Blog Ini Menggunakan Hosting 15GB Dengan Harga RM80 Sahaja. Klik Untuk Info Lanjut
Powered by MaxBlogPress  

Jiwa Positif Hidup BerTuhan (JPHBT)

Menyedari KeTuhanan Allah SWT dan Kehambaan Diri Di dalam Setiap Detik Kehidupan

SAHUR, Sebuah Amanah Pada Tuhan

7 July 2014 | Cetak Artikel Cetak Artikel

Share/Bookmark

#JPHBT #RAMADHAN : SAHUR, Sebuah Amanah Pada Tuhan]

Bismillah hirRahmanir Rahim

Sangat menarik untuk membuat penyelidikan tentang kesan sahur ke atas jiwa dan jasad.

Ternyata ketika sahur, tujuan utamanya bukan untuk makan agar tidak lapar di siang hari.

Ketika Sahur, keadaan alam dan diri berada pada gelombang rendah yakni alpha dan theta. Kita bangun dari tidur daripada gelombang delta ke gelombang alpha dan theta.

Kita mulakan hidup kita pada gelombang rendah ini untuk mengharungi kehidupan sibuk siang hari di mana penuh dengan gelombang beta. Gelombang beta yang penuh pemikiran dan kehendak nafsu yang stress.

Kita mulakan dengan keadaan di mana ilham mudah ditangkap dengan syarat beriman, berislam dan berihsan. Ilham dari Allah untuk menjalankan aktiviti hari ini.

Sahur membuktikan kita makan dalam keadaan tidak lapar. Tiada bernafsu makan namun tetap makan.

Kita bangun bukan kerana lapar tetapi bangun atas amanah dan tanggungjawab kita pada Tuhan demi sebuah latihan untuk kuat sedar padaNya.

Sahur adalah amanah memberikan kenderaan ini yakni sang jasad sekadar keperluan nya untuk hidup yakni makanan.

Sahur melatih untuk kita bangun melawan ngantuk dan sedapnya tidur demi sebuah amanah kita.

Sahur membezakan puasa kita dengan puasa yahudi yang menunjukkan jelas siapa yang benar-benar bangun melawan kehendak nafsu demi Tuhan kita atau sekadar lapar dah dahaga sahaja.

Sahur adalah penzahiran niat kita untuk mula berpuasa jiwa dan raga demi Tuhan.

Inilah sahur. Ia nampak kecil namun kesannya sangat besar.

Jangan sesekali melupakan sahur. Dan jangan tidur kembali selepas solat subuh demi mengekalkan gelombang rendah yang dimiliki sebaik bangun sahur.

Fuad Latip
7 Julai 2014

[#JPHBT #RAMADHAN : Memahami Bagaimana Mengawal Nafsu]

1 July 2014 | Cetak Artikel Cetak Artikel

Bismillah hirRahmanir Rahim

Pagi ini sebaik sampai di pejabat, ada beberapa pelajar ingin berjumpa saya. Berbual-bual dan mereka menceritakan kehidupan di kolej.

Mereka menceritakan tentang sahabat di kolej yang selalu sakit hati dengan mereka.

Saya memberikan firman Allah agar mereka sabar.

“Di dalam hati mereka ada penyakit, maka Allah menambah penyakit tersebut, dan mereka akan mendapatkan seksa yang pedih akibat apa yang mereka dustakan“. (QS. al-Baqarah, 2,10)

Sakit itu adalah seksaan Allah. Ternyata ia adalah hati kita namun kita tidak mampu menguasainya. Kerana sebenarnya Allah menggenggam hati-hati kita sehingga apabila kita tidak SEDAR padaNya, Allah mengilhamkan fujur yakni keburukan hingga kita tidak mampu membezakan yang baik dan yang buruk.

Ketika jiwa difujurkan Allah melalui syaitan, maka kita akan sentiasa berasa benar sedangkan salah.

Saya terangkan, puasa adalah melatih untuk kuat sedar ke Allah. Sedar bahawa kehendak yang ada seperti makan, syahwat, harta benda, beli belah dan umpamanya adalah nafsu yakni kehendak tubuh badan ini, sang jasad.

