Blog Ini Menggunakan Hosting 15GB Dengan Harga RM80 Sahaja. Klik Untuk Info Lanjut
Powered by MaxBlogPress  

Jiwa Positif Hidup BerTuhan (JPHBT)

Menyedari KeTuhanan Allah SWT dan Kehambaan Diri Di dalam Setiap Detik Kehidupan

Lakukan Sesuatu Walaupun Tidak Suka

24 June 2015 | Cetak Artikel Cetak Artikel

FacebookGoogle GmailYahoo MailWordPressTwittermore

Bismillah hirRahmanir Rahim

[A] Di dalam surah Ali Imran, 3:19 [1], Allah menyatakan bahawa Agama yakni CARA HIDUP yang diterima dan diredhai oleh Allah adalah Islam.

[B] Islam bermakna tunduk pada Allah.

[C] Untuk tunduk pada Allah, kita perlu menerima Allah satu-satunya Tuhan dan tiada yang lain apa jua pun layak diangkat sebagai Tuhan.

[D] Bukannya Allah itu Tuhan yang kita terima dan yang lain bukan tuhan kita. Memahami sebegini bermakna kita menerima yang lain juga tuhan tetapi bukan tuhan kita sahaja. Ini penerimaan dan pengakuan yang syirik.

[E] Sekali lagi pengakuan yang benar adalah Allah satu-satunya Tuhan dan tiada apa jua pun yang LAYAK diangkat sebagai Tuhan.

[F] Untuk menerima hanya Allah sebagai Tuhan kita dan yang lain tidak layak diangkat sebagai Tuhan, maka kita perlu dahulu menerima segala ketentuan yang ditetapkan Allah.

*************
Saya masih teringat ketika saya berbual dengan seorang yang memegang post penting di UiTM. Beliau sebenarnya tidak mahu menerima post tersebut.

Sudah banyak kali beliau menolak dan akhirnya kerana sudah tiada alasan lagi untuk menolak ketika itu, beliau menerima. Dan beliau sangat bagus dalam melaksanakan tugas yang beliau tidak suka itu.

Saya tanyakan kepada beliau, bagaimana Tuan boleh bekerja dengan baik sedangkan post ini seringkali Tuan tidak mahu menerimanya?

Beliau menjawab dengan jawapan, “saya belajar menerima sebuah hakikat pada saat ini saya dikehendaki Allah untuk memegang post ini”.

***************
Ketika beliau menerima dan menyedari hakikat, maka sebenarnya beliau tidak sekadar menerima af’al (perbuatan) Allah tetapi beliau menerima Allah. Menyedari diri tiada daya melainkan sekecil sahaja daya yang didayakan oleh Allah. Dengan kata lain, kita ini tiada apa-apanya.

Ketika menyedari Allah setiap saat hidup ini bahawa tiada lain melainkan Allah sebagai Tuhan dan yang lain tidak ada satu pun yang layak diangkat sebagai Tuhan, maka pastinya kita ini TUNDUK dan PATUH padaNya.

Dengan memahami hal ini, sekiranya kita masih tidak mampu TUNDUK dan PATUH pada Allah, sebenarnya kita masih lagi ada “TAPI-TAPI” dalam menerima kehendakNya lalu sudah pasti sukar menerima Dia sebagai Tuhan.

*************
Redha atau menerima bukanlah sesuatu yang boleh dibuat-buat dengan fikiran. Kita tidak mampu redha dan menerima Allah tanpa Allah yang menurunkan ilham masuk ke hati kita hingga kita mampu redha dan menerima Allah.

Ayat [2] jelas menunjukkan bahawa iman itu sebuah pemberian daripada Allah dan kita hanya perlu memohon kepadaNya.

