Tiada Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Menurut Ibnu kasir (rujukan di bawah [1]) salawat orang mukmin adalah permohonan rahmat daripada Allah ke atas Nabi Muhammad S.A.W.

Namun sudah berpuluh tahun kita hidup dan setiap kali solat kita bersalawat ke atas Rasulullah, adakah kasih sayang kita terhadap Rasulullah semakin meningkat? Atau kita tidak merasakan apa-apa pun di dalam jiwa kita?

Mungkin tidak wujudnya kasih sayang inilah merupakan salah satu punca mengapa kita tahu apa yang dibawa Rasulullah, namun kita tetap tidak mengikut apa yang dibawa Rasulullah sepenuhnya. Mungkin….

Di dalam solat, jangan sesekali BACA salawat tetapi bersalawatlah. Ia satu perbezaan yang besar. Mengapa tidak ada kasih sayang kita pada Rasulullah kerana kita cuba sekadar MEMBACA. Seandainya kita bersalawat, pasti ada bezanya. Mari…

Allahumma shalli ‘ala Sayyidina Muhammad wa ‘ala all Sayyidina Muhammad.

Harus difahami bahawa ketika kita bersalawat, kita memohon kepada Allah. Bukan secara terus kepada Rasulullah. Kita memohon kepada Allah agar rahmati dan sejahterakan Rasulullah.

Seandainya kita benar-benar bersalawat, pasti begini kita bersalawat…

“Allahumma…..” kita pasti akan benar-benar sedar kepada Allah. Memohon dengan sangat pada Allah. Kita sambung kuat kesedaran kita ke Allah dengan merayu Allahumma…… hingga jiwa kita sedar apa yang kita ingin mohonkan yakni kesejahteraan ke atas Rasulullah.

Marilah… cuba kita mohon pada Allah. Bukan BACA. Mari…. kita mohon dengan sepenuh hati kita…. kita panggil dengan penuh harap dalam Ihsan… kesedaran… “Allahhumma…….” diamlah sehingga jiwa ini kuat sedar pada Allah….

Kemudian ketika jiwa yang kuat sedar pada Allah, kita mohon pada Allah agar Allah rahmati dan sejahterakan Rasulullah yang kita kasihi.

Walaupun kita tidak pernah bertemu Rasulullah, kasih sayang itu nanti pasti diturunkan Allah dalam jiwa kita yang sedar kepadaNya.

Mari… kita mohon pada Allah….

“Allahumma………” pastikan kita kuat sedar kepada Allah dan sedar kita ingin memohon kesejahteraan ke atas Rasulullah…. kemudian barulah sambung dengan
“shalli ‘ala Sayyidina Muhammad”. Sambungkan jiwa kita kepada Rasulullah. Kita tidak kenal…. tetapi biarkan nanti disambungkan oleh Allah.

Kemudian kita mohon kesejahteraan keluarga Rasulullah.
“wa ‘ala all Sayyidina Muhammad.

Lakukan saudara…. BUKAN dibaca atau mohon terus sekaligus seperti ini
“Allahumma shalli ‘ala Sayyidina Muhammadin wa ‘ala all Sayyidina Muhammad.”

TETAPI

seperti ini..
“Allahumma”…… (dalam sedar yang kuat pada Allah dan benar-benar ingin memohon kesejahteraan Rasulullah…. hingga benar terasa dalam hati…. kemudian barulah mohon pada Allah….)
“shalli ‘ala Sayyidina Muhammad”
“wa ‘ala all Sayyidina Muhammad.”

Selagi kita tidak terasa apa-apa atau sambung kuat kepada Allah ketika kita memanggil… “Allahumma”…. jangan sesekali kita sambung salawat kita kerana kita tidak memohon dengan sepenuh hati kita sebenarnya. Teruskan lagi kita memohon kepada Allah….. “Allahumma”… diam sejenak… sedarlah Allah. Selagi tidak “sambung” kuat….. selagi itulah kita terus merayu pada Allah dengan memanggilNya…”Allahumma….”