Ketika jasad melemah, seharusnya kita kuat sedar ke Allah. Ketika sedar pada Allah, di saat itu kita mampu menangkap ILHAM TAQWA dari Allah. Inilah yang dikatakan orang yang beriman yang berpuasa itu pasti mendapat TAQWA.

Puasa melemahkan jasad dengan menyekat semua kehendaknya di siang hari. Ketika iftar, kita sekadar memberikan jasad keperluannya sahaja. Bukan makan sehingga buncit hingga tidak mampu mendirikan solat.

Praktikalnya, SEDARI…ketika inginkan sesuatu..oh ini kehendak jasad. Adakah ia keperluan atau kehendak yang melebihi.

Sebagai contoh, jika lihat makanan sewaktu berpuasa, kita bagaikan boleh makan ayam panggang sebesar gunung. Walhal kita tidak mampu. Itulah nafsu sepertimana kata Nabi Yusuf “Sesungguhnya nafsu itu sentiasa mengajak kepada kejahatan.” (Yusuf: 53).

Bermakna nafsu itu sentiasa membawa kepada berlebih-lebihan. Sentiasa lebih daripada fitrah yakni keperluannya.

Puasa menyekat kita daripada kehendak jasad agar menyedari diri yang hakiki. Kita adalah yang sedar kuat kepada Allah. Yang mengikuti sang Ruh yang sentiasa basyirah dan merespon ilham yang turun daripada Allah.

Ketika ada kehendak itu ini…. SEDARLAH…oh itulah nafsu. Aku tidak harus mengikuti nafsu.

Ketika ingin berlebih-lebihan… SEDARLAH oh.. inilah nafsu.. Aku tidak sesekali akan tunduk.

Ketika hati sakit.. SEDARLAH..oh aku difujurkan Allah kerana tidak sedar kepadaNya. Istighfarlah…istighfarlah… mohon ampun dari Allah. Mohon agar Allah lapangkan dada hingga hati ini lapang-selapangnya.

BERPUASALAH DENGAN BENAR. Yakni yang benar-benar melatih diri untuk tidak mengikuti kehendak jasad yakni nafsu.

Subhanallah. Indahnya hidup ketika sentiasa menyedari Allah.

Fuad Latip
31 Julai 2014

Artikel dari fuadlatip.com

http://www.fuadlatip.com/v1/2014/07/ramadhan-memahami-mengawal-nafsu/

[JPHBT: Panduan Mendapatkan Anak Lelaki atau Perempuan]

24 February 2014 | Cetak Artikel Cetak Artikel

Untuk ibu bapa muda yang masih terus merancang mendapatkan anak.

Petang tadi, isteri saya berjumpa Doktor O&G di Pusat Perubatan Salam, Shah Alam. Keputusan jantina untuk anak ke-4 kami yang bakal lahir julai nanti adalah lelaki.

Jika ini menjadi kenyataan semasa isteri bersalin nanti, maka lengkaplah anak saya 4 orang berselang seli perempuan, lelaki, perempuan dan lelaki. Ia seperti yang kami rancang.

NAMUN SEMUANYA ADALAH KEHENDAK ALLAH YANG TELAH DITETAPKAN sehingga pada syariatnya kelihatan doa dan usaha kami dimakbulkan. Sedangkan hakikatnya ia adalah sebuah KETETAPAN.

Semua ini adalah agar kami hambaNya lebih bersyukur dan terus sentiasa setiap saat menyedariNya ketika melihat aturan Allah yang sangat hebat ini.

*****
Saya masih ingat ketika baru berkahwin pada tahun 2005, saya dan isteri ingin tahu apakah petua untuk mendapatkan anak lelaki atau perempuan.

Kami sama-sama sentiasa berkomunikasi dengan Allah bertanyakan cara terbaik untuk mendapatkan anak lelaki atau perempuan.

Alhamdulillah, kami dijumpakan oleh Allah dengan satu kaedah dikenali sebagai Kaedah Shettles.

Kami berusaha mengikut kaedah ini dalam perancangan keluarga. Dengan izin Allah, Alhamdulillah apa yang dirancang SELARI dengan KETETAPAN ALLAH. Ia menjadikan kami lebih bersyukur malah tersungkur sujud kepadaNya.

******
Kaedah Shettle melihat dari sudut hukum Allah atau dikenali sebagai saintifik. Namun semuanya adalah kehendak dan izin Allah adanya.