Fuad Latip
24 Jun 2015

[1] Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang
Sesungguhnya agama [yang diridhai] di sisi Allah hanyalah Islam. Tiada berselisih orang-orang yang telah diberi Al Kitab [3] kecuali sesudah datang pengetahuan kepada mereka, karena kedengkian [yang ada] di antara mereka. Barangsiapa yang kafir terhadap ayat-ayat Allah maka sesungguhnya Allah sangat cepat hisab-Nya. (19) (QS, Ali Imran,3:19)

[2] Dan ketahuilah olehmu bahwa di kalangan kamu ada Rasulullah. Kalau ia menuruti [kemahuan] kamu dalam beberapa urusan benar-benarlah kamu akan mendapat kesusahan tetapi ALLAH MENJADIKAN kamu cinta kepada keimanan dan menjadikan iman itu indah dalam hatimu serta menjadikan kamu benci kepada kekafiran, kefasikan dan kederhakaan. Mereka itulah orang-orang yang mengikuti jalan yang lurus, sebagai kurnia dan nikmat dari Allah. Dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.  (QS: Al-Hujurat, 49: 7-8)

JPHBT: Bersyukur atas Takdir Sebuah Ketetapan

14 May 2015 | Cetak Artikel Cetak Artikel

SEDAR HAL DI BAWAH INI, SAUDARA TIDAK AKAN SOMBONG DAN EGO.

Takdir yang dilihat dari pandangan hakikat adalah KETETAPAN yang tidak akan berubah lagi. Ketetapan siapa? Ketetapan Allah.

Namun di dalam beramal, beribadah dan beraktiviti, “just do it” asalkan mematuhi syariat.

Sedar, apa yang kita jalankan itu adalah takdir yang ditetapkan.

__________________________
Bersyukur yang awal itu bukanlah terima kasih kerana doa kita dimakbulkan.
Bersyukur yang awal itu bukanlah terima kasih kerana apa yang kita miliki.
Bukan semua ini yang awalnya. Semua ini kemudian.

Ada bersyukur yang lebih awal daripada hal-hal seperti di atas.

Mulai hari ini, pastikan awalnya bersyukur hal yang akan saya jelaskan ini. Kemudian pasti terima kasih atas yang lain akan menyertai.

__________________________

Bersyukur yang awal adalah terima kasih tidak terhingga kita kepada Allah KERANA MENETAPKAN DALAM TAKDIRNYA itu sebuah takdir untuk kita seperti mana kita jadi seperti hari ini.

Bersyukur awalnya kita kepada Allah kerana dalam TAKDIRNYA yang merupakan satu KETETAPAN yang tidak akan berubah lagi bahawa takdirNya itu menjadikan kita seperti ini.

Bersyukur awalnya kita kepada Allah kerana dalam TAKDIRNYA yang merupakan satu KETETAPAN yang tidak akan berubah lagi bahawa pada waktu sekian-sekian kita menerima rezeki, kesihatan yang baik dan pelbagai lagi.

SEBUAH KETETAPAN YANG TERTULIS DI LUH MAHFUZ.

__________________________

Sebagai contoh, ketika saya memiliki rezeki, bersyukur awalnya bukanlah saya berterima kasih kerana doa saya untuk memiliki rezeki dimakbulkan.

Sombongnya saya andai saya bersyukur seperti ini kerana berasakan DOA AKULAH YANG MENYEBABKAN AKU MENERIMA REZEKI setelah dimakbulkan Allah.

Apakah kalau kita tidak berdoa, rezeki yang DITETAPKAN itu tidak kita miliki?

BUKAN PULA SAYA KATAKAN TIDAK PERLU BERDOA. Syariatnya berdoalah kerana kita ini hamba yang fitrahnya meminta.

Namun HAKIKATnya KITA BERDOA itu pun adalah sebuah TAKDIR yang memang sedia ada dalam TAKDIR yan sedia DITETAPKAN oleh Allah.

Sebuah TAKDIR bahawa pada waktu sekian-sekian KITA AKAN BERDOA. Sebuah TAKDIR bahawa pada waktu sekian-sekian, inilah DOA kita.

__________________________

Bersyukur awalnya saya ketika menerima rezeki adalah…..

TERIMA KASIH SAYA PADA ALLAH BERSAMA PUJI-PUJIAN UNTUKNYA kerana di dalam SEBUAH KETETAPAN TAKDIRNYA, saya menerima rezeki.

Allahuakbar…… andai saudara bersyukur akan hal ini, saudara pasti rebah sujud padaNya.

Allah Yang Maha Baik, Maha Kasih Sayang dan Rahmat mengaturkan sebuah KETETAPAN yakni TAKDIRNYA bahawa kita ditetapkan jadi seperti kita hari ini.

