Blog Ini Menggunakan Hosting 15GB Dengan Harga RM80 Sahaja. Klik Untuk Info Lanjut
Powered by MaxBlogPress  

Jiwa Positif Hidup BerTuhan (JPHBT)

Menyedari KeTuhanan Allah SWT dan Kehambaan Diri Di dalam Setiap Detik Kehidupan

Hadirlah Jiwa Kepada Allah SWT

25 October 2010 | 7 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

FacebookGoogle GmailYahoo MailWordPressTwittermore

Katakanlah: “Berimanlah kamu kepadanya atau tidak usah beriman [sama saja bagi Allah]. Sesungguhnya orang-orang yang diberi pengetahuan sebelumnya apabila Al Qur’an dibacakan kepada mereka, mereka menyungkur atas muka mereka sambil bersujud, dan mereka berkata: “Maha Suci Tuhan kami; sesungguhnya janji Tuhan kami pasti dipenuhi”. Dan mereka menyungkur atas muka mereka sambil menangis dan mereka bertambah khusyu’.
(Quran: Al-Israa’ 17:107-109)

Hadirlah jiwa kepada Allah.
Sudah sekian lama dirimu sekadar berkata-kata di bibir.
Namun jiwa masih tetap tidak mahu sedar akan Allah SWT.
Lalu dirimu tidak mampu memahami apa yang Allah SWT ajarkan kepadamu.

Jika dirimu tidak mampu memahami ilham yang sentiasa Allah SWT berikan kepadamu, hadirlah selalu.
Kau akan mula memahami ilham yang diturunkan.

Ilham yang mengajar dirimu akan hidupmu.
Ilham yang kau sentiasa inginkan di dalam solatmu ketika dirimu memohon…
“ya Allah tunjukilah aku jalan yang lurus. Jalan orang-orang yang telah Engkau berikan nikmat kepada mereka. Jalan yang bukan Engkau murkai dan bukan jalan yang sesat.”

Baca Selanjutnya…

Persepsi Itu Fitnah

21 October 2010 | 2 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Persepsi ke atas orang lain
Jika wujud persepsi buruk ke atas seseorang oleh dirimu, ketahuilah kamu akan terkurung di dalam kesempitan jiwa.

Selagi mana kamu tidak membuangkan persepsimu itu, kamu terus akan dihimpit.

Lalu pasti akan wujud pula fitnah dari mulutmu kepada seseorang itu. Kamu akan bertambah sempit apabila fitnah mula berjalar tanpa mampu disekat.

Ketika kita dengki, kita tahu kita dengki, Ketika kita benci, kita tahu kita benci.

Ketika kita cinta, kita tahu kita cinta. Ketika kita khusyuk, kita tahu kita khusyuk. Ketika kita melakukan fitnah, kita tahu kita melakukan sesuatu yang buruk. Ketika kita marah, kita tahu kita sedang marah.

Baca Selanjutnya…

Jiwa Positif Hidup Bahagia

19 October 2010 | 5 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Setiap orang ada masalah. Setiap orang pula tahu mana yang baik dan mana yang buruk. Namun tidak semua orang memiliki kekuatan untuk melaksanakan pilihan yang terbaik.

Perkara baik hanya mampu diperkatakan dibibir sahaja namun sangat berat untuk dilakukan. Manakala di dalam keadaan kita tahu bahawa sesuatu itu baik, kita pula tidak terdaya untuk melaksanakannya.

Kita tahu bersedekah itu perkara yang dituntut. Namun berapa ramai antara kita yang mampu melepaskan diri dari harta benda kita. Kita sekadar mampu bersedekah dengan nilai yang bagi kita ‘tak kisah’ jika kita beri nilai itu. Tetapi tidak dengan nilai yang kita sayang.

Kita tahu dengki mendengki bukanlah perkara yang baik. Namun perasaan itu seringkali tidak mampu kita hindarkan.

Baca Selanjutnya…

Persepsi Penghalang Syukur

7 October 2010 | 2 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Sentiasalah terima kasih pada Allah SWT tanpa sebarang sebab. Maknanya tidak kira samada kita memiliki atau tidak apa yang kita hajati, samada kita bahagia atau tidak. samada ada masalah atau tidak…. kita tetap terus berterima kasih pada Allah SWT. Kerana yang tidak dimiliki, tidak bahagia atau bermasalah itu cuma sesekali berbanding memiliki, bahagia, tiada masalah etc..etc.

Kecewa tidak memiliki, sedih tidak bahagia, pening dengan masalah sebenarnya semua hanyalah persepsi fikiran dan emosi yang terbatas. Tidak kita ketahui REALITI SEBENAR.

Kita hanya menduga dengan fikiran dan emosi lantas sang aku..jiwa yang sejati tenggelam menjadi hamba fikiran dan emosi. Kita tenggelam dan hayut bersama PERSEPSI berasaskan ilmu yang disimpan di otak kita.

Baca Selanjutnya…

  • FB GROUP JPHBT

  • JPHBT di Android Phone

  • Artikel Terkini

  • Petikan

    Ego itu merupakan rasa ke'Aku'an. Apabila kita jauh dengan Allah SWT, kita akan berasa ego. Mengapa? Kerana kita lupa diri yang kita ini hanyalah insan yang hanya berdaya dengan kekuatan yang sedikit sahaja dialirkan oleh Allah SWT. Jika kita memiliki kesedaran tertinggi kepada Allah SWT, pasti kita tidak akan ada rasa ke'Aku'an ini kerana kita sedar siapa kita.
    - Fuad Latip -
  • Doa

    Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan siapa pun yang membaca blog ini, menjadi orang-orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosa-dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkah. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Amin.
  • Arkib

  • Popular Keyword