Blog Ini Menggunakan Hosting 15GB Dengan Harga RM80 Sahaja. Klik Untuk Info Lanjut
Powered by MaxBlogPress  

Jiwa Positif Hidup BerTuhan (JPHBT)

Menyedari KeTuhanan Allah SWT dan Kehambaan Diri Di dalam Setiap Detik Kehidupan

Islamic NLP for Parenting: Mengetahui Sikap Utama Anak

29 June 2009 | 2 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

FacebookGoogle GmailYahoo MailWordPressTwittermore

Tidak dapat dinafikan, pendidikan anak-anak zaman teknologi pesat membangun ini merupakan satu hal yang amat mencabar. Ini kerana peluang anak-anak untuk mengakses dunia luar  (yang banyak kesannya) tidak mampu dihalang lagi dengan adanya teknologi serba canggih yang memberi banyak pintu pengaksesan dunia luar.

Ibu bapa yang dilahirkan dan belajar di zaman teknologi yang tidak semaju hari ini menambahkan lagi cabaran di dalam membesarkan anak-anak yang lahir dan belajar pada zaman ini. Ibu bapa perlu aktif di dalam memiliki ilmu bagi mendidik anak-anak disamping tidak menyekat anak-anak berkembang dengan ilmu teknologi yang moden ini.

Di dalam pendidikan anak-anak, perkara yang terpenting yang perlu diberikan penekanan sudah pasti adalah pendidikan jiwa mereka. Nasihat Luqman Al-Hakim:

Hai anakku: ketahuilah, sesungguhnya dunia ini bagaikan lautan yang dalam, banyak manusia yang karam ke dalamnya. Bila engkau ingin selamat, agar jangan karam, layarilah lautan itu dengan SAMPAN yang bernama TAQWA, ISInya ialah IMAN dan LAYARnya adalah TAWAKKAL kepada ALLAH.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Dimanakah Jodoh?

24 June 2009 | 13 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Elakkan bertanya pada Allah, mengapa sesuatu itu tidak berlaku
tetapi tanyalah pada Allah apakah yang diperlukan untuk sesuatu itu berlaku.

Suatu petang ketika hujung minggu, saya bersama isteri dan anak saudara (cucu sulung daripada 30 orang cucu mak) berbual-bual di rumah saya tentang jodoh. Anak saudara, gadis berumur 26 tahun, masih bujang dan bekerja sebagai jurutera rangkaian dengan sebuah syarikat telekomunikasi besar di Malaysia.

Jodoh, tidak dapat dinafikan merupakan persoalan besar di dalam kehidupan hari ini sehingga ia sudah dianggap masalah hidup terhadap ramai individu. Ramai yang terus berdepan dengan ketentuan Ilahi yang masih belum menemukan ramai hambaNya yang masih belum bertemu dengan jodoh.

Saya dan isteri mempunyai ramai kawan yang masih belum bertemu dengan jodoh. Anak saudara saya juga berhadapan dengan persoalan ini.

Pada petang itu, beliau meminta pendapat daripada saya (pakcu) dan isteri saya (makcu) tentang mencari jodoh. Dengan kerja yang baik, kemahiran memasak tidak perlu dipertikaikan lagi (ditugaskan memasak jika datang ke rumah saya), rupa yang cantik, baik dengan semua mak dan bapa saudara dan beberapa ciri-ciri lain telah menjadi persoalan besar mengapa beliau belum bertemu dengan mana-mana lelaki.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Jangan Takut Pada Allah

23 June 2009 | 4 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Perkataan ‘Jangan’ di dalam tajuk artikel ini (Jangan takut pada Allah) merupakan satu perkataan yang negatif untuk ayat saranan atau nasihat. Sedaya upaya elakkan perkataan ‘jangan’ ketika memberi saranan. Namun saya gunakan juga kerana saya berasa ayat tersebut sesuai dengan perkataan jangan.
[Note: Saranan terbaik adalah, dekatlah pada Allah, cintai Allah dan sebagainya.]

Saudara,
Setiap hari jumaat, kita sering mendengar khutbah jumaat yang menyarankan agar kita ‘takut pada Allah’. Begitu juga di dalam ceramah-ceramah atau saranan-saranan yang selalu kita dengar. Setiap kali mendengarnya, saya berasa tidak senang kerana saranan itu menyuruh sesiapa yang hadir untuk takut pada Allah.

Saranan ‘takut pada Allah’ ini tidak ada bezanya dengan saranan ‘takut pada penjahat’, ‘takut pada hantu’, ‘takut pada binatang buas’ dan sebagainya.