Dengan kerja kita, dengan siapa diri kita hari ini, dengan diri kita sebagai suami/isteri, ayah/ibu kepada anak-anak, sebagai anak dan sebagainya dengan rezeki kita, dengan kesihatan, dengan hal lainnya yang HAKIKATNYA adalah sebuah KETETAPAN ALLAH atas diri kita.

Bersyukurnya kita kerana kita dipilih Allah di dalam TAKDIRNYA sebagai orang Islam dan kita sangat berharap di dalam TAKDIRNYA kita ini DITETAPKAN ALLAH sebagai hambaNya yang beriman.

Kita sangat berharap di dalam TAKDIRNYA kita ini DITETAPKAN ALLAH sebagai ahli syurga yang tidak sekadar dapat memasuki syurgaNya bahkan lebih hebat lagi kita dapat bertemu dan melihat PEMILIK SYURGA yakni DIA…. Allah subhanahu wataala.

_________________________
LATIHAN

1. Duduklah diam dan tenangkan diri
2. Sedar dan ingatlah pada Allah.
3. Sedarlah bahawa aku sekarang ini dalam takdir yang ditetapkan oleh Allah. Betapa nikmatnya hidup ini ketika Allah menetapkan ke atas aku seperti apa yang aku jadi dan miliki hari ini.
4. Teruslah bersyukur awalnya begini setiap saat hidup ini.

Allah…. Allah….. Allah….

Fuad Latip
14 Mei 2015

Berada Di Atas Rasa

29 April 2015 | Cetak Artikel Cetak Artikel

Bismillah hirRahmanir Rahim

Saudara yang dirahmati Allah,

Cuba lakukan ini dalam 5 minit. Sudah sangat memadai.

1. Duduk santai dan jika dapat bersandar.
2. Berada di atas rasa iaitu sedari diri sedang berasa apa? Bahagia? Gembira? Sakit hati? Sedih? Geram?. Perhatikan rasa itu dengan sedar.
3. Sedari apa sedang difikirkan oleh fikiran itu sekarang? Perhatikan dalam sedar.

Apa yang sedang kita lakukan di atas adalah menyedari apakah ilham-ilham yang sedang dituntun Allah kepada kita. Walaupun kita tidak mampu menangkap sepenuhnya namun apa yang sedang kita alami itu adalah hasil daripada ilham-ilham yang masuk.

Dari sini kita sedar bahawa kita sedang diilhamkan dengan ilham FUJUR (buruk) atau ilham TAQWA (baik) oleh Allah.

Ilham fujur dan taqwa bergantung sejauh mana hubungan kita dengan Allah. Kalau sekadar solat, melakukan kebaikan tetapi tidak mampu setiap saat menyedari Allah yakni berzikir, tidak mustahil ilham fujur itu boleh masuk ke hati kita menyebabkan rasa-rasa yang tidak tenteram dan juga fikiran yang negatif terjana.

Zikir itu adalah menyedari Allah. Ketika menyedari Allah pasti akan ada TASBIH dari hati kita lalu kita menyatakan dalam hati kita Subhanallah hingga ke bibir kita.

Zikir itu adalah menyedari Allah. Ketika menyedari Allah pasti akan ada TAHMID dari hati kita lalu kita menyatakan dalam hati kita Alhamdulillah hingga ke bibir kita.

Zikir itu adalah menyedari Allah. Ketika menyedari Allah pasti akan ada TAKBIR dari hati kita lalu kita menyatakan dalam hati kita Allahuakbar hingga ke bibir kita.

Zikir itu adalah menyedari Allah. Ketika menyedari Allah pasti akan ada TAHLIL dari hati kita lalu kita menyatakan dalam hati kita Laillahaillallah hingga ke bibir kita.

Zikir itu bukan tasbih, tahmid, takbir dan tahlil TETAPI HATI TIDAK BENAR- BENAR MENYEDARI ALLAH. Sekiranya tidak sedar Allah jadilah ia sekadar ungkapan-ungkapan biasa bahkan bimbang menjadi sebuah PUJIAN YANG MENIPU yang bukan datang daripada hati kita.