Dalam kajian kaedah ini, untuk mendapatkan anak perempuan, sperma dan ovum harus disenyawakan di awal ovulasi isteri. Ini kerana sperma yang membawa genetik Y (untuk anak lelaki) bergerak sangat laju berbanding sperma yang membawa genetik X (untuk anak perempuan).

* X ibu + Y ayah = XY anak lelaki
* X ibu + X ayah = XX anak perempuan
Gen dari ayah menentukan jantina anak.

* Sperma Y = Laju tetapi cepat mati
* Sperma X = Perlahan tetapi lambat mati

* Keadaan rahim isteri
Keadaan asid = Anak perempuan
Keadaan kurang asid = Anak lelaki

Persenyawaan perlu berlaku di dalam rahim.

Apabila suami dan isteri “bertasbih” di awal ovulasi, ovum (telur daripada ibu) masih berada di hujung tiub falapio, maka sperma Y yang sampai di dalam rahim isteri tidak akan bertemu dengan ovum di dalam rahim. Maka tidak akan terjadi anak lelaki mengikut saintifik.

Beberapa hari selepas itu, ovum terhasil dan bergerak dari tiub falapio ke dalam rahim dengan mengambil masa kira-kira 5 hari selepas ovulasi. Ketika itu sperma X yang masih hidup sampai ke dalam rahim. Maka terjadi persenyawaan antara sperma X dan ovum (X) lalu terhasil anak perempuan (XX).

Untuk Mendapatkan Anak Perempuan:
“Bertasbih” lah suami dan isteri hari ke-5 selepas bersih dari haid hingga hari ke-7 atau 8. Jika dapat pastikan keadaan berasid di mana isteri tidak digalakkan sampai ke tahap orga***s.

Untuk Mendapatkan Anak Lelaki
“Bertasbih” lah suami dan isteri hari ke-9 selepas bersih dari haid hingga hari ke-11.

Ketika ini, ovum isteri telah sedia ada di dalam rahim. Disebabkan sperma Y bergerak laju, maka sperma Y bertemu ovum di dalam rahim isteri terlebih dahulu berbanding sperma X.

Maka keberangkalian untuk terjadinya anak lelaki (XY) adalah tinggi.

Beruntunglah kita kerana ada beberapa tool secara atas talian (online) percuma untuk mengetahui tarikh yang sesuai untuk mendapatkan anak lelaki atau perempuan.

Saya dan isteri sangat suka menggunakan tool untuk kaedah Shettles ini seperti link di bawah kerana tool di laman web ini lebih tepat dan mudah.

http://www.momswhothink.com/component/womancalendar.html

Selamat mencuba. Namun jangan lupa bahawa semuanya adalah kehendak Allah mengikut KETETAPANNYA. Peganglah hakikatNya namun jalankan terus usaha dan ikhtiar selagi kita masih belum mengetahui takdir yang bakal kita lalui.

Kita akan sentiasa sedar bahawa diri kita sekadar Lahaula wala quwwata illah billah. Pastinya kita akan sentiasa kembali yakni sedar padaNya setiap saat hidup kita …. innalillahiwainnailaihirojiun di dalam kita menjalankan tugas kekhalifahan ini sebagai wakilNya.

Dengan memahami indahnya aturan Allah, kita akan lebih sedar bukan sekadar kehambaan kita malah sedar kefanaan kita dan KeTuhanan Allah SWT.

“ya Allah kami lakukan semua ini keranaMu. Sesungguhnya solat kami, ibadah kami, hidup kami dan mati kami hanya untukMu ya Allah. Semata-mata keranaMu ya Allah.”

Fuad Latip
24 Feb 2014

TAMBAHAN:
Petua Ibu Mertua:
Ikan membuatkan rahim kurang berasid berbanding ayam. Untuk anak lelaki, isteri perlu banyak makan ikan berbanding ayam dan sebaliknya. Wallahuaklam.

[JPHBT: Ikhlas Di dalam Memberi dan Menerima]

18 February 2014 | Cetak Artikel Cetak Artikel

2014-02-18 09.35.10

Bismillah hirRahmanir Rahim

MEMBERI:

Kita biasa dengan kata-kata “Berilah dengan ikhlas”. Kita faham berilah dengan ikhlas itu adalah berilah kerana Allah SWT. Lalu kita disedarkan lagi berilah kerana Allah itu bermakna berilah tanda syukur kita pada Allah.