Semoga saudara berasa sangat berbeza dengan salawat yang sering saudara lakukan sebelum ini.

Sila kongsikan pengalaman saudara.

[1] Ibnu Kasir berkata dalam tafsirnya: Telah berkata Al-Bukhari: Telah berkata Abu `Aliyah: Salawat Allah subhanahu wata`ala ialah pujian-Nya di sisi para Malaikat. Dan Salawat Malaikat ialah doa. Dan Salawat orang Mukmin ialah memohon rahmat daripada Allah ke atas Nabi Muhammad.

Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya bersalawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) ke atas Nabi (Muhammad ). Wahai orang-orang yang beriman bersalawatlah kamu ke atasnya serta ucapkanlah salam dengan penghormatan. [Al-Ahzab: 56]

Incoming search terms:

Keluar Dari Golongan Ini. Berubahlah.

18 January 2013 | Tiada Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Mari kita keluar dari golongan ini… golongan yang berasa orang lain sama memiliki sikap buruk dengan diri mereka.

Ketika golongan ini mudah memandang rendah pada orang lain, golongan ini seringkali rasa orang lain juga lebih kurang sama dengan sikap buruk mereka.

Ketika golongan ini berbuat salah, golongan ini seringkali kata orang lain juga akan melakukan salah macam mereka.

Ketika golongan ini seringkali tidak senang hati dengan orang lain, mereka seringkali berasa orang lain juga sama memiliki hati macam mereka.

Ketika golongan ini tidak taat pada Allah, mereka juga kata orang lain sama macam mereka.

Ketika tindakan golongan ini tidak benar, mereka juga kata orang lain juga akan sama macam tindakan mereka.

Mari kita berubah. Tidak masuk dalam golongan di atas.

Seandainya kita salah, akui kesalahan dan perbaiki diri. Tinggalkan dari berpersepsi orang lain juga salah macam kita. Ini ego namanya.

Seandainya kita tidak senang hati dengan orang lain, pulanglah kembali kepada Allah. Mohon pada Allah agar dicabut ilham fujur dalam hati kita. Bukan beranggapan orang lain sama macam kita.

Seandainya ada larangan Allah yang kita langgar, bertaubatlah. Mohon ampun pada Allah. Bukan menambah lagi dosa dengan berpersepsi orang lain juga salah macam kita.

Seandainya kita tidak berubah, maka kita sentiasa memandang orang lain lebih buruk pada kita atau sama memiliki sikap buruk macam sikap kita (seandainya ada) sedangkan orang lain lebih baik dari kita.

Tinggalkan persepsi…. “sama je semua..” (ingin menyatakan orang lain juga sama teruk macam sikap buruk kita).

Takutlah kita pada kemurkaan Allah. Ingatlah ego itulah menghijab kita daripada rahmat Allah yang akhirnya kita berasa benar sedangkan salah.

Fuad Latip
18 Jan 2013

[note] saya sering terbaca…. “sama je semua… esok lusa pun pasti buat jahat juga…. sekarang bolehlah cakap…”

Peristiwa Berulang (Surah Al-Masadd (QS, 111:1-5))

11 January 2013 | Tiada Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Pagi ini saya diluangkan masa oleh Allah untuk berkongsi sebuah peristiwa zaman Rasulullah yang mana hari ini ia berulang kembali malah sebenarnya ia sentiasa berulang.

Marilah di pagi Jumaat ini kita renung kembali surah Al-Masadd (QS, 111:1-5) yang bermakna:

Binasalah kedua tangan Abu Lahab dan sesungguhnya dia akan binasa (1)
Tidaklah berfaedah kepadanya harta bendanya dan apa yang ia usahakan. (2)
Kelak dia akan masuk ke dalam api yang marak menjulang. (3)
Dan [begitu pula] isterinya, pembawa kayu bakar. (4)
Yang di lehernya ada tali dari sabut. (5)

Ketika ayat ini turun, Abu Lahab dan isterinya masih hidup. Rasulullah telah membaca ayat ini di hadapan Abu Lahab sendiri.