Sekadar di bibir yang diungkapkan hasil daripada minda bawah sedar kita kerana biasa mengungkapkan tasbih, tahmid, takbir dan tahlil. Sekadar sebuah rutin biasa dan ini sangat membimbangkan.

Solat itu harusnya dalam keadaan zikir (Sedar Allah / Ihsan). Segala amalan harusnya berada dalam keadaan zikrullah (Sedar Allah / Ihsan). Beriman itu harusnya dalam keadaan Ihsan. Berislam itu harusnya dalam keadaan Ihsan.

Mari….. sekadar beberapa minit untuk kita perhatikan hati kita sedang diilhamkan dengan ilham apa? FUJUR atau TAQWA?

Sekiranya masih ada FUJUR, kembalilah kepada Allah dengan sebenar-benarnya. Sedari Allah lalu pasti akan rojiun. Istighfar lah…… istighfar…..

Fuad Latip
29 April 2015

Pesanan Untuk Anak Ayah #4: Syariat, Tariqat, Hakikat dan Makrifat

24 April 2015 | Cetak Artikel Cetak Artikel

Bismillah hirRahmanir Rahim

Wahai anak-anak ayah. Hidup ini adalah sebuah lakonan semula apa yang sudah tertulis.

Kehidupan ini sebuah permainan seperti firmanNya dalam Al Quran.

Betapa kau kejar sesuatu, andai ia bukan milikmu, engkau tetap tidak memilikinya.

Betapa takdirnya adalah milikMu, bersyukurlah kerana Allah menetapkan dalam kehidupan ini, engkau memiliki apa yang engkau hajatkan.

Namun anakku, kita ini hidup di level kemanusiaan. Jalankan apa yang dikehendaki Allah.

Apa jua yang berlaku, terima… Redha kerana itu takdirNya.

Namun sebelum apa jua hal yang belum engkau ketahui, selagi ia berada dalam syariatNya, jalankan…. Usahakan… Lakukan atas Nama TuhanMu.

Lakukan tanpa melepaskan kesedaran padaNya. Lakukan kerana Dia semata-mata.

Lakukan kebaikan kepada ayah dan ibumu kerana Allah mengkehendaki hal itu.

Lakukan kebaikan kepada semua orang kerana Allah menjadikanmu wakilNya untuk tugas-tugas tertentu ke atasmu.

Teruslah menyedariNya kerana setiap saat engkau harus ditutuni dengan ilhamNya sebagai taqwa.

Taqwa adalah sebuah ilham baik masuk ke hatimu lalu engkau akan sentiasa faham kehendak Tuhanmu.

Wahai anak-anak ayah, justeru apa yang sedang engkau lalui ini, apa yang sedang engkau lakukan itu, apa yang sedang engkau usahakan itu….. Itu semua adalah takdir yang telah ditetapkan Allah padamu.

Doamu, usahamu, kerjamu, amalmu, dan segala yang sedang berlaku setiap saat ini adalah SEBUAH KETETAPAN iaitu TAKDIR kehidupanmu.

Kerana itu di ketika engkau miliki sesuatu, syukurmu itu adalah kerana Allah telah menetapkan takdir ini untukmu sejak azali lagi.

Apa yang engkau miliki bukannya Allah mengikuti doamu, Allah mengikuti usahamu, Allah mengikut kehendakmu.

Tetapi semua keseluruhan itu adalah TAKDIR yang ditetapkan termasuk doamu, usahamu, amalmu.

Takdir yang unik untuk kehidupan kita masing-masing. Sedarinya… Terimanya… Redha dengan takdir yang ditetapkan ini.

Sekali lagi wahai anak-anak ayah, teruskan hidupmu dengan menjalankan (tariqat) akan syariat yang ditetapkan Allah kerana engkau adalah seorang MANUSIA….hambaNya.

Di sana engkau akan melalui sebuah pengalaman. Itulah hakikat sebenar dan engkau merasai sebuah makrifat.

Inilah sebuah syariat, tariqat, hakikat dan makrifat yang tidak boleh dipisahkan.