Izinkan saya jelaskan dengan mudah dalam hal ini.

Berilah dengan Ikhlas bermakna Si Pemberi harus memberi dengan menerima Allah. Apa yang dimaksudkan menerima Allah? Terimalah kehendak Allah atas rezeki dalam apa jua bentuk yang kita ada. Ketika kita menerima Allah dengan benar, inilah yang dimaksudkan dengan Ikhlas.

Ketika kita menerima Allah dengan benar (Ikhlas) maka pasti ada kekuatan untuk kita memberi. Maka sebenarnya ikhlas itu lebih awal daripada perbuatan memberi. Bukan sama waktu ketika memberi, ketika itu barulah bermulanya ikhlas.

Contoh mudah, Ketika saya menerima kesihatan yang baik ini daripada Allah yakni bersyukur dan berterima kasih, maka pasti saya mudah membantu yang lain. Saya faham rezeki kesihatan yang baik ini perlu disebarkan dengan membantu yang lain. Andai saya kata saya bersyukur namun tidak membantu yang lain, maka sebenarnya syukur itu sekadar “perasan sendiri diri bersyukur”.

Inilah yang dikatakan Allah dalam surah Al-Zukhruf,
“Barangsiapa yang berpaling dari pengajaran Tuhan Yang Maha Pemurah, Kami adakan baginya syaitan maka syaitan itulah yang menjadi teman yang selalu menyertainya. Dan sesungguhnya syaitan-syaitan itu benar-benar menghalangi mereka dari jalan yang benar dan mereka menyangka bahwa mereka mendapat petunjuk.”
(QS: Al-Zukhruf, 43: 36)

Mereka sangka mendapat petunjuk, menyangka sudah bersyukur namun ternyata masih belum.

Ketika saya memahami sesuatu perkara, saya menerima dan berterima kasih pada Allah dengan kefahaman itu lalu saya sebarkan kefahaman ini. Maka ketika itu jadilah pemberian itu kerana Allah.

Ketika saya mendapat rezeki wang atau harta lebih daripada keperluan, saya menerima kehendak Allah menetapkan saya menerima rezeki tersebut dan faham saya perlu menyebarkan rezeki itu, maka pasti ada petunjuk, kesedaran dan kekuatan untuk memberi.

Ikhlas itu diawal sebelum perbuatan memberi lagi.

**************************************
MENERIMA:

Memberi itu sering dititik beratkan dengan Ikhlas namun seringkali terlupa bahawa MENERIMA JUGA HARUS IKHLAS. Ikhlas bukanlah sesuatu yang boleh direka-reka. Lalu bagaimana?

Ketika menerima, sedarlah bahawa Allah menetapkan takdirNya pada hari dan saat tersebut kita menerima sesuatu. Tidak kiralah menerima sesuatu dalam bentuk wang, harta, ilmu atau lain-lain pertolongan.

Di saat kita menerima takdir ini, maka kita pasti akan menerima apa jua pemberian samada kita sudah tahu ilmu tersebut, kita tidak perlukan pertolongan pun, namun kita tetap terus menerima dengan berterima kasih dan menghargai.

Maka ikhlas itu lebih awal daripada perbuatan menerima. Bukannya ikhlas bermula dengan menerima.

**************************************

KESIMPULAN:

Samada memberi ataupun menerima, hal pertama samada kita si pemberi atau si penerima, kedua-duanya perlu menerima takdir Allah yakni ikhlas dengan Allah. Ikhlas yang dimaksudkan adalah ikhlas dengan Allah, menerima kehendakNya, takdirNya. Berterima kasih dan bersyukur padaNya.

Ketika si pemberi ikhlas menerima Allah, pasti pemberi berterima kasih pada Allah. Bersyukur padaNya. Kemudian pasti ada petunjuk, kesedaran dan kekuatan untuk memberi. Lalu memberi menjadi ringan dan mampu melepaskan apa yang diberikan.