Saudara, seandainya kita ada kelemahan dan seseorang menyebarkan tentang kelemahan kita itu, pasti kita akan berusaha samada untuk berubah atau sedaya upaya berusaha untuk mengatasi kelemahan kita agar apa yang disebarkan oleh seseorang itu tidak benar sama sekali.

Seperti contoh, seandainya seseorang mengatakan saya bodoh tidak tahu membaca dan sememangnya saya tidak tahu membaca, jadi untuk mengatasi malu saya, saya pasti akan belajar dan berusaha agar pandai membaca sekaligus menafikan orang yang mengatakan saya bodoh tidak tahu membaca.

Tetapi ini tidak terjadi kepada Abu Lahab di mana ketika dia tahu ayat yang diketahui oleh seluruh umat Islam ketika itu, dia tidak berbuat apa-apa untuk menafikan dengan benar melainkan hanya dengan kata-kata dan amarah.

Jika dia ingin mengatakan Rasululullah itu penipu, dia boleh saja menyatakan dia memeluk Islam dan menjadi pengikut Rasulullah. Lalu dengan sendirinya apa yang dikatakan Rasululullah itu tidak benar sama sekali dan itu bukan wahyu dari Allah.

Namun itu tidak berlaku. Kerana apa? SEMUA INI ADALAH RANCANGAN ALLAH. Allah yang mengaturkan semuanya. Bukan Rasulullah. Surah Al-Masad itu adalah datang dari Allah. Rencana Allah. Maka Abu Lahab terus didayakan Allah dengan kejahatan dan kezaliman. Sebuah rencana Allah yang kita tidak ketahui.

Apa kaitannya peristiwa ini pada hari ini?
Ketika rakyat ingin mula berpusu-pusu untuk benar-benar menjalankan syariat Islam, maka ada golongan yang mula menidakkannya. Hari ini kita lebih hormat kepada mereka yang mengangkat kemaksiatan dengan hiburan yang melalaikan melebihi hormat kepada alim dan ulama. Hinggakan ada ulama yang lebih hormat kepada mereka yang SECARA TERANG menolak syariat Islam.

Golongan ini tahu Islam melarang tetapi terus melakukan. Tahu seperti tahunya Abu Lahab tentang dirinya tetapi tidak mampu berubah. Kita itu mengangkat yang lain lebih daripada Islam ini sendiri.

Diri seolah-olah tidak mampu berpisah dengan kemaksiatan. Agenda hiburan diadakan besar-besaran untuk mendapat sambutan dari orang ramai sedangkan orang ramai sudah sedar dan ingin benar-benar kembali menjalankan syariat Islam yang syumul.

Inilah yang berlaku pada hari ini dan kita sebagai hamba yang sentiasa menyaksikan kerja Allah seharusnya sedar bahawa ketika Allah mengilhamkan fujur (kejahatan/keburukan), kita tidak akan terdaya berbuat apa-apa melainkan kembali kepadaNya.

Lalu bimbanglah seandainya kita masih tidak mampu melihat dengan jiwa yang sentiasa sedar, kita akan diilhamkan dengan kefujuran dan kita tidak mampu berbuat apa-apa.

Mata dan hati kita dibutakan Allah dengan kebaikan dan dicelikkan, dibahagiakan (dengan kebahagiaan yang menipu) dengan keburukan, kejahatan, kemaksiatan hingga kita memburu keburukan, kejahatan dan kemaksiatan itu. Kita akan menyokong mereka yang terus mengangkat kemaksiatan dan kita memburukkan alim ulama yang ingin membawa Islam dengan benar.

Kita dibutakan Allah dengan siapa yang harus kita ikuti hingga kita ego menyatakan kita benar sedangkan kita telah diadakan Syaitan oleh Allah pada kita hingga kita disesatkan oleh syaitan lalu kita berasa benar sedangkan salah.