Fuad Latip
24 April 2015

Pesanan Untuk Anak Ayah #3: Bergantung Hanya Pada Allah

15 April 2015 | Cetak Artikel Cetak Artikel

Bismillah hirRahmanir Rahim

Wahai anak-anak ayah. Ayah tidak tahu apa yang dikatakan Nabi tercinta kita ini akan berlaku zaman ini atau zamanmu.

Namun berhati-hatilah wahai anak-anak ayah dengan tipu daya dunia.  Tetaplah kuat bergantung hanya pada Allah.

Seandainya dirimu bergantung pada ayah,  mama atau manusia lainnya,  semua kami akan pergi jua. Cuma menunggu masa yang menentukan.

Teruslah kuat menyedari Allah agar dirimu hanya benar-benar bergantung padaNya.  Dan apa yang kamu nikmati hari ini adalah pemberian dariNya. Cuma melalui ayah,  melalui mama dan melalui yang lain.

Sentiasa ingat pesanan Nabi kita ini:
Bersabda Rasulullah “Hampir tiba masanya kalian diperebutkan seperti sekumpulan pemangsa yang memperebutkan makanannya.”

Maka seseorang bertanya: ”Apakah karena sedikitnya jumlah kita?”

“Bahkan kalian banyak, namun kalian seperti buih mengapung. Dan Allah telah mencabut rasa gentar dari dada musuh kalian terhadap kalian.

Dan Allah telah menanamkan dalam hati kalian penyakit Al-Wahan.”

Seseorang bertanya: ”Ya Rasulullah, apakah Al-Wahan itu?”

Nabi bersabda: ”Cinta dunia dan takut akan kematian.”
(HR Abu Dawud 3745)

Fuad Latip
15 April 2015

Pesanan Untuk Anak Ayah #2: Komunikasi, Cinta, Sedar & Iman

13 April 2015 | Cetak Artikel Cetak Artikel

Bismillah hirRahmanir Rahim

Wahai anak-anak ayah, bacalah pesan ayah ini agar dirimu dapat menjaga imanmu.  Ini bukan sekadar indah pada tulisan. Tetapi sangat praktikal.

Anak-anak ayah,

IMAN itu adalah percaya dan sangat yakin pada Allah.

KESEDARAN setiap saat kepada Allah itu menjaga KEIMANAN kita padaNya.

CINTA itu menjadikan kita sentiasa SEDAR padaNya.

KOMUNIKASI denganNya itu melahirkan CINTA padaNya.

Latihlah wahai anak-anak ayah agar sentiasa berkomunikasi denganNya apa yang difikirkan,  apa yang didengar, apa yang dilihat, apa yang dirasakan.

Ketika dirimu sentiasa berkomunikasi denganNya,  akan lahirnya cinta padaNya.  Sentiasa berasa Dia ada. Dekat. 

Ketika ada cinta kepadaNya dalam hatimu,  pasti kamu tidak mampu melepaskan kesedaranmu padaNya.  Sedar itu adalah zikirmu padaNya kerana kamu sedar Dia ada.

Hatimu, lidahmu malah seluruh tubuhmu akan sentiasa memujiNya, bersyukur padaNya,  mengagungkanNya.

Kamu akan sentiasa bertasbih,  bertahmid,  bertakbir dan bertahlil dengan benar.  Kamu sentiasa beristighfar memohon keampunan daripadaNya.

Lalu kamu sangat percaya dan yakin padaNya.  Kamu pasti tidak akan mensyirikkanNya kerana kamu percaya dan yakin tiada yang lain berhak menjadi Tuhanmu melainkan Dia… Allah Yang Maha Pengasih dan Penyayang.

Didoakan anak-anak ayah sentiasa menyedari Allah setiap saat hidup ini.

Fuad Latip @ Ayah
13 April 2015

Dura Fuad, Nuqman,  Aadilia,  Furqan.

Pesanan Untuk Anak Ayah #1: Pandai Dalam Hidup

13 April 2015 | Cetak Artikel Cetak Artikel

[#JPHBT:Siri Pesanan Buat Anak Ayah] 

Bismillah hirRahmanir Rahim

Wahai anak-anak ayah,  ingatlah bahawa “Pandai dalam akademik tidak semestinya pandai dalam hidup”. 

Allah boleh menjatuhkan darjat kita hanya dengan hal yang sikit sahaja. Atau juga dengan kata-kata kita. Juga tingkahlaku kita.