Ketika si penerima ikhlas menerima Allah, pasti ada kesedaran dan bersyukur pada Allah dengan takdirnya saat itu si penerima menerima rezeki dari Allah melalui si pemberi. Lalu pasti menerima dengan hati yang lapang hasil daripada sedar ia sebuah ketetapan Allah. Pasti menghargai dan berterima kasih pada si pemberi kerana menjadi wakil Allah dengan baik dengan sanggup menyebarkan apa yang dimiliki oleh si pemberi.

UNTUK MEMBERI DENGAN IKHLAS
Menerima/berserah/redha dengan Allah –> diilhamkan taqwa (petunjuk, kekuatan, kesyukuran) –> mampu melepaskan harta benda/ilmu etc.

UNTUK MENERIMA DENGAN IKHLAS
Menerima/berserah/redha dengan Allah –> diilhamkan taqwa (petunjuk, kekuatan, kesyukuran) –> mampu menghargai dan berterima kasih kepada yang memberi.

“Ia (iblis) berkata Tuhanku, oleh karena Engkau telah memutuskan bahawa aku sesat , aku pasti akan jadikan ( kejahatan) terasa indah bagi mereka di bumi dan aku akan menyesatkan mereka semuanya kecuali hamba-hambaMu yang ikhlas”
(QS Al-Hijr : 39 – 40)

“ya Allah, ajarilah kami untuk menjadi hambaMu yang ikhlas ya Allah. Terima kasih ya Allah, terima kasih.”

Fuad Latip
18 Feb 2014

Belajar untuk….

15 February 2014 | Cetak Artikel Cetak Artikel

Bismillah hirRahmanir Rahim

Hidup… belajar menghargai. Namun apabila kita gagal benar-benar menghargai nikmat Allah (Asyik meminta sahaja) bagaimana mungkin kita mampu menghargai sesama manusia dan makhluk?

Hidup… belajar menerima. Namun apabila kita gagal menerima ketentuan Allah, bagaimana kita mampu menerima kekurangan dan kelemahan sesama manusia dan makhluk?

Hidup… belajar mendengar. Namun apabila kita asyik bercakap atau fikiran kita sentiasa berada dalam beta, berfikir termasuk hal yang tidak perlu (sentiasa mind-chat), bagaimana mungkin kita mampu mendengar? Bagaimana kita mampu menangkap petunjuk daripada Allah?

Hidup… belajar bersyukur. Namun apabila kita gagal bersyukur pada Allah, bagaimana kita mampu beterima kasih kepada manusia dan makhluk?

Mohon pada Allah agar diajarkan untuk menghargai, berserah/redha (menerima Allah), mendengar dan berterima kasih.

“ya Allah kami mohon agar dikurniakan kami hati yang sentiasa menghargai, redha, mendengar dan bersyukur ya Allah. Terima kasih ya Allah, terima kasih.”

Fuad Latip
15 Feb 2014

[Menjadi Hamba Yang Cukup] : Siri 1

28 January 2014 | Cetak Artikel Cetak Artikel

Bismillah hirRahmanir Rahim

Alhamdulillah syukur pada Allah. Pagi ini saya ditakdirkan solat dhuha di Masjid SAAS Shah Alam.

Saya teringat ada sebuah soalan daripada sahabat iaitu,

“Fuad, boleh berikan doa dhuha yang ringkas?”

Lalu saya bawakan doa terakhir dalam doa dhuha iaitu

“Ya Allah, mohon ya Allah agar limpahkanlah kepada kami segala yang telah Engkau limpahkan kepada hamba-hambaMu yang soleh”.

Saudara, doa terakhir ini sentiasa melindungi kita daripada kekayaan yang menakutkan yakni kekayaan yang mampu membuatkan kita melupai Allah.

Doa akhir dalam doa dhuha sebenarnya adalah doa untuk menjadikan kita ini HAMBA YANG CUKUP.

Kita memohon agar Allah limpahkan rezeki kepada kita sepertimana Allah limpahkan kepada orang-orang yang soleh.

Rezeki yang dinikmatkan kepada mereka yang soleh pasti rezeki yang baik-baik. Rezeki yang halal dan suci. Rezeki yang cukup. Rezeki yang mendekatkan lagi mereka kepada Allah.