Bimbanglah akhirnya kita terus dan terus dijauhkan oleh Allah dariNya dan ketika itu kita berada dalam kemurkaan Allah di atas jalan yang sesat. Nauzubillah.

Belajarlah dari surah Al-Masad ini. Bukan sekadar sebuah cerita tentang Abu Lahab untuk kita mencaci dia dan isterinya. Tetapi ada sebuah pengajaran yang besar untuk kita hari ini.

Setiap hari, hadirlah kepada Allah dan mohonlah Allah… “ya Allah berikan petunjuk kepadaku agar aku mampu mengikuti mereka bersama-sama hadir kepadaMu dengan jiwa yang bahagia ya Allah.”

InshaAllah pasti nanti kita disedarkan Allah dan kita tahu jalan yang mana harus kita ikuti.

Fuad Latip
11 Jan 2013

Semangat Al-Mukminun (QS:23:1-9)

8 January 2013 | Tiada Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Sesungguhnya berjayalah orang-orang yang beriman. (1)
Iaitu mereka yang khusyuk dalam solatnya. (2)
Dan mereka yang menjauhkan diri dari perbuatan dan perkataan yang sia-sia. (3)
Dan mereka yang berusaha membersihkan hartanya (dengan menunaikan zakat harta itu). (4)
Dan mereka yang menjaga kehormatannya. (5)
Kecuali kepada isterinya atau hamba sahayanya maka sesungguhnya mereka tidak tercela. (6)
Kemudian, sesiapa yang mengingini selain dari yang demikian, maka merekalah orang-orang yang melampaui batas. (7)
Dan mereka yang menjaga amanah dan janjinya. (8)
Dan mereka yang tetap memelihara solatnya. (9)

____________________________

Perjuangan diteruskan. InshaAllah orang beriman itu sentiasa berjaya.

Maka untuk berjaya, pastikan iman terus dijaga. Memastikan iman terjaga, pastikan sentiasa khusyuk dalam solat. Untuk sentiasa khusyuk dalam solat, sedarlah kepada siapa kita menghadap ketika solat. Sedarlah bahawa kita sedang memuji dan memohon kepada Allah.

Lalu datang kepada Allah dengan penuh hormat dan tidak terburu-buru di dalam solat. Puji dan mohonlah dengan penuh kerendahan dari jiwa yang sedar diri ini tiadalah apa-apanya di sisi Allah.

Bersyukurlah walaupun diri tiada apa-apanya, namun rahmat yang diberikan oleh Allah menjadikan kita hamba yang sangat dikasihiNya.

Mari…. pastikan kita semua masuk dalam golongan orang yang beriman yang tidak sedikit pun menyekutukan Allah yakni melebihkan yang lain lebih dariNya.

Mari…. pastikan kita semua sentiasa beriman pada kehendakNya tanpa banyak persoalan.

Mari… pastikan kita semua menjaga kehormatan dan tidak menjatuhkan darjat kita sendiri tanpa kita sedari.

Mari… pastikan kita tidak melakukan perbuatan dan perkataan sia-sia.

Mari… pastikan hari ini dan seterusnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku semata-mata untuk Allah. Bukan untuk yang lain. Lalu tiada kecewa, sedih, marah, geram dan terasa dengan yang lain.

Mari… hari ini pastikan memiliki semangat Al-Mukminun…


  • FB GROUP JPHBT

  • JPHBT di Android Phone

  • Artikel Terkini

  • Petikan

    Kita perlu sedar hidup ini adalah mencabar. Hidup ini memang susah. Hidup ini memang banyak masalah. Kesedaran ini membuatkan kita tahu yang diri kita tidak mampu mengharungi hidup ini tanpa bantuan Allah SWT. Jika kita sedar hidup ini susah, pasti kita akan BERSUNGGUH-SUNGGUH mengharapkan bantuan Allah SWT.
    - Fuad Latip -
  • Doa

    Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan siapa pun yang membaca blog ini, menjadi orang-orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosa-dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkah. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Amin.
  • Arkib

  • Popular Keyword