Saranan takut pada Allah membuatkan kita lebih jauh daripada Allah. Sewajibnya kita lebih dekat dengan Allah. Menyayangi dan mencintai Allah SWT.

Baca Selanjutnya…

PhD: Hari Pertama

22 June 2009 | 6 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Sahaja aku mencari ilmu di dalam
perjalanan PhD kerana Allah SWT.

“Ya Allah, Tuhan yang Maha Menguasai seluruh Ilmu di langit dan di bumi dan di antaranya. Tuhan yang Maha Mengetahui Ilmu terdahulu, kini dan akan datang. Tuhan yang Maha Pemberi. Tuhan yang Maha Penentu.

Aku memohon kepadaMu ya Allah, berikan aku pengetahun ilmuMu yang maha luas itu. Aku memohon kepadaMu untuk mengetahui ilmuMu yang terdahulu, kini dan akan datang. Aku memohon ya Allah, agar diberikan segala kemudahan dan jalan-jalan mendapatkan ilmuMu ya Allah. Aku memohon kepadaMu agar diberikan penentuan yang baik-baik.

Ya Allah, aku memohon kepadaMu agar aku diberikan ilmu yang dapat memberikan manafaat buat diriku ya Allah, manafaat buat keluargaku ya Allah. Manafaat buat mukminin dan mukminat ya Allah. Manafaat kepada seluruh alamMu ya Allah. Ya Allah, aku memohon agar aku diberikan ilmu yang tidak dimurkai olehMu ya Allah. Dan aku memohon agar aku diberikan ilmu yang tidak sesat ya Allah.

Ya Allah, kepadaMu lah Tuhan yang aku sembah dan kepadaMu lah Tuhan yang aku minta pertolongan. Sesungguhnya tiada selain Allah yang dapat membantu diriku di dalam mencapai kejayaan dunia dan akhirat. Amin ya Allah. Terima kasih Allah. Terima kasih.

Doakan kejayaan saya di dalam mencari ilmu Allah. Terima kasih semua.

Memiliki Kesedaran Tertinggi #2

19 June 2009 | 1 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Saudara perlu membaca artikel-artikel di bawah sebelum membaca artikel ini.
1.Kita tidak disarankan berusaha
2.Memiliki kesedaran tertinggi #1

Setiap apa yang saya tulis merupakan persoalan yang mungkin saudara juga fikirkan selama ini. Namun disebabkan kita dididik agar tidak menyuarakan persoalan yang dikatakan “mengarut” lalu kita hanya berdiam diri. Tetapi jauh dilubuk hati kita, ia masih tertanya-tanya.

Saya melihat masalah utama kita adalah memahami makna usaha, redha, pasrah dan berserah. Telah kukuh di fikiran kita bahawa yang dikatakan ‘usaha’ ini difahami sebagai gerakan yang kita lakukan dengan kuasa kita sendiri. Manakala redha, pasrah dan berserah adalah sesuatu yang pasif. Jika seseorang itu redha, pasrah dan berserah, orang itu dikatakan tidak melakukan apa-apa kerja atau usaha. Hanya diam dan tidak melakukan apa-apa.

Kesalahfahaman yang bertahun lamanya tertanam di fikiran kita membuatkan kita makin jauh dengan Allah SWT. Kita tidak menyedari secara tidak langsung kita menafikan hak muklak Allah ke atas diri kita. Kita tidak menyedari bahawa yang dikatakan ‘usaha’ itu adalah berkomunikasi (berdoa) dengan sabar dan bersolat. Yang lain itu adalah hak mutlak Allah.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Memiliki Kesedaran Tertinggi #1

19 June 2009 | 5 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Bacalah (Wahai Muhammad) Dengan nama Tuhanmu Yang menciptakan (sekalian makhluk),ia menciptakan manusia dari sebuku darah beku. Bacalah, dan Tuhanmu Yang Maha Pemurah,Yang mengajar manusia melalui Pena dan tulisan, ia mengajarkan manusia apa Yang tidak diketahuinya.
(QS: Al-‘Alaq 96:1-5)

Artikel Redha, Pasrah dan Berserah dan Kita Tidak Disarankan Berusaha telah saya bawakan sebelum saya ingin menulis artikel ini. Ia bertujuan untuk membawa saudara semua mencapai kepada kesedaran yang lebih tinggi.