Rezeki yang dilimpahi itu pasti TIDAK menjadikan mereka yang soleh itu hamba yang tamak, hamba yang sombong, hamba yang ego, hamba yang boros, hamba yang mengumpul harta hingga tidak pedulikan mereka yang memerlukan dan seumpamanya.

Kerana itu ketika sahabat meminta doa dhuha yang ringkas, saya berikan doa yang terakhir di dalam doa dhuha. Mengharapkan agar rezeki yang dilimpahi sama rahmat dan nikmatnya dengan rezeki orang-orang yang soleh.

Marilah kita sentiasa berdoa agar Allah sentiasa melimpahi kita rahmat dan nikmat sepertimana Allah melimpahkan rahmat dan nikmat kepada orang-orang yang Soleh.

“Ya Allah tunjukilah kami jalan yang lurus ya Allah. Jalan orang-orang yang telah Engkau kurniakan nikmat kepada mereka ya Allah. Bukan mereka yang Engkau murkai dan bukan mereka yang sesat ya Allah. Amin ya Allah, amin. “

Astaghfirullah, Astaghfirullah, Astaghfirullah.

Fuad Latip
Pagi Yang Bahagia
28 Jan 2014

*****
“Ya Allah sesungguhnyanya waktu dhuha itu waktu dhuhamu,

kecantikan itu ialah kecantikanMu,
keindahan itu keindahanMu,
kekuatan itu kekuatanMu,
kekuasaan itu kekuasaanMu
dan perlindungan itu perlindunganMu. ”

“Ya Allah jika rezekiku ada di langit, turunkanlah
dan jika ada di bumi, keluarkanlah,
jika sukar mudahkanlah,
jika haram sucikanlah,
Jika masih jauh dekatkanlah.

Berkat waktu dhuha, keagungan, keindahan, kekuatan dan kekuasaanMu, limpahkanlah kepada kami segala yang telah Engkau limpahkan kepada hamba-hambaMu yang soleh”

Bagaimana Hidup Diurus Allah?

18 January 2014 | Cetak Artikel Cetak Artikel

Bismillah hirRahmanir Rahim

Bagaimana Hidup Diurus Allah?

Redha dengan Allah. Redha dengan takdir bukanlah DI AKHIR!!!! Bukan setelah semua dilakukan akhirnya baru ingin redha dan menerima setelah segala usaha masih gagal. Ini bukan berserah. Ini mengalah.

Redha = Menerima kehendak Allah + Mengikut ketetapan yang ditetapkan Allah.

Redha atau menerima ini harusnya di awal. Redha dahulu apa jua yang telah dan sedang berlaku. Namun sesuatu yang belum berlaku, usahakan andai ia baik. Jauhkan andai ia tidak baik.

Apa yang telah berlaku, terima dan redha. Kemudian teruslah ikut ketetapan yang ditetapkan Allah.

Apabila saat ini sakit… redha. Kemudian ikut ketetapan yakni mencari cara untuk sembuh. Ke klinik, ke farmasi atau apa jua cara untuk sembuh.

Apabila tiada rezeki…. redha. Kemudian ikut ketetapan yakni harus mencari rezeki. Ada tanggungjawab untuk diuruskan dengan rezeki. Boleh jadi membayar hutang, memberi nafkah makan, minum, tempat tinggal, bersedekah, berzakat, haji dan sebagainya.

Apabila tiada ilmu….. redha. Kemudian ikut ketetapan yakni tiada ilmu itu menjadikan kita jahil. Lalu belajar… menuntut ilmu… berguru dan sebagainya.

Apabila ditimpa musibah….. redha. Kemudian ikut ketetapan Allah.

Apabila diberikan rezeki, dilimpahi nikmat… redha. Kemudian ikut ketetapan Allah yakni bersyukur, berterima kasih.

Namun dalam terus mengikut ketetapan Allah, teruskan menjaga kesedaran pada Allah. Tidak sesekali lepaskan Allah walau satu saat pun. Mohon terus pada Allah cara yang terbaik di sisiNya.

Nanti pasti sabar. Pasti Bersyukur. Pasti tenang. Pasti bahagia. Pasti terus dikurniakan semangat dan ilham dalam meneruskan hidup.

“Ya Allah, kami terima ya Allah. Kami redha ya Allah.”