Dan yang sering menjatuhkan darjat kita itu adalah diri kita sendiri. Bukan orang lain.

Ternyata rendah atau tinggi akademik kita,  kita mampu terus hidup. Yang membezakan kita adalah hubungan kita dengan Allah.

Dekat dengan Allah,  Insha Allah,  Allah akan ilhamkan taqwa sehingga kita mampu berfikir dengan baik dan dikatakan kita “berakal”. 

Didoakan Allah sentiasa melindungi kita daripada kebodohan dan kejahilan. Amin.

Fuad Latip @ ayah

Penyelesaian Hati Yang Sempit

10 March 2015 | Cetak Artikel Cetak Artikel

Sempit Hati

Bismillah hirRahmanir Rahim

(1) Setiap hari jika ada apa yang berlaku dalam kehidupan saya atau sekeliling saya, fikiran saya akan mula merujuk kembali ayat-ayat Al-Quran yang saya ingat.

(2) Saya tidak ingat atau hafal Al-Quran. Disebabkan saya suka berulang kali membaca terjemahan Al-Quran, ada banyak perkara yang berlaku dalam kehidupan seharian membuatkan saya teringat ayat-ayat tertentu di dalam Al-Quran.

(3) Pagi ini saya teringat ada dua ayat yang mengajar saya bagaimana menyelesaikan masalah kesempitan hati.

(4) Pertamanya harus kita faham mengapa hati ini menjadi sempit? Kerana kita sering tidak sedarkan Allah. Melepaskan kesedaran kita yakni Ihsan kepadaNya. Sedar kita sekejap ada sekejap menghilang.

(5) Lalu disempitkan oleh Allah hati kita ini sehingga kita berasa kehidupan kita sangat sempit. Bacalah ayat Surah Ta Ha yang saya lampirkan ini [1].

(6) Ketika hati sempit, sedarilah ia merupakan seksaan Allah. Sangat takut ketika hati kita sempit, Allah seksa lagi kita di hari kiamat dalam keadaan buta. Nauzubillah.

(7) Nah! Ketika sedar hati kita yang sempit ini, gundah gulana, tidak puas hati, berasa kita sahaja benar, dengki, sakit hati, terhimpit…. KETAHUILAH bahawa semua ini adalah seksaan Allah.

(8) Lalu kembalilah segera kepadaNya kerana tidak ada yang lain mampu membuang kesempitan itu kecuali Allah. Inna Lillahi wa inna ilaihi raji’un.

(9) Lihatlah surah Al Naml [2] Allah bertanya kita apakah ada Tuhan lain yang turut sama denganNya? TIDAKKKK….. Allah Yang Maha Esa. Hanya Dia satu-satunya berhak sebagai Tuhan kita. Semua yang lain hanyalah makhlukNya yang fana.

(10) Al-Quran adalah pesanan-pesanan dari Allah sangat membenarkan apa yang berlaku di sekeliling kita.

(11) Benarlah seandainya kita diam dalam sedar dan berfikir dalam kesedaran padaNya lalu mengamalkan, ia lebih baik dari solat sunat 1000 rakaat.

(12) Tiada jalan lain melainkan kembali dengan benar kepadaNya. Harus tahu ke mana kembalinya kita. Maka kerana itu TAUHID itu sangat penting agar kita tidak tersalah kembali.

Allahuakbar…. Allahuakbar…. Allahuakbar….

Fuad Latip
10 Mac 2015

[1] QS: Ta Ha 20:124

[2] QS: al-Naml 27:61

Artikel Terdahulu »
  • FB GROUP JPHBT

  • JPHBT di Android Phone

  • RSS FB JPHBT

    • An error has occurred, which probably means the feed is down. Try again later.
  • Artikel Terkini

  • Petikan

    Kasih sayang & cinta itu adalah 'gain'. Kita hanya memilikinya setelah kita memberinya. Sayangilah keluarga & sahabat kita, barulah mereka akan menyayangi kita.
    - Fuad Latip -
  • Doa

    Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan siapa pun yang membaca blog ini, menjadi orang-orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosa-dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkah. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Amin.
  • Arkib

  • Popular Keyword