Terima kasih Allah kerana saudara semua mempunyai kesedaran yang tinggi dan saya melihat betapa BerkuasaNya Allah di dalam menuntun kita untuk lebih dekat denganNya.

Pemahaman surah QS: Al-‘Alaq 96:1-5 dijelaskan bahawa kita perlu mendapatkan ilmu. dan seringkali dijelas kita perlu mendapat ilmu dengan membaca sesuatu yang ada tulisan. Namun jarang kita dijelaskan bahawa Allah menyuruh kita bukan sahaja mendapatkan ilmu melalui pembacaan sesuatu berbentuk tulisan tetapi sebenarnya kita lebih lagi seharusnya membaca alam ini.

Tatkala kita melihat debu yang berterbangan, kita hanya memikirkan yang berterbangan itu debu.  Kita memikirkan debulah yang berusaha untuk bergerak.

Jarang sekali terlintas di fikiran kita untuk membaca alam bahawa yang menggerakkan debu itu adalah angin. Debu hanya pasrah kepada gerakan angin. Debu tidak langsung berusaha untuk bergerak kerana yang menggerakkan adalah angin.

Nah! Jika kita pergi lagi kepada kesedaran yang tertinggi, kita perlu membaca alam bahawa yang menggerakkan angin dan debu adalah Allah SWT. Angin dan debu juga pasrah dan redha dengan aturan Allah SWT. Angin dan debu mengikut dan berserah pada kehendak Allah walaupun suka atau pun terpaksa.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Kita Tidak Disarankan Untuk Berusaha

17 June 2009 | 12 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

“Jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu.
Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuk”
(QS: Al-Baqarah 2:45)

Jika kita membaca ayat di atas, Allah SWT menyarankan kepada kita agar meminta pertolongan (doa) dengan sabar dan solat.

Ketika kita mempunyai masalah atau keinginan maka ayat ini menyarankan agar kita meminta tolong kepada Allah, kemudian bukan berusaha namun kita disarankan untuk bersabar kemudian setelah itu kita juga tidak disarankan untuk berusaha namun malah disuruh solat.

Kesimpulannya, kita tidak pun diminta untuk berusaha. Kita hanya di minta untuk meminta dan kemudian dirikan solat. Jadi tetapkan keinginan kita dengan berdoa, kemudian bersabarlah dan terakhir solat.

Sederhana kan?….Demikianlah Al-Quran.

Pandangan daripada saudara semua dengan hal ini amatlah di tunggu-tunggu. Terima kasih.

Penerangan jelas di dalam artikel di bawah:
Memiliki Kesedaran Tertinggi #1
Memiliki Kesedaran Tertinggi #2

Incoming search terms:

Bagaimana

17 June 2009 | 5 Komen | Cetak Artikel Cetak Artikel

Bersyukurlah dengan apa yang ada.
Bagaimana hendak berasa syukur?
Rasa tidak bersyukur bukan sesuatu yang dibuat-buat.
Ia hadir sendiri dari dalam jiwa.

Berpuashatilah dengan segala apa yang kita miliki.
Bagaimana hendak berasa berpuashati?
Rasa tidak puashati datang sendiri dalam jiwa.

Bersabarlah dengan segala ujian Allah SWT.
Bagaimana ingin bersabar?
Jiwa memang sedih, kecewa dan sebagainya dengan apa yang berlaku.

Untuk berjaya, kamu kena kuat berusaha. Kamu kena rajin.
Bagaimana untuk kuat berusaha sedangkan kita memang malas?

Kalau kamu malas, kamu kena banyak solat, kamu kena banyak baca Al-Quran.
Bagaimana nak solat kalau memang malas?
Bagaimana nak baca Al-Quran kalau memang malas?

Bertaubatlah untuk bersihkan hati.
Bagaimana nak bertaubat kalau memang malas nak bertaubat?

Kalau kamu marah, kamu pergi ambil wudhuk dan solat.
Bagaimana dalam keadaan marah, kita nak pergi ambil wudhuk dan solat untuk hilangkan marah?
Memang kita rasa nak marah.

Baca Selanjutnya…

Incoming search terms:

Artikel Seterusnya »
  • FB GROUP JPHBT

  • JPHBT di Android Phone

  • Artikel Terkini

  • Petikan

    Iman itu kesedaran. Cinta itu menguatkan kesedaran. Komunikasi itu melahirkan cinta.
    - Fuad Latip -
  • Doa

    Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan siapa pun yang membaca blog ini, menjadi orang-orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosa-dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkah. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Amin.
  • Arkib

  • Popular Keyword