Fuad Latip
18 Jan 2014

Terima Dahulu Kehendak Allah

22 November 2013 | Cetak Artikel Cetak Artikel

Bismillah hirRahmanir Rahim

Lama tidak menulis.

Saudara, apabila ada masalah dan masih belum selesai masalah tersebut, maka yang utama bukan pening kepala memikirkan cara untuk menyelesaikan masalah itu terlebih dahulu. Tetapi yang utama adalah menerima dahulu kehendak Allah dengan aturanNya.

Apabila masalah tidak selesai, kita masih ada peluang masuk ke Syurga Allah dan menemuiNya. Namun andai GAGAL menerima kehendak Allah, Allahurabbi… masuklah kita dalam kumpulan Iblis yang tidak menerima kehendak Allah walaupun hanya satu hal yakni sujud pada Adam. Nauzubillah.

Lalu mari kita menerima kehendak Allah ke atas apa yag berlaku. Menerima kehendak Allah bukan bermakna MENYERAH KALAH. Tetapi kita masuk ke tingkatan bertenang di mana kita mengikut aturan Allah.

Di dalam ketenangan itu nanti ada ilham yang masuk ke hati kita dan menjana fikiran dan idea dalam menyelesaikan masalah itu. Nanti akan kelihatan jelas jalan-jalan penyelesaian ketika hati dalam ketenangan yang asli. Tidak dibuat-buat tenang dengan memasukkan fikiran yang positif sedangkan jiwa tetap gelisah.

Ujian adalah untuk mengetahui tahap iman kita. Kita mungkin sudah dapat mengatasi masalah yang lain. Lalu diuji lagi dengan ujian yang lain untuk kita tahu samada kita mampu atau tidak untuk ujian seterusnya.

Hal ini akan berterusan. Corak kehidupan ini sentiasa berulang. Lalu tidak ada apa yang perlu dipeningkan. Hari ini selesai, esok kita akan hadapi lagi hal yang lain. Kita teruskan lagi. Ia sebuah permainan yang menarik dan harus dinikmati kerana selepas satu hal berjaya kita atasi, lalu ada lagi yang lain.

Bahagianya ada di ketika kita tetap bergantung pada Allah. Kita sedar kita hidup dalam sebuah permainan aturan Allah. Kita ikut Allah. Kita jadi PEMAIN YANG TERBAIK!!!

[praktikal]
Cara yang mudah agar mampu menerima kehendak Allah adalah mendirikan solat. Kemudian berdoalah sentiasa dalam setiap saat hidup ini dengan apa jua ayat dan cara berdoa. Yang pasti doanya adalah untuk memohon agar hati ini mampu menerima kehendak Allah ke atas diri kita.

Saya selalu berdoa mudah tidak kira di mana dan waktu….

“Ya Allah, Aku mohon ya Allah agar hatiku ini mampu menerima kehendakMu ya Allah. Aku terima segala kehendakMu ya Allah. Aku terima ya Allah. Aku redha ya Allah. ya Allah…. kuatkan jiwa ini agar mampu menerima segala kehendakMu ya Allah. Terima kasih ya Allah, terima kasih.”

Ulangi doa ini selalu. Jika ingin yang singkat, cukuplah berdoa ” ya Allah aku terima kehendakMu ya Allah.. aku terima.”

Salam Jumaat. Didoakan agar bersemangat dan sentiasa ceria di dalam sedar pada Allah setiap saat hidup.

Fuad Latip
27 November 2013

Artikel Terdahulu »
  • Bengkel JPHBT

  • JPHBT di Android Phone

  • RSS FB JPHBT

  • Kemaskini di FB JPHBT

  • Artikel Terkini

  • Petikan

    Milikilah kesedaran tertinggi agar kita mampu memiliki rasa kehambaan yang mendalam kepada Allah SWT sebagai asas terhadap ibadah yang dilakukan. Berserahlah kepadaNya untuk memiliki ketenangan hidup di dunia dan akhirat. "Ya Allah gantilah kegelisahan di hati ini dengan ketenangan yang membahagiakan. Terima kasih Allah, terima kasih".
    - Fuad Latip -
  • Doa

    Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan siapa pun yang membaca blog ini, menjadi orang-orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosa-dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkah. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Amin.
  • Arkib

  • Popular Keyword